10 Tahun

Masih teringat di kepala apa yang terjadi tanggal 28 November beberapa tahun yang lalu. Saat itu, aku dan Udjo statusnya masih pacaran. Dan saat itu aku lagi ketagihan banget beli batagor yang ada di deket RSCM. Hari itu sebetulnya Udjo minta kita gak ketemu dulu karena harus berhemat. Mengingat papah lagi ada di rumah sakit dan butuh biaya banyak. Jadinya harus berhemat.

Tapi namanya Mira, lagi kepengen banget makan batagor jadi di bilang gak ketemu, kekeuh mau nekat pergi kesana cuma untuk beli batagor terus pulang lagi. Iya.. Saya emang agak nekat. Dan saat itu, akhirnya Udjo mengalah, dan dia pun dateng ke rumah untuk jemput aku dan anter ke tempat beli batagor itu, sekalian untuk nengokin Papahnya Udjo yang saat itu masih di rawat di RS. Carolus.

Singkatnya, pas lagi perjalanan, dia dapet telepon yang minta dia untuk cepet-cepet dateng ke rumah sakit. Karena lokasi tukang batagor ada di sebrangnya RS, Carolus, jadi aku turun di lampu merah untuk beli batagor dulu dan Udjo langsung nyebrang ke Carolus.

Entah kenapa pas disana, hari itu, aku nyebrangnya malah hampir sampai di depan UI Salemba. Gak ngerti deh kenapa kok melipir-melipir terus jadi jauh nyebrangnya. Aneh. Pas lagi nyebrang itu, aku di telponin sama Udjo di suruh buruan ke rumah sakit. Langsung buru-buru jalannya.

Sampai di kamar Papah, suasana hening banget. Ada dokter dan suster yang lagi periksa Papah. Sementara Udjo pas Papah di periksa itu, ke kamar mandi untuk ambil wudhu, mau sholat. Tapi ternyata, pas dia keluar kamar mandi, dokter menyatakan kalau Papah sudah menunggu waktu, jadi kita di minta untuk mengiringi dengan doa-doa. Udjo di sisi tempat tidur sebelah kanan, aku di sebelah kiri, Mamah genggam tangan kanan Papah di samping aku. Kita semua berdoa dan mengiringi di sisi Papah.

Di sela-sela mengiringi itu, aku lihat papa seperti tercekat lalu mengambil nafas terakhir dan kemudian terdiam. Di saat itu, rasanya gak percaya. Is this it? Is he…

Gak lama dokter yang menunggu di situ juga maju untuk periksa keadaan Papah. Kemudian di nyatakanlah. Papah di nyatakan sudah meninggal dunia.

Innalillaahi wa Inna Ilaihi Rojiuun.

Gak kerasa langsung menetes air mata. Antara percaya, gak percaya. Kaget. Sedih, semua campur aduk. Di ruangan itu pun langsung pecah tangisan. Baik itu aku, mamah maupun bedinde yang menunggu di situ juga. Sementara Udjo.. Dia terdiam. I know it breaks his heart, but he kept it to himself. Ya dia hanya terdiam, lalu gak lama dia keluar kamar.

Semua berlangsung sangat cepat, Dan sampai sekarang, aku masih inget banget kejadian hari itu. I never forget. And i think that i will ever forget that day. I still remember as if it happens yesterday. Makanya sampai sekarang, aku suka bingung kalo inget tahun berapa persisnya kejadian itu.

Gak kerasa ternyata udah 10 tahun.

Sudah 10 tahun Papah meninggalkan kita. Belum sempet lihat Udjo lulus, Udjo menikah sama aku, lihat cucu-cucunya, terutama lihat K2 yang ternyata banyak kelakuannya yang mirip banget sama kelakuan Papah.

Time flies so fast.

Istirahat yang tenang di sana ya Pah. We love you and we miss you so much.

Al Fatihah.

2 thoughts on “10 Tahun

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.