(Ceritanya) Pengalaman Pertama Mudik Lebaran

Dari jaman kecil sampai udah besar dan berkeluarga, aku gak pernah sekalipun ngerasain yang namanya mudik Lebaran. Jadi suka penasaran banget deh sama yang namanya mudik. Well, mungkin bukan desek-desekan dan macet-macetannya ya, tapi lebih ke esensi mudik dan kumpul keluarga di tempat lain-nya sih.

Nah, kebetulan Lebaran kali ini, Dato Mama lagi di Padalarang. Terbersit ide untuk “pulang kampung” kesana alias ngerayain Lebaran disana sama Dato Mama. Soalnya sejak menikah sama Udjo, pas Lebaran selalu di rayainnya di keluarga aku karena ya begitulah adanya. Nah, pastinya kepengen juga kan bisa ngerayain Lebaran sama Dato Mama. Jadinya pas awal puasa, udah ngomongin ini sama Udjo. Dan kemudian di putuskanlah untuk kita berempat ke Padalarang untuk Lebaran sama Dato Mama.

Kalo di bilang mudik, ya enggak juga sih.  Wong itu bukan kampungnya Udjo. Dato Mama pun gak tinggal permanen di sana, jadi semacam liburan Lebaran kali yah. Dan disanapun kita cuma berempat plus Dato Mama dan ada Dato Fajar, adenya Dato Mama. Jadinya ya gak keluarga besar juga sih. Yah… Begitulah adanya.

ketika mulai mati gaya karena macet
ketika mulai mati gaya karena macet

Nah untuk pengalaman pertama “mudik lebaran” alias road trip sama anak-anak, seperti biasa berasanya pengen bawa baju selemari. Soalnya kalo sehari-hari aja suka pada ganti baju beberapa kali, nah takut kurang, akhirnya yah.. Begitulah.. Banyak bawaannya. Hahahahahah.

Kita berangkat ke Padalarang tanggal 15 Juli 2015, berangkat dari rumah jam 06an. Dengan harapan gak kena macet. Anak-anak yang masih tidur langsung di angkut aja, dan mereka lanjut tidur di mobil. Ternyata, akhirnya kita kena macet pas masuk Bekasi dan tiap menjelang rest area di tol. Yah namapun macet arus mudik, jadi ya cukup lama juga ya bok. Akhirnya sayah merasakan juga macet di jalan. Udah mulai mati gaya.

dsc_0123

Untungnya kita udah siapin perlengkapan tempur, jadi udah siapin perbekalan makanan dan minuman untuk anak-anak plus mainan. Alhamdulillah mereka bisa anteng selama macet dan sepanjang perjalanan, walaupun diiringi pertanyaan “Kita udah sampe apa belom?” dari K1 sekitar empat juta kali. *lebay* :))

dsc_0119

Perjalanan Jakarta – Padalarang akhirnya di tempuh selama 5 jam dan kita tiba di tempat tujuan jam 11 siang. Begitu sampai, anak-anak langsung heboh keluar mobil dan langsung minta main di playground depan rumah tanpa peduli kalau matahari sedang bersinar dengan cerianya. *lap keringet* *puasa ooooiii*

dsc_0161

 dsc_0168

dsc_0179

Berhubung disana cuma kita aja dan Dato Mama gak masak apa-apa, akhirnya untuk pertama kalinya aku masak hidangan Lebaran untuk keluarga kecil aku dan keluarga Udjo. Biasanya kalo di rumah, aku masaknya berdua Ninka. Nah baru kali ini nih yang masak sendirian. Ya masaknya bukan yang heboh gitu sih. Cuma masak opor ayam dan rendang aja. Abisnya kalo Lebaran gak ada dua masakan itu agak hampa rasanya. Jadi sehari sebelum Lebaran, kita belanja bahan masakan lalu aku masak sendiri di sana. Alhamdulillah hasilnya bisa di makan dan gak malu-maluin bangetlah. Hehehehe.

dsc_0444

Pas Lebaran, Udjo, Dato Mama dan Dato Fajar sholat Ied di masjid deket rumah. Setelah itu kita maaf-maafan dan makan bareng. Abis itu foto-foto deh. Setelah itu, Dato Mama dan Dato Fajar pergi silaturahmi. Kita di rumah aja sama anak-anak. Oh iya, sempet Skype juga sama keluarga aku di rumah. Ini pertama kalinya dalam hidup nih aku Lebaran gak sama keluarga aku. Agak aneh juga rasanya.

image
Skype sama Ninka, Abah, Bunda dan Aunchie

Hari Minggu kita tadinya mau ke Lembang, mau ke Floating Market di Lembang. Tapi ternyata eh ternyata.. Banyak yang mau kesana juga. Jadinya macet luar binasa. Berhubung kita gak paham jalannya, jadi sempet ngikutin kata waze yang ujung-ujungnya sesat juga. Sekali di arahin masuk ke kompleks pribadi yang di portal dan berujung putar balik, dan sekali lagi di arahin melalui jalan rusak dan ujung-ujungnya malah harus masuk kompleks juga tapi kali ini di portal mati alias di portal yang di kunci dan gak ada satpamnya. Jadinya puter balik dan akhirnya kita putusin untuk ke Bandung aja. Kebetulan Udjo mau ketemuan sama temennya di salah satu cafe di sana. Alhamdulillah kali ini mba waze-nya pinter jadi gak nyasar. Setelah ketemuan sama temennya Udjo, kita melipir ke Es Bungsu di deket situ. Lagi-lagi di arahin sama mbak waze. Alhamdulillah gak nyasar. Dari situ langsung pulang ke Padalarang dan istirahat.

dsc_0360

Sebetulnya kita rencananya pulang ke Jakarta tanggal 22 Juli pagi. Tapi karena udah mulai mati gaya (dan biaya) akhirnya kita putusin untuk pulang hari Senin aja. Skalian kasih surprise ke orang rumah. Kita jalan sekitar jam 10an dari Padalarang. Awalnya sempet kena macet agak panjang di Cilincing, cuma berkat waze dan ngikutin saran pak pulisi di pinggir tol untuk keluar tol dulu lalu puter balik dan masuk tol lagi, kita jadi bisa menghemat waktu banyak banget karena gak harus ikut macet-macetan. Dari situ ke rumah, jalanan relatif ramai lancar dan akhirnya bisa sampai di rumah sekitar jam 3an. Lumayan juga yah. Walaupun kena macet, tapi nggak yang sampe parah banget banget.

Overall seru banget Lebaran road trip kali ini. Belom tentu juga sih tahun depan (atau depannya dan selanjutnya) bisa kejadian lagi. Alhamdulillah anak-anak pun masih bisa di ajak kerjasama dan gak rewel seperti yang di takutkan. Pengalaman pertama yang cukup menyenangkan.

0 thoughts on “(Ceritanya) Pengalaman Pertama Mudik Lebaran

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.