Flashback

Kemarin aku bikin vla, dan seperti biasa ada bapak-bapak yang asik minum vla tanpa agernya. *lirik Udjo* Nah gara-gara vla itu, pagi-pagi dia telat bangun dan menyalahkan vla. *pentung*.Dan setelah Udjo pergi kerja, akupun ngobrol-ngobrol sama Ninka. Ngomongin tentang vla sama Ninka bikin aku jadi inget. Selama sejarah aku dan Udjo, baru sekali dia dibuatin vla dan gak di sentuh sama sekali sampai akhirnya dibuang karena basi. Itu cuma satu kali kejadian. Aku bikinin dia satu panci besar vla tanpa agernya.
Kejadian itu terjadi pas Eyang Kung meninggal. Ya, setelah Udjo ambil di rumahku, besoknya papah (EyangKung) meninggal. Dan karena itu si vla gak tersentuh sama sekali dan akhirnya terbuang karena basi. Dan kalo inget hari itu, jadi inget juga. Kalau bukan karena aku maksa mau beli batagor di depan RSCM itu, hari itu aku gak bakalan ada di samping papah dampingin Sakaratul Maut-nya papah.

Continue reading “Flashback”

A Propper Proposal

Selama ini kalau lihat film-film romantis atau berita tentang lamar melamar suka tiba-tiba terbersit di hati. “Gimana yah rasanya kalau aku dilamar kayak gitu?”

Dan sepanjang ingatan aku, tiap abis nonton film, baca berita atau dengar cerita tentang lamar melamar, pasti gak lama aku komplen ke Udjo. “Kok kamu gak ngelamar aku kayak gitu sih? Aku kan pengen di lamar kayak gitu juga.”

Jawaban Udjo cuma satu “Lah kan waktu itu yang minta nikah juga kamu.” *jleb*
Hahahahahah.. Kalo diinget lagi, iya juga yah. Pas dulu aku udah mendekati tahun selesai kuliah alih program, di akhir tahun 2007 aku nanya sama dia. 
M: “Kita pacaran udah lama, trus kapan kamu mau nikahin aku?”
U: “Ya udah, kita nikah. Tapi kamu harus selesain kuliah dulu. Bisa gak? Trus tanya kakak kamu. Boleh gak kita duluan. Kalo boleh, baru kita tanya papa kamu.”
M: “Hah, beneran? Jadi beneran kamu mau nikah sama aku?” *nanya sendiri, kaget sendiri*
U: “Iya, ya udah. Kalo emang bener mau, kapan kita ngomong ke orang tua kamu.”
M: *diam seribu bahasa*
And that’s that.. Itulah yang terjadi sebelum akhirnya di awal tahun 2008 kami bertanya ke kakak dan setelah dapat persetujuan akhirnya bertanya ke orang tua & keluarga aku. Dan akhirnya menikah bulan November 2008.
Jadi.. Wajar dong kalo aku merasa kok gak dapet lamaran yang indah, romantis, mengharukan, endebra endebre. 
Tapiii.. Kalo lagi inget-inget lagi nih. Selain perayaan “tanggal jadian” dulu, ada satu tanggal lagi yang kami rayakan. Dan itu di bulan Februari. Tepatnya tanggal 4 Februari. 
What happen on that day?
Tepatnya 13 tahun yang lalu, tanggal 4 Februari 2001, di siang menjelang sore hari. Diiringi rintik hujan. Ada dua anak abege. Pulang sekolah, jalan-jalan berdua. Baru mau 5 bulan pacaran. Dan baru 1 bulan intensif ketemu dan mulai deket. (Pas baru jadian malah gak pernah ketemu. Karena beda sekolah dan rumah jauh. Jadi sebulan cuma ketemu 1-2x. Lebih intensif di telepon) Nah apa yang terjadi. Kedua anak abege yang lagi kasmaran itu terlibat obrolan serius. Dan tiba-tiba..
U:”Kamu mau gak nanti jadi istri dan ibu dari anak-anak aku?”
M:”Hah? Serius?”
U:”Iya. Serius. Kamu mau?”
M:”Hmmm.. Aku blom bisa jawab. Aku mikir sebentar yah.”
—– beberapa jam kemudian —–
U:”Gimana? Kamu mau gak jadi istri aku?”
M:”Mmm.. Iya, aku mau jadi istri kamu” *sambil tersipu malu*
U:”Beneran.”
M:”Iya.”
Dan itulah.. Itulah yang terjadi tanggal 4 Februari 2001 yang akhirnya tiap tahun kami rayakan juga selain tanggal jadian. We celebrate it as the day when i said “I do” to his proposal. 
Ya.. Ternyata di usia yang masih amat muda belia. Masih blom tau siapa itu Udjo dan latar belakang Udjo kayak apa. Alias bibit bebet dan bobotnya, saya sudah berkata “Ya.”
Kalau dipikir lagi. Udah gila kali yah gw main iya-iya aja. *yabeeesss namanya juga abege lagi kasmaran* Hehehehe.. Yah mau segila apapun, itulah yang terjadi. Takdir mempertemukan kami di pernikahan dan Alhamdulillah kami akhirnya dipersatukan juga dalam ikatan pernikahan.
Jadi kalau mau di pikir lagi, did I get a propper proposal? hmmm.. Well.. I did. Yah walaupun gak kayak di film-film itu sih. But, yes. The answer is yes, I did get a propper proposal……at a very young age.*jadi gak boleh komplen lagi ya Mir* 😀

Flashback

Awal Agustus ini di TL twittwit lagi rame bahas tentang World Breastfeeeding Week yang jatuh pada tanggal 1-7 Agustus. Awalnya sih gak terlalu kepikiran.. Karena K juga udah weaning dan juga baby K masih di perut. Ditambah aipon lagi sering di bajak sama K yang mau nonton hello kitty atau minnie. Jadi makin jarang deh baca-baca TL.

Sampai tadi pagi. Kebangun pas nona kecil masih asik bobo. Buka TL dan lagi di rituit banyak deh tuh tentang pengalaman para ibu-ibu menyusui. Akhirnya mau tak mau, akupun jadi flashback.. Inget ke masa awal aku menyusui K.

Dulu sebenernya udah aware tentang menyusui dan ASIX ini. Walau gak sampe seniat itu sih untuk ikutan kelas-kelas persiapan laktasi, dll. Cuma baca-baca aja selewat-selewatnya pas masih hamil.

Abis lahiran K, Alhamdulillah dapet kesempatan untuk IMD bahkan sampai 2 jam lebih. Dan saat itu, K langsung berhasil latch-on. Hari-hari berikutnya juga K bisa langsung menyusu karena Alhamdulillah ASI aku juga langsung keluar. Cuma emang karena masih newbie banget jadi sempet deh tuh yang namanya lecet-lecet karena latch on kurang ok. Tapi setelah banyak trial and error akhirnya masa lecet-lecetpun terlewati.

Pas awal akupun sempet mampir ke klinik Laktasi di Carolus yang kebetulan buat aku malah jadi kapok kesana. Karena udah sengaja dateng pagi-pagi, dapet nomer urut 2, tapi gak jelas kenapa sama susternya malah dilewatin dan akhirnya nunggu berjam-jam. Pas masuk, rame-rame pula jadinya malah gak nyaman. Oh well.. There’s always a first experience toh..

Yang aku sesalin waktu itu malah yang nemenin aku ke klinik laktasi itu, bahkan ikutan dengerin penjelasan dari konsultan-nya dan ikut sempet nanya-nanya malah ujung-ujungnya yang nyaranin aku nambah sufor ke K. *gubrak*

Dan buat ibu baru yang punya kebiasaan jelek terlalu mikirin sesuatu plus hormon abis melahirkan yang amburadul, jadilah hal ini adalah salah satu pendorong aku ke jurang nestapa babyblues syndrome.

Well, walau kalo menurutku gak parah-parah banget tapi cukup berat. Aku sampe stress tiap kali K nangis. Padahal mah wajar kan kalo newborn baby itu nangis. Tapi pada saat itu aku malah mau lari aja tiap kali K nangis. Aku malah bingung, gak ngerti kenapa bayi ini gak mau diem. Gak bisa tidur tenang. Malah tidur, bangun, nangis terus.. Rasanya Aku pengen pergi aja. Blom lagi tiap terima telpon malah disuruh tambah sufor aja kalo K nangis. Padahal jelas-jelas aku udah bilang mau ngasih K asix 6 bulan kok ya dipaksa mlulu kasih sufor. Waktu itu rasanya pengen ngumpet aja dari semua orang, termasuk K.

Ya Allah.. Sekarang nulis ini aja jadi berlinangan air mata. Kok ya bisa aku egois gitu yah.. Alhamdulillah pada waktu itu aku bisa pulih dari baby blues syndrome itu. Dan juga berhasil nyusuin K sampai 2 tahun lebih.

Emang bener.. Menyusui itu tidak mudah, tapi juga tidak sulit. It’s one of the memories that you’ll always remember. Cuma sayangnya, buat aku, “noda” awal menyusui itu juga lekat juga di pikiran. Mungkin karena itu adalah hal yang traumatis buat aku kali yah..

Sekarang doaku adalah semoga saat menyusui babyK nanti, bisa jauh dari oknum yang bikin stress dan setelah melahirkan juga jauh dari babyblues syndrome. Sehingga masa menyusui babyK nanti bisa lebih lancar. Amin

Sent from my iPhone

K’s Animal Encounter at Bali Bird Park

This is what we do on our last family holiday. This was K’s first encounter with birds. We went to Bali Bird Park and had a memorable experience.

Although she was afraid to hold the birds, until now, this is one of her most memorable moments. She still remembers when one of the bird climb on top of my head and still repeatedly telling everyone how it happens..
Oh I can’t wait to have another family holiday again.. Hopefully the next time it’ll be the four of us. Udjo, me, K and baby K.. 🙂

A Trip To Memory Lane

Masih euphoria birthdaynya K, aku jadi iseng buka-buka foto lama. Maklum emak-emak baru. *padahal mah kayaknya kedepannya masih begini juga* *labil*. Hehehe..


Buka-buka foto dari awal sebelum lahiran K. Dari pas bunda dan om nikah, trus pas aku lagi di ajak Udjo untuk escape di Borobudur sampai akhirnya di rumah sakit dan terus sampai K ultah pertama dan akhirnya sampai ultah K kemarin.. 

It was such memorable moments.. Dan memorable moments ini selalu bikin aku merinding disko. Apalagi pas nonton video pas lahirannya. Walaupun gak pake jasa dokumentasi profesional, alias Udjo yang videoin, tapi lumayan bikin aku jadi tahu prosesnya. Dari awal pas mulai proses operasi, sampai pas akhirnya K lahir. It was magical.

Dan karena Udjo sendirian yang dokumentasiin, jadinya campur antara foto dan video. Nevertheless, it still captures all of those magical moments. And here are some of the pictures..

22 November 2009
Foto di atas selalu bikin aku merinding pas lihatnya. Apalagi lihat foto pas pertama kali aku ketemu sama K. Pertemuan pertama yang selalu akan aku ingat.

Dan acara buka-buka foto ini lanjut sampailah ke birthday K yang pertama. Waktu itu kita baru tiup lilin dan nyanyi-nyanyinya pas sore. Nungguin pada pulang kantor. Jadinya K yang saat itu biasanya jam 7 udah mau bobo agak-agak rewel tapi penasaran. 

Di birthday K yang pertama itu, aku bikin kue juga untuk K. Dari carrot cake yang aku hias alakadarnya. Dan waktu itu aku hiasnya pake warna hijau dan pink. Selain itu, kita juga pesen tumpeng untuk syukuran “pecah telor” umurnya K. Jadi malem itu kita tiup lilin dan makan tumpeng. Berhubung belum makan nasi kuning, jadi waktu itu K cuma tiup lilin, nowel kuenya trus buka kado dan sibuk main.

22 November 2010
Abis buka-buka foto birthday K, aku juga lihat-lihat foto birthday K yang kemarin. Kalau untuk birthday yang ke 2 ini, kita gak beli tumpeng. Cuma tiup lilin aja dan dikasih kado sama Enin, Aki dan Bunda. Dan kali ini acara tiup lilinnya pagi-pagi sebelum pada pergi ke kantor.

Jadi pas baru bangun tidur, K langsung minta makan kue yang udah dari malemnya dia coba mau towel-towel. Tampaknya dia masih penasaran, karena pas malem, setelah berhasil sekali trus langsung di bawa ke kamar sama Udjo supaya aku bisa selesaiin kuenya. Dan berhubung belom berhasil nyomot, jadi K masih penasaran. Makanya pas pagi-pagi tau ada kuenya, dia langsung minta kuenya.

22 November 2011
Untuk ulang tahun kedua memang tampak lebih sederhana daripada ulang tahun yang pertama. Ini memang karena kita sampai sekarang belum merencanakan untuk mengadakan pesta ulang tahun untuk K. Jadi untuk saat ini, kita masih acaranya untuk keluarga aja. Dan, seperti biasa, berhubung Udjo doyannya motret daripada di foto, jadilah baru sadar pas ulang tahun K ke 2 ini gak ada foto Udjo dan K ataupun foto bertiga *tepok jidat*

Dan sampailah aku di satu momen, dimana aku menyandingkan foto-foto K setiap tanggal 22 November dari tahun 2009, 2010 dan 2011. Oh my.. Anakku tumbuh cepat sekali.. She’s only two but somehow it feels like she grows so fast.. Yah.. Perkembangan anak selalu menarik dan berharga untuk diikuti. Selalu menyenangkan. Dan selalu membuat bahagia.

My baby girl.. You shall always be my baby, no matter what happens.. I love you so much baby K.
Perkembangan K

Because time itself is like a spiral, something special happens on your birthday each year:  The same energy that God invested in you at birth is present once again. ~Menachem Mendel Schneerson~

Cerita 3 Tahun Yang Lalu

Hari ini gak kerasa udah 3 tahun pernikahan kami. Terima kasih banyak untuk ucapan dari teman-teman dan kerabat dari sms maupun via social media. Baru sedikit asam garam yang kami jalani bersama. 

our pre-wed pictures
Mau sedikit flashback ke 3 tahun lalu ah.. 3 tahun yang lalu, pagi-pagi di rumah pada grabak-grubuk sibuk karena mau ke tempat acara. Harusnya jam 5 udah sampe sana. Tapi akhirnya baru sampe di venue jam 5.30. Perias udah heboh. Dan ternyata ruang buat riasnya belum dibuka. *maklum nikah di kampusnya Udjo yang jaraaaaaaaang banget auditoriumnya dipake buat kawinan*

Berhubung belum dibuka, iseng lihat ke dalem auditoriumnya. Dan dekorasi sudah hampir selesai. Baru deh ngerasa merinding karena hari ini beneran aku bakalan nikah. *telat banget yak*. Setelah pintu ruangan dibuka, mulailah perias bergerilya untuk make over wajah cantik jelita bantal ini menjadi wajah nan ayu dan rupawan. 😀

touch-up sebelum resepsi
Karena emang udah cita-cita dari lama mau nikah adat sunda, jadi untuk akad nikah, aku pake rias Sunda Putri dan untuk resepsi baru deh pake adat Sunda Siger. Lucu juga pas di dandanin aku bisa sok tenang banget. Anteng banget pas didandanin. Malah hampir ketiduran. Hehehehe..

Setelah selesai didandanin dan pakai bajunya, akupun pergi ke ruang akad, ngumpet di balik panggungnya. Dan gak lama dimulailah acaranya. Untuk keluarga dari pihak aku, semuanya pakai pakaian adat Sunda. Dan untuk keluarga dari pihak Udjo *termasuk Udjo*, semuanya pakai pakaian adat Bugis. Dan konon katanya Udjo itu masih ada turunan Raja disana, jadilah iring-iringannya pake kain yang di topang tongkat dan dibawa sama 4 gadis perawan ting-ting yang katanya melambangkan kebesaran *gak jelas apanya yang besar* 😀
penyerahan calon mempelai pria
Iring-iringan Udjo disambut sama pihak keluargaku, dan pada berbalas kata-kata dulu sebelum akhirnya masuk ke dalam ruang akad nikah. Nah pas mau masuk ruangan ini, Udjo dipayungin sama Payung Sunda *gak tau namanya* dan dibelakangnya diikutin sama 4 gadis itu. Seru juga lihat perpaduan dua culture yang walau gak sepenuhnya dijalanin semua upacara adat istiadatnya bisa melebur menjadi satu.

Aku sendiri pas acara akad ini pake kainnya dari Bugis, menyesuaikan dengan kain yang dipakai Udjo. Kalo atasannya sendiri aku pakai kebaya putih. Sebenernya pengen bisa bikin, tapi akhirnya aku memutuskan untuk sewa aja karena lebih hemat dan cepet. Waktu itu aku skalian ngurusin skripsi, jadi agak terbagi dua fokusnya. Dan dengan nyewa, jadi lebih cepet plus hemat.
penyerahan mas kawin

Alhamdulillah acara Akad berlangsung dengan lancar dan khidmat. Ijab berlangsung lancar tanpa harus di ulang. Lalu kamipun resmi menjadi sepasang suami dan istri.  Ihiiyyy… Abis itu nyerahin mas kawin dan tuker cincin deh..
sungkeman
Sungkeman berlangsung dengan penuh haru. Dan karena kebetulan aku “melangkahi” kakak, jadi aku dan Udjo juga sungkem ke kakak. Alhamdulillah “mitos” kalau adik melangkahi kakak, kakaknya jadi seret jodoh tidak terbukti. Setahun setelah aku dan Udjo menikah, kakakpun menikah juga. Tepat pas aku lagi hamil besar.
my sister’s wedding
Selesai sungkeman, kitapun berfoto sejenak trus pindah keluar auditorium untuk mulai acara adatnya. Dari sawer, lepas merpati, dan lain-lain. Seru banget. Selesai diluar, di lanjutin ke dalem untuk acara huap lingkup, alias suap-suapan cyiiinn.. Berhubung laper, jadi lumayan juga deh disuapin nasi kuning sama Aki dan Udjo. Hehehehe..
errrr.. kita mau di apain lagi yah?
Abis itu baru deh grabak-grubuk lagi siap-siap untuk resepsi. Nah karena udah resmi, sekarang Udjo ganti baju di ruangan yang sama.  Dan karena aku emang suka banget sama warna hijau, jadilah baju resepsinya warna hijau. Dan sekarang terpikir, kenapa juga yah semuanya hijau. Jadi berasa ulet keket. *toyor kepala sendiri*.
Alhamdulillah resepsinya juga berjalan lancar, gak kerasa aku dan Udjo berdiri dan menyalami tamu hampir 3 jam. Seru juga. Dan gak lama selesailah sudah rangkaian acara pernikahan kami. Dan yang masih inget banget, waktu itu, di rumah lagi mau pasang tv kabel. Dan teknisinya sibuk nelponin ke hp mau masang di rumah. Kebayang dong betenya lagi mau resepsi nikahan kok malah sibuk ngurusin tv kabel *timpuk* dan akhirnya dengan galaknya aku bilang, teknisi tunggu sampai aku datang.
pengantin baru niihh..
Sampe rumah, Udjo langsung ngurusin teknisi yang mau pasang tv kabel itu. Dan setelah selesai, baru deh kita berdua kabur ke Ancol untuk hanimun fokus persiapan sidang skalian menyepi selama 2 hari. Tadinya aku dijadwalin untuk sidang skripsi tanggal 3 nov, tapi tiba-tiba senin pagi di telp dan dibilang sidangnya di undur jadi tanggal 4 sore. Jadilah udah rempong bawa blazer, rok dan perlengkapannya, semuanya gak kepake. Alhamdulillah tanggal 4 akupun di nyatakan lulus dan berarti janjiku ke Aki pun sudah aku tunaikan. Pernikahan terselenggara dan kuliahpun selesai. Alhamdulillah.. :))