My Second Breastfeeding Story

Dulu k1 menyapih diri sendiri ketika aku lagi hamil k2. Walaupun gak terlalu kaget, tapi tetep aja ada perasaan merindu dan kehilangan. Proses menyusui adalah proses yang amat spesial dan intim buat aku. It was one of the magical moment where we bonded. Dulu, setelah k1 menyapih dirinya, salah satu cara aku menghibur diri sendiri adalah dengan kehamilan k2 ini. Jadi anggep aja itu masa istirahat sebelum aku mulai menyusui lagi.

Ketika k2 lahir melalui proses caesar, setelah dia keluar dari perutku, di bersihkan dan di cek apgar-nya, dia sempat di taruh di dadaku untuk proses IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Tapi, mungkin karena aku yang gak tenang atau kaget, tiba-tiba aku sesak dan tekanan darah drop. Jadi k2 langsung di ambil dan akupun di bius total sampai proses menjahit selesai.

Setelah proses operasi selesai dan aku sadar, aku sempat meminta k2 untuk di taruh di dada lagi untuk coba IMD lagi. Tapi itu cuma bisa sebentar karena k2 kemudian di bawa ke kamar bayi untuk observasi. Sebenernya saat itu aku agak sedih karena k2 belum sampai berhasil menyusu, tapi ya udah. Masih bisa di coba lagi setelah k2 selesai di observasi dan kita udah di kamar lagi. 🙂

Awal k2 belajar menyusu, dia masih agak susah. Bibirnya kecil mungil banget. Jadinya suka lepas dan dia ngamuk deh. Di awal-awal ini karena pelekatan yang belum benar jadinya aku sering lecet dan itu sakitnya aduhai ya. Walaupun begitu, tetep coba menyusui k2 sampai berhasil. Untuk ngobatin lecetnya, aku cuma oles pakai asi aku lalu di angin-anginin dikit tiap sebelum dan sesudah menyusui. Ternyata cara ini cukup ampuh dan cepet juga ngobatin lecetnya.

Sama kayak pas k1 dulu, aku sempet demam sedikit pas asi berubah dari kolostrum ke asi biasa. Nah belajar dari pengalaman k1 dulu, pas lagi demam gitu, aku terus nyusuin k2. Alhamdulillah malah gak terlalu heboh kayak pas k1 dulu demamnya.

Sampai di rumah, Alhamdulillah kali ini aku gak harus berurusan sama baby blues karena stress mikirin asi vs sufor. Jadi proses menyusui kali ini lebih tenang. Dan mungkin karena itu juga produksi asi aku berlimpah banget.

Dulu pas k1, kalau aku pompa, asip-nya cuma buat basahin pantat botol aja. Dan bisa dapet 50ml itu udah bikin mau nangis karena seneng dan karena pegel. Sedangkan pas k2 ini, sekali pompa dari 1 PD aja bisa sampai 1 botol sendiri. Hidih.. Hepi luar biasa deh. Suer. Dulu susah payah, sekarang berlimpah. Tapi sayangnya waktu itu asip yang udah aku kumpulin terpaksa di buang semua karena kulkas rusak. *mewek guling-guling*. Selain itu karena k2 justru maunya menyusu langsung dan bener-bener nolak asip, jadinya aku gak pernah pompa lagi.

Seperti biasa, perjalanan menyusui itu ada high and low.. Seneng karena produksi melimpah, dan bisa quality time sama anak daaaaannn.. Low-nya kalo di gigit plus lecet. Tapi walaupun demikian, it was a memorable time.

Gak kerasa akhirnya k2 udah ulang tahun yang ke 2. Tanda-tanda dia untuk mulai menyapih diri sendiri belum kelihatan sama sekali. Dan dari sisi aku, untuk pillow talk blom di mulai juga. Kalaupun aku sempet pillow talk, gak konsisten tiap malem. Jadinya ya gak selesai-selesai.

Mengutip kata-kata aku pas menyapih k1 dulu, selain kita harus melihat tanda-tanda di anak, yang harus kudu mesti siap duluan untuk menyapih adalah ibunya. Karena itu adalah kunci keberhasilan. Dan kali ini, aku masih belom siap juga.

Menjelang k2 berumur 2,5 tahun mulai deh aku misuh-misuh kok dia gak nyapih juga ya. Masih adem ayem aja. Dan saat itulah, pelan-pelan aku mulai pillow talk lebih konsisten. Selain itu, aku mulai membatasi waktu dia menyusu. Alhamdulillah mulai bisa berkurang dan waktu itu tinggal 1-2 kali sehari.  Kalau di tanya siap atau enggak menyapih, hmmm.. Jawabannya masih belum.

Gak lama kemudian k2 kena cacar (K2 dan Cacar Air). Sedih banget rasanya liat anak sakit. Dan di saat seperti itu, yang dia cari adalah kenyamanan. Dan kenyamanan yang dia mau adalah dengan menyusu. Jadi frekuensi menyusu dia naik lagi.  Dari yang sebelumnya sudah berkurang cuma 1-2 kali jadi sehari 4-6 kali. *lap keringet* Setiap dia mau tidur dan lagi gelisah, bawaannya dia nyusu. Mungkin karena dia masih nyusu dan faktor dia masih muda, akhirnya dia bisa melewati fase demam cacarnya relatif cepet. Walaupun untuk lesi memang butuh waktu sedikit lebih lama. Tapi overall sembuhnya cukup cepet.

dsc_0603

Nah setelah sembuh cacar, frekuensi nyusu malah gak berkurang. Karena udah bertambah, jadinya setiap mau tidur pasti nyusu dulu. Akhirnya aku menguatkan hati untuk mulai membatasi lagi. Dan kali ini, berhasil. K2 sudah tidak menyusu lagi pas malem sebelum tidur maupun pas tengah malam.

Perjuangannya.. Cukup bikin mau nangis. Apalagi kalo harus denger dia ngamuk dan meronta mau sama mamanya. Alhamdulillah Udjo cukup bisa di ajak kerjasama. Jadi supaya dia “lupa” sama menyusu sebelum tidur, aku sengaja diluar kamar dulu sampai semuanya tidur baru aku masuk kamar dan tidur di samping k2.

Yang sedikit berat lagi adalah, memang dia berhasil tidak menyusu pas malam dan tengah malam. Tapi pas dia bangun pagi, dia harus menyusu dulu. Nah kalau enggak, hidih. Crancky seharian. Semacam orang sakaw gitu. Huhuhuhu. Duh gusti.. Sedih deh. Akhirnya salah satu cara untuk menyiasati (yang gak selalu berhasil) ya aku setelah bangun tidur, gak boleh masuk kamar lagi sampai k2 bangun dan keluar kamar sendiri. Setelah dia bangun dan keluar pun kadang-kadang masih rewel, jadinya kita suka taro cemilan atau iPad deket tempat tidur, jadi pas dia bangun, dia suka ngambil cemilan dulu atau main iPad. Yayayaya. I know gak baik ngasih iPad ke anak, tapi dalam hal ini, iPad cukup membantu “menurunkan” kadar crancky di pagi hari karena gak nyusu. Tapi tenang aja.. Abis itu iPad masuk lemari lagi kok. Kita juga batasin kok penggunaannya ke anak-anak.

Setelah menyusu pagi bisa di lewati, akhirnya k2 pun berhenti menyusu alias sudah disapih. Tepatnya tanggal 12 Juni 2015 adalah hari terakhir k2 menyusu. Jadi hari ini udah 2 bulan k2 disapih. It was a bittersweet moment. Aku seneng tapi di satu sisi aku sedih, kangen dan rindu.

Dear k2, Alhamdulillah akhirnya selesai juga masa menyusui kamu setelah 2 tahun 9 bulan 18 hari. Walaupun singkat, tapi waktu itu sangat berkesan. I love you so much baby. You will always be my baby, and will always be forever in my heart.

 

0 thoughts on “My Second Breastfeeding Story

  1. Alhamdulillah yaa… Berhasil hepi ending. Kalo aku, pengalaman menyapih dua anak, kok smuanya gampang. Hihi… Setiap kali bangun malem, aku gendong dan kasih minum air putih, atau susu dot, kadang suau cair, terserah pilihan dia. Tp ttp digensong dan disayang2. Ngga ada rewel. Tp setiap anak emg beda2 aih ya. Yg penting sehaat bahagia semua 😀

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.