Tentang Dokter Anak

Minggu lalu, K2 sakit. Dan seperti biasa kalau anak kita sakit, kita pantau dulu kondisinya. Kalau ternyata demamnya bikin dia gak nyaman banget, biasanya kita kasih parasetamol dulu. Lalu pantau lagi. Dan kalau ternyata sampai 3 hari masih demam juga, kita langsung ke dokter dan cek laboratorium. Nah, kebetulan, kemarin itu K2 demam dan cukup tinggi. Tapi dia masih aktif walaupun sedikit rewel. Jadinya kita pantau dan kasih parasetamol aja untuk demamnya.

Alhamdulillah dia masih mau makan dan minum. Jadi kita masih merasa dia cukup istirahat saja. Nah, menjelang hari ke tiga, ternyata demamnya masih tinggi. Jadi pas hari kedua itu aku udah mulai kasak kusuk mau bikin perjanjian untuk dokter anak besoknya.

Tapi.. Ternyata mengesalkan juga ya sekarang ini mau bikin perjanjian ke dokter anak. Kebetulan aku dan Udjo hanya sreg dengan beberapa dokter anak yang kebetulan adalah dokter anak favorit banyak orang juga. Nah, untuk bikin perjanjian itu ternyata susahnya ampuuuunnn.

Aku masih bisa toleransi deh kalau mau imunisasi harus bikin perjanjian dari jauh-jauh hari. Tapi masa iya kalau anak sakit, darurat harus bikin janji dari jauh hari. Ya kan gak gitu juga. Masa iya aku bikin janji untuk anak aku sakit bulan depan. Nggak kan.

Yang ngeselin adalah.. Rumah sakit gak mau terima perjanjian untuk anak yang memang sakit karena perjanjian sudah penuh. Jadi dengan kata lain, mereka gak kasih spare slot untuk anak yang memang sakit. Dan ini.. Gak cuma satu rumah sakit loh. Beberapa rumah sakit kayak gini.

kakira_0316038

Apa iya yah sekarang kalo mau bikin perjanjian periksa anak sakit harus dijadwalin dari jauh hari. Sumpah waktu itu aku kesel luar biasa. Anak lagi sakit dan mau periksa ke dokter aja susah banget.

Iya aku tau banyak dokter anak lain, tapi kan untuk bisa klik dan sreg ke dokter gak semudah itu. Dan bener aja. Akhirnya kemarin aku coba dokter lain, yang setelah browsing katanya ok. Ternyata.. ZONK.. Boro-boro cek keseluruhan. Cuma cek sekilas langsung ngasih obat 5 macem. Untuk anti alergi, anti infeksi, pengering dahak, demam dan antibiotik. Udah gitu main nyalahin ini itu. Duh mak.. Kok ya gini banget sih.

Tebus obatnya? Tentu tidak. Kita browsing dulu. Dan bener aja. Obat yang dikasih keras banget. Duh. Langsung kasak kusuk lagi nyari dokter untuk second opinion. Tapi ya balik lagi.. Gak dapet jadwal karena harus dari sejuta tahun yang lalu bikin appointmentnya. KZL.

Serius deh. Aku sama Udjo memang bukan dokter, dan kita awam sama obat-obatan plus penyakit. Tapi kan kalau mau cek penyakit gak cuma sekilas trus ngasih obat segambreng macam gitu. Udah gitu, gak pake cek darah pula. Padahal itu concern kita berdua.

Doh..

Akhirnya aku curhat. Dan dikasih tau kalau sebaiknya langsung ke Instalasi Gawat Darurat aja kalau memang anaknya demam tinggi. Nanti dokter yang kita mau pasti nyamperin kalau memang gawat.

Gini ya.. Untuk ke Dokter Anak aja anak-anak aku gak terlalu nyaman. Ke dokter anak yang tempatnya sudah di sulap supaya jadi “child friendly” alias gak terlalu nakutin buat anak aja mereka deg-degan banget. Apalagi di bawa ke IGD dimana buat orang dewasa aja kadang-kadang menakutkan. Dan apa iya kalau dibawa kesana bakalan langsung ditangani sama dokter yang kita mau? Tergantung level kegawatannya kan.

Kayaknya rumah sakit harus lebih “peka” juga deh sama anak yang memang sakit beneran. Gak cuma mau terima pasien yang imunisasi doang. Kasih slot juga dong buat anak yang memang sakit.

Yah.. Semoga K1 dan K2 sehat terus, jadi gak harus sering-sering berurusan sama masalah perjanjian dokter yang njlimet gini. Aamiin.

6 thoughts on “Tentang Dokter Anak

    1. Aamiin. Terima kasih ya mak. Di rs yang namanya sama kayak mol hits di jaksel dan rs di kemang itu deh. Kan dokternya anak-anak disana. Tapi ya gitu deh. Lelah bikin perjanjiannya. Kalo kita go show, dikasihnya dokter yang ada, bukan yang kita mau dan harus sesuai sama nomer antrian pas appointment. Sedih deh. Yang gw coba bisa sesuai antrian dan baru bisa daftar per-kedatangan itu di brawijaya. Tapi pas mau kesana, K2 udah sembuh, jadi ya gak jadi deh kesananya.

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.