See You in 10 Days

Alhamdulillah datang juga harinya. Hari dimana Ninka bersama-sama Aki Awan, Enin Lina dan Auntie Leidy berangkat menjadi tamu Allah SWT. Perjalanan ibadah yang pertama kali untuk Ninka. 

Dan sebelum berangkat dari rumah, kita makan siang bareng-bareng, lalu sedikit sepatah kata dan berdoa bersama. Aku, Udjo, baby K dan Abah gak ikut anterin Ninka ke airport. Jadi kita gupay-gupay aja deh di rumah. 

“Have a safe trip Ninka.. Semoga ibadahnya lancar, sehat selalu, dimudahkan dan di lancarkan perjalanannya dan kembali lagi ke rumah dengan selamat, tidak kurang suatu apapun. We love you so much Ninka. See you again in 10 days..”

Quick Update

Apa kabar keluarga kecil ini?

Well, setelah baby K lahir, tentu saja semakin crowded keluarga kecil ini. Dan semakin heboh deh keadaan di keluarga ini.
Yang jelas, aku dan Udjo masih menyesuaikan dengan ritme K dan juga baby k. Dari kelakuan K yang gak mau jauh dari baby k, trus gak ada abis-abisnya nyiumin adenya itu. Blom lagi sekarang K maunya segala serba kayak dede bayi. Dari tidur mau pake sleepsuit juga, mau di bedong juga, sampai mau tidur pakai bantal yang sama.. *lap keringet*
Semakin heboh juga kalau aku cuma lagi bertigaan.. Pas lagi mandiin baby k, K heboh mau pipis di kamar mandi. K rewel dan nangis, baby k yang lagi di mandiin juga mulai heboh.. Oh maiiii… Aku pusiiinnnggg… Hehehehe.. Tapi untungnya akhirnya bisa teratasi.
Dan mengenai kabar.. Kalo Udjo, masih sibuk ajah.. Walau udah gak sering keluar kota, tapi masih tetep beberapa kali  dadakan harus keluar kota dan ini bikin istrinya manyun.. 
Untuk aku sendiri, yaaa masih dalam masa pemulihan setelah sectio dan lagi menikmati masa menyusui lagi.. It’s a brand new breastfeeding journey.. 
Kalau K, sekarang jadi kakak yang sangat posesif dan sayang sama adenya. Sibuk nyiumin adenya dan maunya deket adenya terus. Kalau adenya d mau nyusu, gak pake ba bi bu langsung nyamperin mamanya dan buka daster mamaknya.. *tepok jidat*
Dan last but not least, kabar baby k.. Tentu saja masih nen, pup, pipis, bangun, bobo dan menangis saja… Hehehe..
Yah sekian update dari keluarga kecil yang masih riweh ini.. Tampak harus adjust waktu dulu untuk mulai ngeblog lagi..
Till next post.. ;))

July Celebrations

Bulan Juli adalah salah satu bulan di keluarga kami yang penuh dengan perayaan. Baik itu dari keluarga inti maupun teman dekat. Nah.. Kita recap yah apa aja yang terjadi di bulan Juli ini.. 🙂

Celebration di bulan July di awalin dengan ulang tahunnya mama Lily dan juga Adit, yang mana bisa di bilang juga deket sama keluarga aku dan Udjo. Bahkan Udjo pun pernah tinggal di rumahnya mama Lily. Jadi ini bisa dibilang birthday yang must remember.. Hehehe..

Abis itu, celebration berlanjut dengan Wedding Anniversary Aki dan Enin.. Udah 35 tahun perjalanannya. Nah kebetulan, untuk wedding anniversary ini gak ada acara khusus. Cuma Aki dan Enin aja yang kencan berduaan.. Ihiiiyyy… 😀
Setelah itu, berlanjut ke ulang tahun Bunda. Kali ini, bunda pengen rayain birthday-nya rame-rame. Dan karena sudah masuk bulan Ramadhan, jadi perayaannya adalah buka bersama. Yang di undang itu keluarganya om Daeng dan tentu saja keluarga inti kita. 
the food

Acaranya sendiri cukup sederhana. Cuma buka bersama lalu di lanjutkan sama makan malem. Abis itu foto deh.. Simple banget. Tapi tentunya bermakna dan bunda terlihat hepi banget. 
Dan salah satu must remember birthday date kali ini tak lain tak bukan adalah ulangtahun papa Udjo.. Yeaaayyy.. Cumaaaa… Kita gak spesial rayain. Cuma tiup fruit pie kecil aja bertigaan. Soalnya kebetulan papa juga lagi sakit, jadi gak kemana-mana. Cuma di rumah aja.
Dan seperti tahun-tahun sebelumnya, Udjo itu lebih suka hari ulang tahun sebagai hari introspeksi. Jadi, kita kasih birthday prayer aja deh buat papa. 
Dan perayaan bulan Juli ditutup dengan birthdaynya om Lucky, sahabat papa Udjo. Kalo ini mah kita biasanya telpon aja. Kadang-kadang suka ngumpul trus makan-makan bareng. Tapi tampaknya kali ini kita gak ketemuan, karena papa dan temen-temennya lagi pada sok sibuk. Hehehehe.. 
Seru juga bulan juli ini. Jadi gak sabar nunggu November.. *wink* 😀

Happy Birthday Aunchie

Count the blessings
Count the candles

Count the gifts you have

Count the goodies

Count the friends

Count the cheers you have 

On this special day 

We all want to say 

That we love you and wish you 

A very Happy Birthday!
May all of your hopes and dreams comes true.
Smoga cepet dapet kerjaan juga ya cyiiinnn.. 😀
And also Happy Birthday To Our Late Sister.
Happy Birthday Kak Virna,
Smoga kakak bahagia di sisi Allah SWT.
We love you Sis. :-*

Auntie Bunga’s Wedding

Kemarin kita pergi ke acara kawinannya auntie Bunga di daerah jaksel sana.. Acara Akad Nikah-nya mulai jam 3, tapi kita gak ikut ke acara akad nikahnya. Soalnya aku gak kuat kalo seharian. Jadi kita berangkat dari rumah jam 4 lewat. 

Alhamdulillah perjalanan dari rumah ke gedung gak terlalu macet. Jadi bisa cepet sampai. Jam 5 kita sudah hadir disana. Sampai disana, langsung ke ruang riasnya. Aku ganti pakai kain, dan K ketemu sama Enin, Bunda, Aunchie dan Abah yang udah duluan disana.
Untuk acaranya sendiri, sebenernya K dapet seragam juga. Tapi aku udah keburu jahitin dress yang warnanya senada sama kain aku. Dressnya warna pink (yang merupakan pilihannya K) dan dikasih sedikit aksen dari kain aku. Hasilnya aku suka banget. K juga seneng banget sama dressnya. Bahkan pas baru nyoba, sempet gak mau dilepas sama K *tepok jidat*. 
Berhubung udah keburu jahit, sayang dong kalo gak dipakai. Jadi pas berangkat, K pake dress pink itu dulu. Tadinya bingung, rambutnya K mau di kuncir apa digerai aja, pas lagi ngubek-ngubek lemari, aku nemu kotak bando aku dan ternyata aku punya bando warna pink yang warnanya masih mirip-mirip. Jadilah K pake dressnya dengan hiasan bando pink. 
Pas sampai di ruang rias, ternyata ada sepupu dari pihak pengantin prianya yang masih kecil-kecil juga. K yang emang lagi suka main, langsung heboh dan sibuk main sama mereka. Asik aja lari-larian kesana kemari sama mereka. *lap keringet*. Mereka asik lari-lari kesana kemari, trus sibuk bergaya-gaya juga di depan mini studionya. Centil banget yah.. 😀
Selagi main-main gitu, K tampaknya inget kalo dia punya baju yang seragam sama mereka. Langsung deh dia sibuk nyari aku dan minta ganti baju sama seragam yang sama. Lucu bener deh, kecil-kecil udah request ganti baju yang samaan. Hehehehe..Pas udah ganti, baru deh dia anteng lagi. Daaannn.. Kembali lari-lari lagi sama mereka.. *tepok jidat*
Mumpung pengantin belum hadir, kita “numpang” foto keluarga dulu. Dan setelah aku lihat-lihat fotonya, baru keinget, kayaknya aku udah lama gak foto berlimaan aja. Biasanya pasti ada plusnya. Tapi seru juga. Akhirnya punya foto keluarga yang terbaru.. Hehehehe.. 
Setelah kita “numpang” foto di mini studionya, yang punya dateng, jadilah kita melipir ke tempat resepsinya aja, laluuuuu… Lanjut lagi foto-foto disana. Hehehehe.. Narsis bener yak.. *biarin ajah* 😀
Acara resepsi dimulai jam 7. Dan kebetulan pakai adat sunda, lengkap dengan lengser dan pakai ada penarinya juga. Ada tari rampak gendang juga yang aku suka. Tiap ke acara kawinan adat sunda, aku paling suka kalo ada tarian rampak gendangnya. Jadilah pas liat ada gendang-gendang di depan pelaminan, aku langsung berdiri paling depan. Karena mau nonton tariannya. Hehehe..
Acaranya berlangsung lancar, setelah kenyang makan dan foto-foto gak kerasa udah jam 9 aja. Langsung ganti baju trus siap-siap pulang. Walaupun badan rasanya rontok dan mau copot-copot tapi seneng bisa hepi-hepi disana. Hehehe..
Selamat menempuh hidup baru Auntie Bunga & Om Tesar.. Semoga menjadi keluarga yang SaMaRa.. Amin.

Jalan-Jalan Dadakan

Hari Minggu kemarin pagi-pagi kita tadinya mau pergi jalan-jalan sama Bunda dan Om untuk nyari sarapan sekalian nyari kandang besi untuk Juju. Soalnya kandang yang sekarang suka digigit-gigitin dan akhirnya berhasil bikin lubang untuk Juju runaway.. Bahkan udah beberapa kali terbang keluar kandang. Makanya mau ganti kandangnya.

Tapi entah kenapa, akhirnya tercetus ide untuk kita jalan-jalan ke kebun binatang di Ragunan. Berhubung tujuan awal adalah nyari sarapan, akhirnya kita mampir di tujuh sebelas baru deket rumah. Dan pas disana kita akhirnya nungguin Aunchie yang mau ikut dan nyusul tujuh sebelas. 
Setelah hampir 1 jam nunggu.. Akhirnya datang juga Aunchie.. Langsung deh kita melipir ke bonbin. Berhubung udah waktu makan siang, pas udah deket-deket sana, kita mutusin untuk makan siang dulu, supaya pas di bonbin kita gak heboh kelaperan. Akhirnya kita makan siang di warung makan deket sana. 
Pas dari tempat makan ke bonbin, sempet ada kejadian lucu pas K heboh mau pipis. Kebetulan saat itu, K lagi latihan Toilet Training, dan sudah cukup berhasil. Tapi berhubung kemarin itu perdana-nya K pergi keluar, jadi masih pake pospak. Dan lucunya, sekarang K gak mau pipis di pospak lagi. Jadilah dia heboh dimobil. Tapi akhirnya dia bisa berhenti karena kita bilang pipis aja dulu di pospak-nya (berhubung lagi macet) dan Om becandain K, bilang kalo Om pake pampa juga. Jadilah K ketawa ketiwi ngetawain Om-nya. Hehehe..
Sampai di Ragunan, Alhamdulillah bisa cepet dapet parkirnya. Dan kita langsung menuju loket pintu masuk. Ternyata oh ternyata, murce yak.. Untuk K belum bayar karena masih dibawah 3 tahun. Untuk dewasa, kita bayar IDR 4.000 plus asuransi IDR 600. Jadi total kerusakan untuk ber 5 adalah IDR 23.000 sajah.. Mursida yak..
Pas udah di dalem, kita langsung nyari toilet umum untuk persiapan. Dan K aku ajak kesana juga. To my surprise, ternyata sejak dia heboh mau pipis itu, dia ternyata gak pipis. Dia tahan dan baru pipis pas aku ajak ke toilet itu. Oh my… Antara kasihan karena dia harus nahan pipis dan juga hepi karena dia bisa nahan pipisnya.
Setelah urusan toilet selesai, kitapun langsung jalan untuk lihat-lihat isinya bonbin itu. 
Kalau menurut kita, binatang-binatang di Ragunan ini udah cukup tua, jadi udah terbiasa sama banyak orang. Dan disana juga maintenancenya agak kurang yah.. Untuk lokasi, ternyata Ragunan itu guede banget yak.. Sempet agak nyasar pas mau nyari pintu keluarnya. Hehehe..
Dan berhubung ada ibu-ibu hamil yang gak kuat jalan kelamaan *tunjuk diri sendiri* jadi kita cuma lihat sedikit aja. Yang penting udah lihat monyet, burung, dan gajah. Tadinya mau lihat jerapah juga, tapi karena gak tau ada di sebelah mana, jadilah kita lewatkan saja. 
Disana kita juga sempet naik delman yang bayarnya IDR 10.000 per trip, max 4 orang. Dan yang paling bersemangat tentu saja K. Hehehe..
Gak kerasa hari sudah sore, akhirnya kitapun pulang ke rumah. Pengalaman pertama yang seru ke bonbin di Ragunan.. 😀
Daaaannnnnn.. Yang paling konyol adalah, maksud dan tujuan awal kita pergi adalah untuk beli kandang burung Juju, tapi ujung-ujungnya kita malah gak beli. Dan kita baru inget hal ini dimana… Di dalem garasi rumah.. Hehehehe..