#UdjoMioTravel : Kuala Lumpur Day 1

Seperti yang sudah aku sebutkan beberapa kali, sejak aku dan Udjo menikah tahun 2008 yang lalu, kita belum pernah pergi berduaan secara resmi untuk bulan madu. Well kalau nginep di hotel sih pernah beberapa kali. Tapi itu sebagai bagian dari kerja. Alias nyusul pas kerja. Jadi kalau official pergi berdua untuk liburan berduaan aja alias honeymoon itu belum pernah.

Nah akhir bulan kemarin, lagi dateng “geblek”nya kita berdua. Lagi cek-cek tiket pesawat dan hotel eh tau-tau dapet harga yang cukup bagus. Langsung kasak-kusuk nanya Ninka dan Aunchie ada yang bisa jagain anak-anak atau enggak.

Alhamdulillah ada, langsung eksekusi.

Pas lagi eksekusi ini, beberapa kali Udjo coba kok gak available terus pesawat yang kita mau. Sedih amat ya udah semangat eh tau-tau zonk. Setelah dia coba beberapa kali, akhirnya dia menyerah dulu. Nanti aja dia coba lagi. Akhirnya aku iseng dong. Aku coba. Eh malah berhasil dapet semua yang dimau. Rezeki istri soleha. Hahahahah..

Entah mengapa perjalanan menuju tanggal 29 September itu rasanya lamaaa banget. Padahal mah.. Biasa aja. Emang terlalu semangat aja. Oh iya.. Salah satu yang bikin perjalanan ini spesial juga adalah karena tanggal 30 September merupakan tanggal “jadian” kita berdua, 17 tahun yang lalu. Jadi sekalian merayakan hari jadian deh disana.

Tujuan awal kita sebetulnya Singapura, entah kenapa suka aja jalan-jalan kesana. Tapi ternyata dapet paket yang lebih menarik ke Kuala Lumpur. Ya udah, melipir kesana aja deh. Lagian, aku juga belum pernah kesana, jadi sekalian jalan-jalan ke tempat baru di temenin suami.

Akhirnya datang juga tanggal 29 September. Dari pagi udah excited banget. Tapi namanya macan ter-nak, jadi pagi-pagi harus mommy duty dulu. Pagi-pagi anter anak-anak ke sekolah dan siangnya jemput. Abis itu siap-siap deh di rumah. Ini adalah pertama kalinya kita berdua meninggalkan anak-anak selama lebih dari 1 hari. Jadi rasanya agak deg-degan juga.

Flight kita berangkat jam 18.45, yang artinya setidaknya udah harus berangkat dari rumah paling lambat jam 3. Alhamdulillah keputusan kita berangkat lebih awal itu tepat. Karena tol menuju Bandara itu macet banget. Bahkan nyaris 1 jam perjalanan dari rumah ke Bandara. Padahal biasanya 30 menit juga cukup.

Sampai di Airport kita langsung masuk dan check-in. Gak lupa kita wrapping dulu bagasi kita sebelum check-in. Kenapa di wrapping? Soalnya pengalaman Udjo beberapa minggu sebelumnya, dia berangkat ke Singapore dan pas sampai di Changi, ternyata koper dia dijebol. Rasanya gak mungkin dijebol di Changi lebih mungkin di Jakarta, jadi supaya aman kita wrapping dulu sebelum check-in.

Walaupun demikian, sebetulnya kalau enggak pun rasanya bakalan aman karena airlines yang kita pakai kali ini berbeda dengan yang Udjo pakai waktu itu.

Setelah check-in, kita makan dulu di airport. Lumayan deh makan cantik sambil liat-liat pesawat. Selalu seneng dengan ambience di airport. Ada sesuatu yang bikin semangat dan hepi terus gitu deh.

Setelah kenyang makan, kita masuk ke lounge untuk menunggu boarding. Rupanya pas kita sampai lounge, pesawat kita baru saja sampai dan lagi menurunkan penumpang. Lumayan deh jadi bisa foto-foto pesawat dulu mumpung masih terang.Ini adalah penerbangan pertama aku menggunakan maskapai KLM. Ternyata safety instruction-nya menarik juga. Selain itu, inflight meals-nya juga beda. Cukup enak juga. Walaupun.. Gak doyan. Kalau dari segi keramahan pramugari dan courtesy sih menurutku masih lebih jempolan maskapai biru kita.

 

Inflight entertainment-nya juga cukup menarik. Lumayan deh aku bisa nonton film yang belum sempet aku tonton di bioskop. Dan karena perjalanan sekitar 2 jam kurang, jadi masih bisa nonton full satu film.

Alhamdulillah penerbangan ke KLIA cukup lancar. Sampai di sana kita langsung beli simcard dulu di counter yang ada di KLIA. Kita berdua beli Sim Card dari Digi seharga RM10/kartu. Kenapa beli dua-duanya? Soalnya penting untuk jaga-jaga kalo kita berdua terpisah. Kalau cuma salah satu aja yang beli dan yang satu lagi teethering, jika terpisah aku tinggal mewek doang. Dari KLIA, kita naik KLIA Express ke KL Sentral dengan harga tiket RM 55/orang/sekali jalan. Ternyata keretanya enak juga ya. Cukup cepat.

Berhubung sampai sana sudah nyaris tengah malam, pas kita sampai di KL Sentral kondisinya udah sepi bener. Cuma ada 2 booth untuk taksi aja. Aku kurang tau juga kalau untuk Rapid KL masih ada apa tidak. Berhubung hotel kita tidak terlalu jauh dan sudah malam sekali, kita putuskan untuk naik taksi aja dari sana. Kita ambil yang taksi biasa. Untuk biayanya aku lupa, tapi yang jelas hotel kita masih di area 1. Jadi masih murah.

Pas naik taksinya… *sigh*… Ternyata yaaa.. Gitu deh. Macam taksi jaman dulu yang udah gak ada itu. Agak jaduls. Gak tau juga ya kalau yang premium itu macam mana. Ya sudahlah ya. Udah malem juga. Lelah pengen sampai hotel.

Hotel yang Udjo pilih adalah Pacific Express di Jalan Hang Kasturi, City Centre. Kalau dari review sih ini adalah hotel bintang 4 yang lokasinya cukup strategis. Deket banget sama Kasturi Walk, Masjid Jamek dan Stesen Mesjid Jamek.Sampai di hotel, front office cukup sepi. *yaiyalah udah tengah malam*. Namanya lagi honeymoon, jadi Udjo minta yang king size bed alias double bed dong. Eh ternyata untuk superior sudah habis, jadilah kita di upgrade ke Deluxe. Lumayan ya. Oh iya.. Mulai Agustus 2017 kemarin, muli berlaku Pajak Pariwisata. Jadi kita harus bayar lagi extra charge untuk Pajak Pariwisata ini di hotel. Kemarin kita berdua kena RM 20 untuk pajaknya.

Awalnya, aku sudah mempersiapkan diri untuk mendapat kamar yang tanpa jendela. Karena setelah booking selesai dan aku browsing-browsing, aku baru tau kalau kamar yang Udjo pilih itu tanpa jendela. Syok.. Yaa lumayan deh. Tapi ya sudahlah.

Sampai kamar, cukup seneng karena kita dapet kamar dipojok dengan jendela. Walaupun itu artinya.. Jendela dari ujung ke ujung. *lap keringet*. Untuk denah kamarnya sendiri cukup unik. Pas buka kamar langsung terlihat kursi dan kasur disampingnya. Abis itu baru ada meja disamping dan ada lorong yang sampingnya adalah lemari dan jendela.

Di ujung lorong ada pintu yang menuju ke kamar mandi. Buka pintu kamar mandi akan terlihat wastafel dan pintu untuk shower, lalu didekat shower room atau tepatnya di samping toilet ada pintu yang terkunci.

Jujur aja aku agak shock dan ilfil berat. Apalagi hawa kamar gak enak banget plus kamar mandinya agak menyeramkan. Pengaruh pencahayaan yang agak temaram juga kali yah. Selain itu, aku parno banget sama pintu disamping toilet. Baik-baik ada yang cilukba kan amsiyong.

Tapi aku coba tenangin diri dulu dan mengulang-ulang mantera “It’s all good. As long as I am with my husband, It’s all good.”

Rupanya, Udjo bisa ngerasain ketidaknyamanan aku. Dan dia langsung ajah browsing-browsing hotel mau pindah besok. Atau kalau perlu malam itu juga. *lap keringet*.

Berhubung sudah malam, aku bilang gak usah. Kita disini aja dulu malam ini. Mengenai besok pindah atau tidak, kita lihat aja besok. And so.. The long and sleepless night begins.

 

… to be continued …

See you on the next post.

All picture is taken by me unless stated below the picture.

DO NOT COPY AND PASTE THE CONTENT, INCLUDE THE PHOTOS WITHOUT PERMISSION.

Copyright of kakira.my.id

 

One thought on “#UdjoMioTravel : Kuala Lumpur Day 1

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.