Kegalauanku

Gak kerasa waktu berjalan semakin mendekati ke hari perkiraan lahirnya baby K. InsyaAllah sabtu nanti kita juga mau ke dr. Ari untuk kontrol lagi. Dan karena sudah masuk minggu 38, mau sekalian periksa apakah baby K kepalanya sudah turun dan masuk jalur lahir atau belum.

Mengingat sejarah kehamilan K dulu yang belom turun juga sampai minggu ke 40 dan pas akhirnya turun dan kontraksi malah kepalanya naik lagi, kali ini dr. Ari sudah mengingatkan kalau memang aku berencana untuk bisa terus usaha melahirkan baby K secara normal alias VBAC, maka pas kontrol nanti baby K harus sudah turun kepalanya ke jalur lahir. Kalau posisi masih tinggi, terpaksa kita menjadwalkan tanggal untuk operasi.

Dan semakin mendekati hari sabtu ini, akupun semakin gelisah. Di antara kekuatan badan yang mulai gak kuat keluyuran lama-lama, aku berusaha untuk memperbanyak jalan. Jongkok, nungging pun semakin diperbanyak. Dengan harapan baby K akan turun posisi kepalanya ke jalur lahir. Tapi apa daya.. Sampai hari ini, kalau dari pengamatan aku, tampak posisi masih belum berubah. Masih di atas aja. Hmmm.. Jadi semakin gelisah..

Dan kegelisahan alias kegalauan ini akhirnya membuat akupun berpikir tentang proses persalinan yang satu lagi itu. Proses yang aku alami untuk melahirkan K dulu.

Sejujurnya, aku malah merasa jauh lebih takut dan galau kalau harus melahirkan secara caesar lagi. Sebenernya bukan dari prosesnya yah. Kalo prosesnya sendiri aku udah pasrah. Justru yang bikin aku takut adalah setelah operasinya. Justru itu bikin aku semakin galau dan jadi keinget segala macem yang terjadi setelah proses kelahiran K yang bikin aku trauma.

Well.. Ternyata trauma aku setelah kelahiran K dulu masih melekat terlalu erat di diri aku. Apalagi kejadian-kejadian setelahnya.. Dan itu yang bikin aku semakin galau. Aku gak kepengen harus mengalami baby blues lagi.. Harus menghadapi apa yang aku hadapi dulu. Walau memang keadaan tampak sudah berubah, tapi tetep aja.. Aku takut.. I am just too afraid..

Sekarang yang aku bisa lakuin adalah pasrah aja dan terus berdoa semoga aku gak harus menjalani apa yang bikin aku trauma dulu. Just pray for the best..

Wish me luck.

Sent from my iPhone

And The Search Continues

Seperti yang udah di ceritain sebelumnya, akhirnya setelah baca-baca di beberapa forum, aku pun periksa #babyK ke dr. C. Karena semangat banget mau ketemu #babyK, kitapun udah sampai di RS jam 8.30. Padahal appointment jam 9.10. Akhirnya kita nunggu dulu deh karena dokternya juga blom dateng.

picture taken from here

Lagi asik ngeliatin K main, tau-tau di panggil. Langsung deh kita ke dalem. Kesan pertama, dokter ini cukup ramah dan saklek. Trus gak lama dia langsung sibuk menelusuri history kehamilan aku yang ada di medical record disana sambil nanya beberapa pertanyaan dan nulis-nulis di kertas catetannya beliau. Sampai saat ini, aku masih terkagum-kagum akan ketelitian beliau.

Gak lama, akupun naik ke meja periksa untuk USG. Lagi-lagi dia langsung sibuk periksa ini itu, dan dari beberapa pemeriksaan beliau yang bisa aku inget cuma jantung #babyK Alhamdulillah normal, berat kira-kira udah 998 gram dan saluran darah dari aku ke #babyK bagus dan lancar yang artinya walaupun aku makannya susah, #babyK akan tetep ngambil kebutuhannya dari badanku. Which is buat aku cukup melegakan, mengingat aku kadang suka telat makan *maafkan mama #babyK *
Tapiiii.. Sayangnya walaupun beliau teliti, tapi karena per pasien dibatasin cuma 10 menit waktunya jadi USG rapelan itupun jadi cepet banget dan aku jadi gak bisa menikmati saat menakjubkan ketika aku lagi di USG itu.
Terlebih lagi, akupun saat di USG itu masih agak shock, karena setauku beliau itu pro-normal, tapi ternyata beliau gak pro-VBAC. Alesannya karena kalo mau coba VBAC, dokternya harus nungguin dan mantau pasien selama proses melahirkan. Jadi misalnya proses melahirkannya 12 jam ya artinya harus stand by dan mantau terus selama 12 jam itu. Katanya itu udah peraturan dari IDI. Dan beliau keberatan untuk nungguin. Dia juga cerita kalau di RS itu cuma ada 1 orang ibu yang berhasil VBAC, dan ibu itu pasien beliau. Tapi sebelumnya udah menandatangani surat pernyataan yang menyatakan bersedia kalau selama proses melahirkan tidak ditunggui dokter, jadi in case terjadi apa-apa, dokter tidak bertanggung jawab. Nah kalo aku mau kekeuh coba VBAC, beliau bilang “Mendingan kamu cari dokter lain yang bersedia, karena saya tidak.”
Dan gak lama beliaupun memperkirakan usia kandungan aku yang katanya ternyata lebih muda 10 hari dari perkiraan awal, jadi 40 minggunya jatuh tanggal 18 sept 2012. Dan aku dijadwalkan caesar pas kandungan 39 minggu. Hyukk mariiii.. Hmmm.. Buat aku yang tadinya berharap banget bisa VBAC, rasanya ini kayak tamparan keras banget. Dapet vonis caesar disaat usia kandungan kurang lebih 26 minggu rasanya kayak bikin hati dan harapan ini tiba-tiba pupus. Walaupun akhirnya aku dan Udjo memutuskan untuk nyari dokter lain, tetep aja bikin aku jadi galau dan labil seharian itu.
Dan yang bikin Udjo keberatan sama beliau adalah pas udah selesai USG, beliau masih sibuk nanya-nanya aku dan menjelaskan beberapa hal ke aku seakan-akan Udjo itu gak disana dan gak berperan apa-apa disana. Padahal dia kan bapak dari #babyK. Dan juga kalau nanti caesar, karena ini anak kedua, pas operasi nanti bapaknya gak boleh masuk. Silahkan nunggu aja diluar. Hmmm.. Setiap kelahiran, mau itu caesar ataupun normal dan anak keberapapun itu pasti unik. Seunik saat hamil dan juga seunik individu anak itu. Jadi kayaknya gak fair yah mentang-mentang anak kedua, bapaknya jadi gak boleh menyaksikan kelahiran anaknya. Selain itu, mau kelahiran keberapapun, istri juga pasti perlu dukungan suami saat menjalani proses melahirkan. Jadi, langsung positif deh Udjo mau cari dokter lain.
Oiya, satu lagi yang bikin aku gak suka. Beliau gak mau nyatet di buku kontrol yang aku punya. Cuma nyatet di kertas catetan beliau dan nulis di medical record aku. Walaupun kadang-kadang gak ngerti sama tulisan dokter, IMHO tetep perlu juga loh dicatet di buku kontrol. Kalo gak perlu, buat apa RS ngeluarin tu buku. Jadi sayangnya untuk kontrol #babyK kali ini mamanya gak punya recordnya. 🙁
On the other hand.. Aku berterima kasih karena beliau cukup tanggap sama request aku untuk check jantung #babyK dan juga langsung nyuruh aku test lab yang harusnya udah dilakuin pas trimester awal plus aku juga diminta untuk screening diabetes karena riwayat di keluargaku yang mayoritas penderita diabetes.
Oh well.. Nyari DSOG yang cocok itu kayak nyari jodoh yah.. Jadi untuk sementara ini, walaupun jauh, aku akan balik lagi periksa #babyK di Asih.
I guess my search of the obgyn still continues.. Semoga bisa cepet ketemu yang cocok deh.. Soalnya kandungan juga kan semakin besar.
Wish me luck..

Sent from my iPhone

Pregnancy Journal: Week 22

Akhirnyaaaa… Akhirnya datang juga hari yang di tunggu-tunggu.. Harinya kontrol #babyK ke dokter. Senangnyaa… Dan seperti biasa kalo mau pergi ke dokter, kita udah bilang ke K dari lama. Dan hari Jumatnya K di ajak tidur siang dan tidur cepet supaya bisa bangun pagi.

Tapii.. Ternyata pas Jumat, K malah malem tidurnya. Jadinya pagi-pagi agak susah deh bangunnya. Jadinya proses males-malesan untuk bangunnya agak lama. Dokter mulai praktek jam 8, jam 8 kita masih pada di rumah dan belum mandi.. 
Pas jam 9 udah mandi, dapet sms ternyata paginya dr. Ari ada tindakan, jadi praktek di undur jadi mulai jam 10. Ok deh.. Santai-santai deh jadinya. 
Berhubung kali ini kita balik lagi ke dr. Ari di Asih, jadi kita nungguin taksi dulu deh. Perjalanan… Well.. Sabtu gitu loh.. Dan jam segitu.. Maceeettt… Huhuhuhu… Blom lagi jalanan rame.. Duh, langsung jadi mulai mikir deh untuk bulan depan dan seterusnya kalo harus kontrol lagi kesana. Tampaknya aku gak sanggup sama trafficnya. Kalo dulu pas hamil K, kenapa bisa betah yak.. Sekarang berasanya kayak ada di ujung dunia. *lebay*
Jadi tampaknya untuk bulan depan, kita bakalan coba DSOG lain di RS yang deket rumah lagi aja. Biar lebih terjangkau tempatnya. Gak harus membelah lautan, menyebrangi daratan. *lebay*.
OK. Balik lagi ke #babyK.. Kemaren kita sampe di Asih jam 10.30an. Langsung daftar ulang. Pas ditimbang akhirnyaaa naik juga. Sekarang naiknya 3,5kg. Jadi BB aku sekarang adalah 60kg.. Berat juga yak.. Pantesan badan udah mulai berasa besar bener.. Abis timbang dan tensi, seperti biasa nunggu dulu. Ternyata dr. Ari belum sampai, jadilah nunggunya masih lama. Apalagi aku dapet nomer antrian 10 *lap keringet*.
Karena tau bakalan lama, jadi kita jalan-jalan dulu deh di RSnya. Kita liat-liat ke ruang bayinya. K seneng banget liat ada banyak dede bayi disana. Sampai gak mau pergi dia dari depan kaca disana. Pas lagi lihat-lihat bayi-bayi kecil nan lucu itu kok aku tiba-tiba jadi agak parno yah.. Hampir 90% bayi yang ada di kamar bayi saat itu lahirnya SC alias Sectio alias caesar.. Waakkksss… Kenapa pada caesar semua yah? Jadi parno dah gw..
Anyway.. Setelah berhasil membujuk K untuk meninggalkan kamar bayi, kitapun makan siang dulu di deket Asih. Lumayan.. Nostalgia pas hamil K dulu. Selesai makan, balik ke polikliniknya, ternyata masih jauh. Baru nomer 3. Hyukk.. Jadi nunggu lagi deh. 
Pas aku dan K lagi ke toilet, ternyata aku dipanggil, jadilah Udjo duluan yang masuk, ceritain tentang kehamilan aku ke dr. Ari, baru gak lama kemudian aku masuk. Aku dan K masuk, langsung deh ke tempat periksa. Ternyata #babyK lagi tengkurep. Kepalanya ada di sebelah kanan, pantat dan kakinya ada di sebelah kiri dan tangannya dibagian bawah. Lucu deh.
Pas lagi diperiksa, #babyK gerak-gerak terus. Tapi kali ini tiap dr. Ari/Udjo ngomong mau periksa apa, pasti  gak lama #babyK gerak dan ngasih tunjuk yang mau diperiksa. Termasuk pas mau dilihat kelaminnya. Langsung deh #babyK ngengkes a.k.a buka kakinya lebar-lebar jadi langsung kelihatan di layar USGnya. Hehehe.. Tau aja kamu kalo dokternya lumayan cakep. Hihihihi.. 😀
Sekarang beratnya #babyK kira-kira 500gr. Kondisi wajah normal, kondisi kaki dan tangan juga normal. Kesimpulannya #babyK sehat. Alhamdulillah.
Aku juga sempet tanya-tanya tentang kemungkinan untuk VBAC ke dr. Ari. Dan dijelasin kalau untuk bisa atau tidaknya baru bisa terlihat pas kandungan udah 9 bulan. Dilihat dari ketebalan rahim, kondisi rahim, dan ketebalan jahitan sebelumnya juga. Tapi Insyaallah kalau memang memungkinkan tetep boleh untuk VBAC. Amin..
Setelah puas nanya-nanya ke dr. Ari, kita keluar. Berbekal resep vitamin dan obat stop kontraksi, karena kebetulan perut aku lagi sakit banget akibat kemarennya K lagi rewel dan minta gendong terus sementara cuma berduaan aja di rumah. Alhasil aku gendong-gendong K keliling-keliling rumah dan perut kram sejadi2nya. *hiks*. Dannnn kita gak tebus aja dulu resepnya.. Hehehe.. Ternyata di Asih sekarang bayarnya 2x lipat dari pas periksa di RS yang deket rumah. Jadi bikin mikir lagi deh. Udah effort ke Asih lebih jauh, lebih mahal pulak. Positif ini mah balik lagi ke RS deket rumah.
Untuk kondisi aku sendiri di minggu 17-22 ini sudah lebih baik. Udah bisa makan macem-macem, dan mulai banyak minum. Udah gak bisa minum soda lagi, dan kalau abis minum teh langsung berasa pahit. Jadi sekarang minumnya selain air putih ya jus aja deh. Lebih sehat toh.
Kalau kondisi perut udah makin buncit. Makin besar juga badan sayah. Udah mulai perlu support belt, yang sayangnya sampai hari ini belum nemu juga yang ok. Di MC adanya yang S aja. Gak cukuuuppp.. Huhuhuhu..  Masih kepengen banget bisa pijit bumil. Masih blom kesampean euy. Untuk tidur, mulai lebih enak tidur nyamping ke kiri. Mungkin itu juga sebabnya pantat #babyK adanya di sebelah kiri kali yah.
Anyway.. Seneng banget akhirnya bisa liat #babyK lagi. Tumbuh dengan baik dan sehat terus ya #babyK.. See you next month with our new doctor.. Mommy, Daddy and K loves you #babyK.. :-*

Pregnancy Journal: Week 17

Akhir bulan kemarin kita check lagi ke DSOG. Lucunya lagi-lagi setelah daftar via telp, aku dapetnya nomer 4 dan jam 08.30. Hihihihi.. Jadi curiga, jangan-jangan nanti dede lahir tanggal 4 lagi.. Kayak mamaknya. Hehehe…

Seperti biasa kita udah bilang ke K kalau kita mau ke dokter periksa dede. Jadi kalau K mau ikut, harus bangun pagi. Dan seperti biasa, hari itu K gampang banget bangunnya dan langsung siap sedia. Abis sarapan dan mandi, kitapun berangkat ke rumah sakit.
Sampai disana kita telat, jadi ya daftar ulang aja trus nunggu nasib dipanggil jam berapa. Pas kita lagi nunggu, K heboh narik-narik tangan aku dan Udjo karena mau langsung masuk ke ruang periksanya. Rupanya dia yang udah gak sabaran mau liat dedenya lagi. Hihihihi..
Oiya.. Setelah beberapa bulan awal aku gak naik BBnya, Alhamdulillah bulan ini BB aku naik.. Walaupuuuunnnn.. Naiknya cuma setengah kilo saja sodara sodari.. Tapi walaupun demikian aku tetep bersyukur bb bisa naik. Hehehe..
Gak lama kitapun di panggil dan masuk ke ruang periksa. K langsung ambil ancang-ancang minta di gendong sama papanya supaya bisa kelihatan layar USG-nya. Hehehe..
Daann.. Tak lama terlihatlah dede yang sudah semakin besar itu. Kalau bulan kemarin diperiksa dede masih diem aja anteng-anteng, sekarang… Muter-muter trusss.. Bahkan dokternya mau periksa detak jantungnya cuma sempet kerekam beberapa detik karena abis itu dede dah berubah lagi posisinya. Walaupun demikian dari yang terekam, Alhamdulillah dokter bilang normal.
Untuk ukuran kepala dan perut juga pertumbuhannya normal. Udjo sempet nanya kakinya, dan pas di ukur panjang tulang paha-nya ternyata kata dokter,  Insyaallah dede nanti akan tinggi, karena tulang pahanya panjang. Amin.
Mmmm.. Apalagi yah… Oh iya, kali ini dokter mengingatkan aku untuk lebih banyak minum air putih supaya air ketubannya tidak kurang. Alhamdulillah sekarang sudah bisa lebih bersahabat sama air putih, walau airnya harus panas. InsyaAllah bisa lebih banyak minumnya. Amin.
Untuk kondisi aku sendiri, kali ini sudah jauh lebih baik. Udah hampir g pernah munti lagi. Kalo mual-mual masih kadang-kadang, tapi gak sesering sebelumnya. Kalo untuk stamina sudah lebih baik walaupun masih belum kuat untuk keluyuran seharian *yaiyalah*.
Beberapa hari sebelum kontrol ke DSOG akhirnya aku menyerah dan sempet 2x minum pana*ol karena sakit gigi dan batuk sampai gak bisa tidur semaleman. Setelah aku mencoba bertahan semaleman nahan sakit dan gak berhasil akhirnya akupun menyerah. Abis minum obat, sakitnya berangsur hilang dan akupun akhirnya tidur. Besoknya begitu lagi, dan walau udah minum obat, aku tetep kesakitan, akhirnya Udjo coba cara tradisional dengan kompres es batu di pipi yang sakit dan di antara jempol dan telunjuk tangan yang sama dengan gigi yang sakit. Sempet berhasil sebentar, tapi abis itu agak sakit lagi. Herannya abis Udjo sikat gigi beberapa kali dan dia tidur disamping aku, akupun akhirnya bisa tidur sampai pagi dan gak ngerasa kesakitan lagi. Magic.. 😀
Bulan ini aku mulai rutin minum sari kurma, dengan harapan bisa membantu kondisi badan aku juga. InsyaAllah bisa rutin terus.. Apalagi sekarang karena K tau aku minum sari kurma 3x sehari, dia jadi rajin ingetin aku untuk minum sari kurma tiap aku abis makan. 🙂
Kondisi perut… Tentu saja sudah semakin buncit.. Gerakan-gerakan dede pun mulai kerasa, kadang kerasa kenceng, kadang pelan banget. InsyaAllah kondisi aku, dede, K dan Udjo bisa baik dan sehat terus. Amin. 🙂