Mengenal Lebih Jauh Cutdekayi

Hallo.. Saya balik lagi sama seri “Mengenal Lebih Jauh”. Di seri ini, seperti biasa saya akan coba mengajak kamu semua untuk bisa kenal lagi sama seorang blogger Indonesia. Dan kali ini, yang akan saya colek untuk di kenal lebih jauh adalah Cutdekayi, pemilik blog www.cutdekayi.com

cutdekayi

Cutdekayi adalah seorang ibu muda, usianya baru mau menginjak 22 tahun, dan berasal dari Banda Aceh. Ia biasa dipanggil dengan nama Ayi. Dan kalau di tanya kenapa nama blognya cutdekayi, alasannya sederhana. Nama pena itu dipilih karena untuk menunjukkan identitas Ayi sebagai orang Aceh, tapi karena masih muda, jadi ditambah “dek”.

Belum lama ini, Ayi melahirkan seorang bayi laki-laki yang diberi nama Kizain. Dan sejak itulah, isi blognya mulai di isi dengan kisah bertema keluarga. Nah.. Mau tahu lebih jauh lagi tentang Ayi, yuk simak 4 pertanyaan yang sudah aku layangkan ke Ayi.

Q: Setelah baca-baca blog Ayi, ternyata Ayi itu ibu muda ya. Baru mau 22 tahun tapi sudah berkeluarga dan sudah punya bayi ganteng. Sebetulnya apa sih yang dulu bikin Ayi memutuskan untuk menikah di usia 20 tahun itu. Padahal biasanya di usia itu, lagi asik-asiknya bergaul, ketemu banyak orang. Dan apa yang akhirnya bikin Ayi makin mantap memilih suami Ayi saat ini.

pernikahan-adat-aceh-310x232
foto dokumen cutdekayi.com

A: Iyaaa. Ayi tuh dulunya mau nikah muda karena liat ayah bunda. Itu aja sih hihi. Tapi makin ke sini makin cari tau ilmu tentang munakahat, tentang sejatinya pernikahan itu seperti apa. Ya alhamdulillah memang sudah ada yang datang pas umur segitu. Ayah bunda juga gak nolak, karena yang datangpun baik agama dan akhlaknya.

Ayi dulu anaknya sangat-sangat aktif berorganisasi. Nah biar gak salah arah, Ayi pengen banget punya imam segera, biar bantu Ayi lurusin niat, pikiran dan bantu Ayi untuk memahami agama.

Ayi juga punya teman. Teman Ayi pun asik-asik aja pas tau Ayi mau nikah. Malah mereka mupeng. Hahaha. Alhamdulillah, meskipun sudah menikah Ayi tetap bisa asik-asikan sama teman. Tapi Ayi akui, kesenangan bersama teman bukan prioritas utama lagi.

Memilih dia… Karena iman, hafalan Al Quran dan akhlaknya. Suaranya pun lembut, trus gak merokok, humoris dan santun. Udah itu aja 🙂

Q: Saya dengar Ayi punya masa kecil yang cukup menarik. Boleh di ceritain sedikit gak tentang masa kecil Ayi.

A: Ho iyaa. Ayi lahir di Banda Aceh, trus setahun sebelum tsunami ayah pindah tugas ke Sibolga. Alhamdulillah hikmah kami pindah adalah nggak kena tsunami. Karena pada saat kami tinggal di Banda Aceh, kami tinggalnya di pinggir laut, tepatnya di Ulee lheue. Dan sekarang lokasinya sudah hancur dan bener-bener jadi laut 🙁

Nah pas di Sibolga, Ayi jadi keikut logat batak dooong. Di sana Ayi jadi punya banyak temen dari pesisir pantai Sibolga plus juga bisa menikmati dinginnya Sipirok. Terus sempet jadi antusias banget karena di sana banyak rumah makan khas yang isinya babi panggang dan lain-lain. Kan begituan gak ada di Aceh. Bahkan, di samping SMP dulu ada tempat potong babi. Dulu memang Ayi belum pakai jilbab, tapi di rumah, bunda tetap kuatkan aqidah agama biar gak goyah.

Th 2007, pas kelas 2 SMP, Ayi pindah lagi ke Banda Aceh. Dua bulan setelah pindah, nenek Ayi meninggal. Sedih beeuuutt 🙁

Pada saat itu, di sana baru pulih dari tsunami. Air masih macet, listrik sering mati bahkan bangunan belum sebanyak sekarang. Angin juga masih kenceng dan panas banget kalo siang. Ayi tinggal di Banda Aceh sampai Ayi lulus SMP.

Pas SMA kelas 1, Ayi pindah ke SMANSA Tanjung Pinang Kepulauan Riau karena Ayah pindah tugas lagi. Wooow perdana naik pesawat dong ya. Naik Susi Air dan kapal juga. Seneng banget. Logat otomatis berubah lagi. Dari semi batak ke melayu abis. Disana Ayi gabung ke komunitas sastrawan muda dan di panggil penyair. Ayi belajar berteater, berpuisi, nulis cerpen langsung dari Almarhum Tok Tusiran Suseno.

Di sana, Ayi sempat menjelajah Pulau Batam, Pulau Penyengat, Pulau Karimun (karena saudara kakek di sana). Alhamdulillah Ayi dapat banyak teman juga. Bahkan sekarang mereka banyak yang jadi melalang buana juga. Hehehe. Kebetulan sebentar lagi mau ada reuni SMANSA nih. Ayi pengen banget ikut, tapi belum bisa. Harus sabar dulu, tunggu Kizain gede dulu. 🙂

Setelah SMA, rindu banget sama Aceh makanya akhirnya milih kuliah di tanah kelahiran aja. Alhamdulillah lulus ujian masuk di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) pada tahun 2012. Di sini selain jadi tanah kelahiran Ayi, juga jadi tempat Ayi ketemu jodoh pada tahun 2014. 🙂

Q: Aku perhatiin blog cutdekayi ini, selain isi tentang kehidupan sehari-hari, Ayi juga sempet post puisi dan cerpen. Apakah Ayi ada keinginan untuk bikin blog lain khusus puisi dan cerpen? Atau mungkin mau bikin buku?

A: Kebetulan Ayi gak ada niat untuk bikin blog khusus fiksi mba. Tapi InsyaAllah mau bikin buku. Dan ngomongin buku, sebetulnya Ayi sudah ada buku Antologi 7 Senja 7 Purnama (Cerpen) dan Sayap-Sayap Bening (Puisi) yang di susun bareng temen-temen komunitas sastrawan muda di Tanjung Pinang dulu.

Q: Kalau tidak salah, sekarang Ayi kan masih aktif kuliah. Gimana sih cara Ayi membagi waktu antara kuliah, blogging dan mengurus anak.

A: Yap. Tapi kebetulan Ayi cuti semester ini mbak. Sempet kuliah 1 bulan pertama saja kemarin. Tapi kemudian Ayi memutuskan cuti karena kasian Kizain. Dia gak mau minum ASIP dan gak ada yang jaga karena suamipun kerja. Kita belum percaya sama daycare, dan lain-lain. Jadi ngalah dulu deh. InsyaAllah semester depan masuk lagi.

Untuk bagi waktunya, kompromiin sama suami karena dia juga yang bantu jagain. Biasanya kalo Kizain bobok baru blogging. Kalo ada ide banget, minta tolong suami jagain sebentar kalo di rumah. Tapi kalo gak bisa ya ditulis dulu idenya mba.  Biar gimanapun, Kizain tetap prioritas pertama. 🙂

***

Pas baca jawaban Ayi.. Jujur aku kagum. Masih muda tapi luar biasa banget pengetahuannya dan karyanya. Ketika aku baca cerita Ayi tentang keadaan Banda Aceh setelah tsunami, aku langsung teringat Udjo yang kebetulan memang dapet project di Banda Aceh setelah tsunami itu. Aku langsung teringat sama ceritanya dulu dan “disatukan” bayangannya dengan cerita Ayi itu.

Ayi mungkin masih muda, tapi pemikirannya bisa jadi lebih maju daripada yang lebih tua dari dia. Terima kasih ya Ayi, sudah berbagi cerita. I learn something from you. 🙂

“For knowledge, too, is itself power.” – Francis Bacon

 

4 thoughts on “Mengenal Lebih Jauh Cutdekayi

  1. Iya seperti kata mba Ipeh rupanya Ayi sempat berpindah-pindah ya.
    Saya jadi malu juga kalau baca blognya mba Ayi ini, ia sangat dewasa tidak seperti saya padahal usianya lebih muda dari saya XD

  2. Nomaden ternyata ya masa kecil sampai remajanya Ayi. Tapi bisa balik ke kampung halaman asik banget tuh. Aku keknya nggak bisya deh, hiks..

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.