Childhood Memories

Gara-gara nulis blogpost kemarin, jadi inget. Kenangan jaman kecil dulu. Dulu itu pas masih kecil, setiap hari minggu kita sekeluarga pasti menghabiskan hari bareng-bareng. Dan selalu diawali dengan berkumpul di rumah Enin (Ibunya Ninka) di Bukit Duri.

Di Bukit Duri, biasanya nanti pada dateng juga sodara-sodara yang lain. Hampir seluruh kakak dan adik Ninka yang tinggal di Jakarta hadir dan absen di sana. Kalau ditanya ngapain? Ya nengokin Enin aja. Dan ngobrol-ngobrol, makan sama-sama. Abis itu kita lanjut ke rumah Mamih (Ibunya Abah).

Kalau hari belum terlalu sore, biasanya dari sana kita suka jalan-jalan lagi. Kalau gak makan malam di luar ya ke mall yang baru ada segelintir itu di Jakarta. Dan tiap Lebaran, pasti kita ngumpul juga di rumah Enin, lihat Enin fashion show ganti baju 7 kali. Nyobain semua baju yang di kasih sama anak-anaknya. Seru banget.

Sebetulnya kalo ditanya childhood memories yang gak terlupakan ada banyak banget. Tapi entah kenapa, kebiasaan untuk berkumpul dan berkunjung ke rumah Enin ini yang paling membekas di kepala aku saat ini.

Kalau aku liburan sekolah, pasti aku dan sepupu aku jadi pendampingnya Enin. Kita berdua nemenin Enin keliling nginep di 7 rumah anaknya. Dan kalo lagi sama Enin, so pasti dikasih macem-macem dong. Hahahahah..

Dan karena dampingin Enin keliling inilah makanya liburan sekolah gak kerasa ngebosenin. Abisnya seru banget. Dimulai dari rumah anak pertama. Nginep 2 hari trus di jemput untuk nginep di rumah anak kedua. Nginep disana trus dijemput lagi sama anak 3. Terus aja giliran sampe anak ke 7. Dan ini termasuk juga di jemput untuk nginep di Bandung dan Bogor karena ua aku ada yang tinggal disana.

Hmmm.. Apalagi yah.. Oh iya.. Jadi inget..

Ada kejadian tragis jaman tk yang masih aku inget banget sampai sekarang. Jadi.. Dulu.. Pas aku tk, aku selalu di anterin sama Abah. Jadi sekalian Abah berangkat ke kantor, aku di anterin ke sekolah. Dan sekolah aku jaman dulu mah gak deket dari rumah. Agak jauh. Jadi lumayan juga perjalanannya. Tapi jaman dulu belom semacet jaman sekarang. Jadi masih bisa jalan cepet mobilnya.

Nah pas aku naik mobil ini, biasanya yang tutupin pintu itu Emak (ART di rumah). Jadi Emak yang teken kunci pintu lalu tutup pintu mobilnya. Aku tinggal duduk manis aja. Nah pas kecil, aku doyan banget megangin handle pintu. Lalu ketiduran. Jadi aku ketiduran sambil nyantelin tangan di handle pintu.

Suatu hari.. Kita lagi jalan di tikungan. Agak cepet karena jalanan juga kosong. Nah aku yang lagi ketiduran sambil nyantelin tangan di handle pintu itu tau-tau sukses terbang dan meluncur keluar dari mobil. Jadi ternyata kelupaan pintu mobil gak dikunci. Lalu aku tidur megangin handle pintu. Pas tikungan, karena gaya gravitasi, ketariklah itu handle pintu dan terlemparlah saya keluar dari mobil.

Kejadiannya cepet banget. Pokoknya pas aku sadar, aku lagi terguling-guling di bawah dan abah gak ada. Gak lama, abah muter balik lalu menemukan aku lagi nangis di pinggir jalan. Nangis histeris. Abah lalu gendong aku dan bawa aku ke UGD. Dari situ, kita sempet mampir ke Permata Hijau. Di sana aku di beliin Skipper.

Dari situ, kita ke kantor abah. Di sana aku nunggu Abah nyelesain kerjaannya sebentar. Abis itu kita pulang. Abah jadinya cuti. Dan pas tidur siang, aku mimpi buruk, aku jejeritan kenceng. Pas bangun, ternyata udah keringetan dan Abah disamping aku, bangunin aku.

Hari itu, walaupun tragis karena aku jatoh, tapi menyenangkan juga karena Abah cuti dan aku dimanjain plus dapet Skipper. Kadang-kadang ajaib juga ya gimana kita bisa inget suatu kejadian sampai detilnya tapi kejadian lain, boro-boro kita inget.

Oh memories. 🙂

2 thoughts on “Childhood Memories

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.