Bobita® Carrier

Suatu waktu iseng ikutan kuis (teteup ya bok) di twitter. Dan Alhamdulillah ternyata menang. Hadiahnya adalah Bobita® Carrier. Kebetulan saat itu Bobita® ngadain kuis sekalian mau launching produk barunya, yaitu Bobita® Carrier. Pas banget deh sama aku dan Udjo yang banci gendongan. Kita jadi punya gendongan baru untuk di uji coba. Hehehehe.


Pucuk di cinta, ulam tiba. Datanglah Bobita® Carrier yang ditunggu-tunggu. Tapi karena kebetulan aku masih recovery abis lahiran baby K, jadi yang test drive pertama ya bapake. Sebenernya kita udah punya gendongan juga yang serupa sama Bobita® Carrier ini. Jadi yah ekspektasinya kurang lebih serupa lah ya sama yang udah kita punya. 

Pas baru dateng, lumayan bikin surprise juga karena Bobita® Carrier ini paketnya sudah termasuk tali pengikat dan carry bag. Jadi kalo pergi-pergi bawa Bobita® Carrier bisa rapi jali di tasnya. Gak kayak gendongan aku selama ini. Harus pake tas lain untuk bawa-bawa.


Nah untuk performance sendiri awalnya kita test buckle-nya. Ternyata emang bener, gak bisa sembarang buka aja. Itu bagus, apalagi untuk keamanan anak yang di gendong. Nah setelah itu, baru deh di coba untuk gendong K. Ternyata Udjo ngerasa nyaman dan enak gendong K pakai Bobita® Carrier ini. Selain pakainya mudah, juga gak bikin cepet capek dan pegel punggungnya. Penting banget deh.

Selain Udjo, Bobita® Carrier juga di coba sama Aunchie. Dan samapun hasilnya. Dia merasa nyaman dan gak cepet pegel. Padahal K udah 13,5 kg. Lumayan juga deh kalo gendong-gendong gak pakai gendongan. Gempooorrr. 

Setelah beberapa waktu, baru deh aku bisa mulai nyobain sendiri Bobita® Carrier nya. Dan bener aja kata Udjo dan Aunchie. Nyaman dan gak bikin cepet pegel. Untuk K aja masih ok, apalagi sekarang untuk baby K yang udah mulai gak betah di gendong pakai Bobita® Wrap. Jadinya naik kelas deh dia ke Bobita® Carrier. Hehehehe.

Overall aku seneng dan puas banget sama Bobita® Carrier ini. Fitur-fitur yang ada seperti foot strap, sleeping hood, military buckle itu ok semua. Bahkan seperti yang pernah aku bilang ke Devi, Bobita® Carrier ini exceeds my expectations. Kenapa? Karena Bobita® Carrier ini memperhatikan detail-detail kecil yang gak ada di gendongan yang selama ini aku punya. Seperti tali pengikat, carry bag dan purse strap. Itu detail kecil yang bagi aku bener-bener jadi additional value untuk Bobita® Carrier. That’s why Bobita® Carrier exceeds my expectation. Bener-bener gak sia-sia deh Devi dan pak suami research segitu lamanya untuk bikin produk Bobita® Carrier ini. Jempol.

Sekarang tinggal colek-colek Udjo nih untuk beliin teething pad sama panel cover batik kencana yang cantik itu deh. Hehehehe. Terima kasih ya Bobita®. 

Roppopo For Me

Selama ini aku adalah flat junkie alias doyan banget pake flats. Dulu pake heels cuma pas kerja aja. Selebihnya ya flats. Nah sekarang lebih lagi nih.. Pokoknya flats all the way.. Punya anak balita yang lagi doyan lari-larian dan bayi umur 2 bulan yang lagi suka di gendong tentu saja bukan padanan yang bagus jika aku pergi-pergi pake heels.. Bisa langsung encok kakikuuu…

Continue reading “Roppopo For Me”

K’s Animal Encounter at Bali Bird Park

This is what we do on our last family holiday. This was K’s first encounter with birds. We went to Bali Bird Park and had a memorable experience.

Although she was afraid to hold the birds, until now, this is one of her most memorable moments. She still remembers when one of the bird climb on top of my head and still repeatedly telling everyone how it happens..
Oh I can’t wait to have another family holiday again.. Hopefully the next time it’ll be the four of us. Udjo, me, K and baby K.. 🙂

A Date With K

Tumben-tumbenan euy posting cerita di hari yang sama. Ini akibat perut kram (nanti dibawah cerita kenapa kramnya), lagi rebahan trus ada bapak-bapak yang terdampar di Gorontalo minta tolong di cariin tiket. Jadinya bangun trus buka lappie. Dan setelah selesai, malah transfer foto di hape trus edit dan skarang posting di blog. Hyukkk… 
Minggu kemarin aku iseng ikutan kuis di U Fm, dan Alhamdulillah ternyata menang. Hadiahnya adalah 2 tiket gratis nonton Barney Space Adventure hari ini jam 2 siang. Opening show gitu deh. Kebetulan kita dapetnya yang Silver Class. 🙂
Pas dulu denger mau ada show ini, sebenernya aku udah mau beli. Cuma pas dipikir-pikir lagi kok kayaknya K gak terlalu suka sama Barney. Akhirnya aku urung beli deh. Eh ternyata menang kuis, jadinya hayoh kita nonton Barney. Dan sejak aku menang kuis itu, aku udah bilang ke K kalo kita mau nonton Barney, dan sejak itu K kadang-kadang minta nonton Barney di yutub. Udah agak “terkontaminasi” Barney tampaknya. Hehehehe.. 😀
Akhirnya tadi siang kita berangkat deh berduaan. Skalian kencan sebelum #babyK nanti lahir. Di jalan K udah semangat banget mau liat Barney. Sampai di mall itu, sempet melipir dulu liat preview sale MC dan GS disana. Sebenernya pengen beli undies buat K, tapi berhubung gak diskon, gak jadi beli deh. *makirit*. Di GS-pun demikian. Liat yang diskon 50% aja, dan ternyatah gak ada yg nyantol di hati dan ukurannya juga gak ada. Akhirnya dompet selamat. Hehehe..
Setelah cek sale, kita langsung ke atas. Beli roti dan minum dulu untuk bekel di atas. Pas kita sampai, gak pake antri, langsung masuk ke dalem. Di area sebelum auditoriumnya sendiri ada beberapa booth. Tapi yang ke isi cuma 3. Jualan air mineral, merchandise dvd Barney dan photobooth Barney yang bayar IDR 100K.
Tapi tadi kita gak beli-beli atawa poto-poto, langsung masuk dan nyari posisi strategis, berhubung dapetnya kelas Silver yang kursinya pilih sendiri. Aku dapetnya row 2 dari pembatas antara Gold dan Silver. Milih yang agak deket tengah walau jalannya jauuuhhh ke dalem. Kalo konfigurasinya sendiri blas rata. Dan levelnya pendek. Hanya ada di pertengahan kelas dan antara kelas. Jadi kalo dapet di belakang mah Wassalam.. Gak keliatan. Apalagi ada 2 layar cuma burem. 
Kebetulan ini adalah live show pertama yang aku dan K lihat. Awalnya sempet khawatir K bakalan gak suka. Ternyata dia enjoy juga. Bahkan ketawa ketiwi dan sempet joget-joget. Mungkin karena kita juga jarang nonton Barney, jadi gak terlalu familiar yah sama lagu-lagunya. Cuma beberapa aja yang kita tau. Walaupun demikian, K tetep enjoy dan jogedan di kursinya. :))
Sayangnya karena banyak yang berdiri di pager pembatas, jadi K kadang kehalangan. Akhirnya demi bisa liat, dia terpaksa berdiri di kursi deh. Dan sayang banget petugas disana cuma senyum-senyum doang liat banyak yang berdiri di pager. Mungkin dia tugasnya jagain pager aja kali yah biar gak di bawa kabur.
Di tengah-tengah, ada break 20 menit. Dan pas break itu.. *lap keringet* cuma satu namanya.. “CHAOS a.k.a Rusuh”. Anak-anak pada lari-larian kesana kemari. Pada pindah-pindah kursi, bahkan ada beberapa anak kecil yang malah jadi berantem *lap keringet lagi*. Aku dan K sampe terpana ngeliat anak-anak kecil yang berhamburan itu. Pening rasanya. Bukannya gak ngertiin anak kecil, tapi mbok ya jangan dibiarin rusuh lari-larian di venue yang penuh gitu toh.. *pening*
Setelah break, shownya lanjut lagi. Dan kali ini, lebih banyak lagi yang berdiri-berdiri di depan pager. *sigh*. Dan lagi-lagi petugasnya cuma senyum-senyum. Pas show berlangsung, aku sempet liat banyak juga yang hijrah dari Silver ke Gold. Mungkin selain karena di Gold sepi, gak keliatan di Silver, juga karena kayaknya petugasnya pasrah aja. Jadinya banyak yang hijrah deh.
Show baru berjalan sekitar 10-20 menit setelah break, K kayaknya udah mulai bosen. Mungkin karena jeda kelamaan juga kali yah. Dan diapun minta pulang. Alias minta keluar. Akhirnya aku dan K pun keluar dari auditoriumnya sebelum acaranya selesai. 
Dari venue, kita melipir ke Payless. Kebetulan aku emang lagi nyari sendal jepit untuk K. Eh ternyata disana sendal jepitnya lagi sale jadi IDR 30K saja. Akhirnya setelah K nyobain beberapa model dan warna, begitu nemu yang sreg, sendal pilihan K langsung di adopsi deh. 
Dari situ langsung nyari makan, karena emaknya kelaperan. K ditawarin makan gak mau lagi. Malah minta cheesecake aja. Sayangnya berhubung udah kelaperan, jadi salah pilih tempat. Pas udah di restorannya baru ngeh kalo ternyata restoran itu ada di smoking section. *my bad* 🙁
Abis makan yang terburu-buru supaya cepet keluar dari smoking area itu, kita melipir ke supermarket. Supaya trolley-nya bisa skalian dipake buat ke atas. Hehehehe..
Daann.. Mulailah cerita keluh kesah saya.. 🙁
Setelah kita belanja, aku dan K langsung ke luar untuk nyari taksi. Kebetulan antrian panjang. Dan berhubung cuma berdua, jadi mau gak mau aku dan K antri disana dong. Kalo ada Udjo mah dia aja yang antri, aku sama K main-main di dalem sampe dapet telpon dari Udjo yang artinya dia udah sampe antrian paling depan.
Nah pas lagi antri itu, mungkin karena capek jalan dan nguber-nguber K, perut aku udah mulai kram. Dan itu juga salah satu alasan kenapa aku belanja dan trolley-nya aku bawa ke atas. Supaya K bisa duduk manis di trolley itu. 
Pas lagi nunggu, K udah mulai crancky dan tau-tau dia nempel-nempel ke badanku dan mulai merem. Berhubung gak mungkin aku diemin dia ketiduran di trolley, akhirnya K aku gendong. Pas di gendong langsung tidur di bahu aku. Saat itu, aku masih di antrian, kurang lebih 5 orang lagi.
Perut yang udah mulai kram akhirnya beneran kram setelah beberapa saat gendong K. Kali ini ditambah keringet dingin, kesemutan dan keliyengan. Akupun akhirnya bertumpu sama trolley, menjaga supaya aku gak jatoh dan pingsan. Apalagi aku lagi gendong K.
Bukannya manja, tapi rasanya gak fair banget petugas-petugas di mall dan petugas taksi itu. Pas aku lagi nunggu, ada ibu-ibu sepuh yang pakai tongkat. Taksi dateng nurunin penumpang langsung di kasih ke ibu-ibu itu. Kalo gak salah sempet ada 2 orang yang begitu. Sedangkan aku, hamil 7 bulan, gendong balita yang tidur, udah pucet pasi keringet dingin dan mau pingsan tetep aja disuruh antri panjang.
Daan.. pas aku sampai antrian paling depan, baru sama petugasnya aku disuruh duduk (yang mana kursinya jauh dan penuh). Tapi berhubung aku udah gak sanggup jalan, akupun nunggu aja. Ternyata orang sebelum aku, cancel naik taksi yang baru dateng karena gak searah sama arah pulang supir taksinya. Akhirnya mereka turun lagi. Petugas yang udah liat aku pucet pasi tetep aja gak ada hati untuk ngasih taksi yang dateng selanjutnya ke aku. Aku tetep aja nunggu di antrian.
Dan nasib kayaknya blom berpihak sama bumil yang udah mau pingsan ini. Setelah orang sebelum aku naik taksi, taksinya pun kembali kosong. Akhirnya ada taksi “cepat” akupun langsung naik. Gak nunggu lagi taksi pool situ karena aku udah mau munti. Sayang banget mall dan perusahaan taksi sebagus itu petugasnya cuma care sama manula aja. Ibu hamil 7 bulan yang gendong balita tidur udah pucat pasi di diamkan aja sampai mau pingsan.
Alhamdulillah akhirnya dapet juga taksi untuk pulang, dan sepanjang perjalanan aku nelpon Udjo supaya tetep “sadar” walau kadang “hilang” juga gak ngerti ngomong apaan ke dia. Alhamdulillah juga perjalanan pulang gak terlalu macet, jadi bisa cepet sampai di rumah. Dan sempet rebahan sebentar sebelum dimintain tolong sama Udjo.
Well you can call me lebay, I dont care. Karena situ bukan yang ngerasain apa yang aku rasain saat itu.
Anyway.. Terlepas dari pengalaman buruk itu, hari ini berlangsung cukup menyenangkan. Akhirnya bisa date berduaan aja sama K. Dan sekarang waktunya untuk kembali rebahan dan istirahat.