Menjaga Emosi Di Depan Anak

Sabtu kemarin pas aku pulang dari suatu event, Udjo, K1 dan K2 lagi ada di kamar. K1 dan K2 lagi main lego di kasur bawah dan Udjo lagi kerja dengan notebook di kasur atas. Seperti biasa, pas masuk mamaknya langsung greeting dong ya. “Hollaaaa.. Mama pulang.”

Nah, yang jawab cuma K1 dan K2. Udjo.. Mukanya lagi kusut banget. Lagi mumet banget sama kerjaan dia yang biarpun weekend masih aja masuk dan malah seringnya eror. Jadinya dia yang harusnya santai, quality time sama anak dan istri akhirnya malah harus kerja di depan notebook.

Pas udah di kamar itu, aku coba godain Udjo biar dia gak kenceng-kenceng banget mukanya. Eh malah di cuekin bok. *pentung*. Tapi karena aku udah sering di ceritain sama Udjo kalau dia emang loadnya lagi banyak, jadi ya aku diemin aja. Toh nanti kalau dia udah “tenang”, dia bakalan baik lagi. Emang lagi tinggi aja emosinya.

Lagi mau ganti baju, tiba-tiba Udjo keluar kamar, jawab telepon. Aku gak tau siapa yang telepon. Lihat papanya keluar, K2 ikutan keluar kamar, ngikutin Udjo. Sementara aku ganti baju dan K1 masih main lego di kamar.

kakira_1280

Eh tau-tau kedengeran suara “bletak” entah apa yang jatuh. Trus gak lama K2 lari masuk ke kamar, mukanya ketakutan, dan langsung peluk aku. Pas ditanya ada apa, dia jawab. “Papa, malah, pon patah-patah. Ku takut.”

Setelah aku coba ulangin kata-kata K2 untuk memastikan apa yang terjadi, lalu aku keluar kamar, ternyata Udjo emosi dan dia lempar handphone-nya sampai berserakan di lantai. Makanya K2 bilang handphone patah-patah. Oalah.. Kebetulan pas aku dan anak-anak keluar itu, Udjo lagi mandi. Kayaknya buat menurunkan emosi dia juga. Jadinya kita bertiga ambil handphone Udjo yang ada di lantai dan kita taruh di atas meja sambil coba tenangin K2 yang masih ketakutan.

Rupanya dia masih ngerasa takut, karena abis lihat papanya marah besar. Walaupun sebetulnya bukan marah ke dia, tapi dia ketakutan banget. Makanya pas lihat Udjo dia sempet ketakutan juga. Akhirnya aku bilang ke Udjo kalau tadi K2 lihat pas dia lagi marah-marah dan dia ketakutan banget.

Setelah di ajak ngobrol sama Udjo dan di ajak makan chocolate chip berdua, akhirnya K2 udah gak ketakutan lagi.

Moral of the story:

Sebagai orang tua, kadang-kadang kita lupa kalau kita juga harus bisa menjaga emosi kita di depan anak-anak. Mereka memang harus belajar tentang emosi, tapi kita juga harus jaga supaya anak jangan jadi kaget lalu malah trauma gara-gara kita.

Dalam kehidupan biasa, kita juga pasti sering kan rasanya emosi mau ngomel-ngomel. Aku sering bener. Apalagi kalau udah pening, anak-anak berantem terus atau gak mau berhenti main dan rusuh. Rasanya udah mau lempar-lempar barang aja. Well.. Kalau dulu sebelom nikah sih aku gitu ya.. Hobi lempar-lempar barang. Tapi setelah jadi ibu, sebisa mungkin kalau aku emosi, aku coba diem, tarik nafas, hitung sampai 10. Atau mikir “happy thoughts“.

Emang gak gampang sih menjaga emosi. Apalagi kalau load lagi tinggi atau banyak pikiran. Bawaannya mau murkaaaaa.. Tapi balik lagi, kita juga gak mau kan kalau anak kita *amit-amit* jadi anak yang gampang emosi, lempar-lempar barang, dan lain sebagainya cuma karena ngelihat contoh orang tuanya begitu.

Jadi orang tua memang gak mudah ya. Harus terus belajar. Terus update ilmu.

Whooosaaaahhh.. Tarik nafas.. 1.. 2.. 3.. 4.. 5.. 6.. 7.. 8.. 9.. 10..

 

3 thoughts on “Menjaga Emosi Di Depan Anak

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.