Majalah Dinding

Selamat pagi.. Mau sedikit throwback ke jaman SMP..

Jadi.. Pas jaman SMP dulu, aku masih rajin tuh ikutan segala macem kegiatan ekstrakurikuler. Dulu di sekolah ada banyak eskul yang bisa diikutin. Dan salah satu yang aku ikutin adalah PMR alias Palang Merah Remaja. Alesannya.. Biar gak usah ikutan upacara. *gubrak*

Hahahahahah.. Parah ya bok. Alesannya cupu banget. Biar gak usah ikutan upacara. Tapi bener deh.. Kalo anggota PMR kan kerjaannya jaga di belakang. Atau jaga di ruangan PMR. Otomatis gak harus ikutan upacara kan. Hahahahaha.

Selain itu.. Aku ikutan juga kegiatan Majalah Dinding. Tau gak Majalah Dinding apaan? Itu loh.. Majalah yang di tempel di tembok. *yaiyalah Mir, namanya juga MAJALAH DINDING* 😀

Anyway.. Aku gak terlalu inget itu Majalah Dinding alias MaDing jadwal gantinya tiap berapa lama. Tapi yang aku inget, pasti kita dapet tema dan dapet tugas harus bikin apaan. Abis itu, kita berkarya deh di satu karton guede yang lalu di hias-hias.

Kalau udah jadi, di tempel deh. Isinya apaan? Banyak. Ada tempelan dari artikel di majalah atau koran. Trus ada beberapa info umum. Ada juga puisi, gambar, lirik lagu kece, trus.. Apalagi yah..

*mbaknya lagi loading*

Oh iya.. Ada juga yang kirim-kiriman pesen gitu. Jadi di tulis semacam ini

Untuk: Udjo, III-9

Dari: Someone

Pesan: I love you.

Ihiiiyyy… Prikitiw.. Hahahaha..

Hits banget deh anak baru gede itu. Hahahahah..

Lumayan juga loh buat bikin gemets-gemets gimanaaa gitu. Bikin hati berbunga-bunga. Lope lope gitulah. 😀 Untuk kirim-kiriman itu bisa di tulis nama pengirimnya, bisa juga anonim kayak di atas. Biasanya nih yang ngirim pake nama tentu saja yang baru jadian. Jadi semacam pengumuman gitu deh.

Nah kalo aku.. kayaknya sering nulis lirik lagu deh. Macam lagunya Backstreet Boys, Spice Girls, Savage Garden, dan lain-lain yang hits pada jamannya. *lalu ketauan deh umur tante* 😀

Selain lirik lagu, kadang-kadang aku juga nempelin potongan artikel dari majalah. Mmmm.. Aku bikin apalagi yah.. *think..think..think..* Oh iya.. Kadang-kadang nulis juga kayak informasi umum semacam jadwal ujian, dan lain sebagainya. Kalo untuk artikel, kayaknya aku gak bikin deh. Soalnya seingetku.. Gak doyan banget bikin artikel. *trus sekarang kok malah nekat jadi blogger*

Selain artikel majalah yang berupa guntingan dari majalah, mayoritas isi Mading di tulis pakai tangan. Jadi udah ditulis yang kadang lurus kadang melingker-lingker, lalu di hias-hias trus di tempel dan kasih hiasan lagi. Rame ya.

Ah.. Sayang banget aku gak nemu fotonya. Lagian.. Jaman dulu kayaknya aku gak kepikiran juga sih buat foto madingnya. Ribet soalnya harus bawa kamera analog trus foto, dan cetak. Blom ada smartphone macam sekarang yang tinggal klik klik kelar. Dulu pasti mikirnya daripada foto mading, mendingan aku foto diri sendiri ajah.

Kalau diinget-inget.. Seru juga masa itu. Masa mulai cinta-cintaan dan pacar-pacaran.  Makanya lirik lagu yang ditulis so pasti.. Yang cinta-cintaan dong. Hehehehe.

Dan untuk menutup cerita kali ini.. Mari kita senandungkan lagu hits pada jamannya. Salah satu lagu favorit aku. 🙂

If you wanna be my lover, you gotta get with my friends
(Gotta get with my friends)
Make it last forever, friendship never ends
If you wanna be my lover, you have got to give
Taking is too easy, but that’s the way it is

(Spice Girls – Wannabe)

 

 

 

2 thoughts on “Majalah Dinding

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.