Salah Kostum

Pernah gak sih suatu hari dateng ke event, dan baru sadar ternyata baju yang kita pakai beda nuansa sama yang orang lain pakai? Aku? Baru banget kejadian.

Jadi hari minggu kemarin, aku dateng ke suatu acara. Aku gak terlalu merhatiin brosurnya karena memang sudah gak aku simpan lagi. Tapi ada e-ticket. Nah pagi-pagi sebelum mandi, sempet aku buka lagi tuh e-ticketnya buat cek ada dress code atau tidak. Dan di situ gak tertera keterangan dress code. Ya udah dong. Aku santai. Pilih baju aku sm baju K1 yang sesuai mood aja.

Dan berangkatlah kami ke tempat acara.

Pas sampai di tempat, merhatiin sekeliling. Kok pada pakai baju nuansa hijau semua yah. Nah lo.. Langsung dong merasa ada yang salah.

Dan bener aja deh. Ternyata ada dress codenya. Yaitu “Touch of Green“. Ternyata dress code itu ada tertulis di brosur yang gak aku baca lagi itu. *sigh*

Langsung deh.. Berasa banget salah tempat. Apalagi baju aku dan K1 warnanya adalah.. Biru. Gak nyambung deehh. Rasanya kalau ada toko di deket situ, pengen langsung beli sesuatu yang warna hijau biar gak salah kostum banget. Bisa aksesoris semacam bros, gelang candy color atau apa kek yang penting ada hijaunya. Abisnya disana cuma adanya taman. Di taman adanya daun. Gak mungkin kan aku pakai daun.

Dan gak cuma itu.. Ternyata ada yang lebih bikin tengsin. Yaitu ketika ternyata anda salah kostum lalu menang live tweet. Udah maju kedepan, difoto, bajunya warnanya beda. Aku tengsiiinnn. Huhuhuhuhu.

Padahal nih ya.. Sebetulnya aku itu termasuk yang suka merhatiin dress code. Jadi sebisa mungkin aku matuhin dress code. Jadinya pas tahu ada dress code lalu ternyata aku pakai baju yang kebetulan warnanya jauh banget dari dress code itu rasanya mau pulang aja.

Buat aku, matuhin dress code itu bukan cuma biar gak salah kostum atau biar bagus di foto aja. Tapi semacam bentuk apresiasi aku untuk penyelenggara acara. Nah kalau tidak ada dress code, tentunya akan pakai baju yang sesuai mood ya. Tapi selain itu,  aku juga suka berusaha untuk pakai baju sesuai dengan brand yang mengundang (jika di undang) atau disesuaikan dengan warna dominan dari si penyelenggara. Misalnya, kalau aku dapet undangan dari brand A, jika kebetulan aku punya baju dari brand A, maka aku akan pakai baju tersebut. Atau jika tidak punya, maka aku akan menyesuaikan dengan style atau warna dominan dari brand itu.

Memang gak wajib sih ketentuan itu. Itu semacam kebiasaan aku aja. Berlaku juga untuk anak-anak. Kalau aku dateng ke acara sama mereka, aku juga suka pilihin atau mengarahkan mereka untuk memilih baju yang sesuai dengan dress code. Kalau untuk Udjo sih, suka-suka dia aja. Secara.. Bajunya mayoritas hitam. Jadi dress code dia mah selalu hitam.

Dan karena udah biasa matuhin dress code, jadinya kalau salah kostum gitu, gak enak banget rasanya. Nah.. Kamu punya pengalaman salah kostum juga gak? Share yuk di sini. 🙂

8 thoughts on “Salah Kostum

  1. Mungkin orang lain gak masalah ama dress kita ya, tapi kalo saltum gitu PD kita suka langsung drop bbrp derajat gitu kan. Kebayang mbaak, pake maju ke depan stage pula, hihihi

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.