Rahasia Kecil

Akhir-akhir ini agak miris ya sama anak muda yang pacaran trus manggilnya udah ayah-bunda atau mama-papa aja. Padahal ya.. Pacaran blom ada 3 bulan dan pasti nikah juga blom jelas.

Well, kalo aku sendiri sih jaman pacaran dulu memang gak ada tuh kepikiran manggil mama-papa ataupun ayah-bunda. Pas sama Udjo juga gitu. Kita pacaran 8 tahun lebih dan sampe detik menikah sah sah sah pun gak kepikiran manggil mama-papa atau ayah-bunda. Pemikiran itu baru dateng setelah aku hamil kemudian melahirkan K1. Baru deh mulai ada pergeseran panggilan dari Yang ke mama/papa. Tapi walaupun demikian, sampe sekarang kalau untuk percakapan pribadi sih masih Yang/Yam/Jo/Mir dan panggilan aneh lainnya yg kadang-kadang sesuka hati. Hahahahah.. Intinya mah kalo emang mau di panggil mama-papa ya tunggu aja waktunya. Gak usah “mendahului”. Gitu aja sih.

Nah berbicara mendahului.. Ada satu rahasia kecil. Dulu pas udah mulai kerja, mengingat pacaran juga udah menginjak tahun ke 7, aku bertanya-tanya. Kalau beneran aku nikah sama Udjo, kira-kira anak kita berdua kayak apa ya. Ada kan tuh aplikasi yang bisa “predikisi” kira-kira mukanya kayak apa. Nah gara-gara pemikiran itu, jadi terbentuklah “imaginary kids” yang akhirnya aku kasih nama bola-bola. Asal usul nama itu juga gak paham. Kalo gak salah ya karena aku “berpikir” anak aku dan udjo itu nantinya ndut kayak bola dan gak bisa diem. Jadi mental sana sini macam bola. Dan karenanya di sebut bola-bola.

Nah.. Beberapa kali kalo lagi berdua doang suka aku sebut tuh si bola-bola ke Udjo. Dan tanggepan Udjo mah iya-iya aja. Dia mah gak terlalu ambil pusing. Paling kalo aku bahas sesuatu trus aku bilang “tuh yang.. Pasti yg bikin rusuh bola-bola tuh kalo lagi main gitu. Bola-bola rusuh. Makannya banyak. Gak bisa diem.” Udjo paling jawabnya “iket aja mereka.” atau “kunci aja di kamar” dan beberapa tanggepan sesuka hati dia.

Periode “imaginary kids” ini pun sempet berlangsung beberapa lama cuma trus menghilang karena akhirnya aku pening sama skripsi plus persiapan nikah. Pas abis nikah lalu hamil dan punya anak pun udah gak keingetan sama si bola-bola ini. Sampai.. Baru-baru ini. Gara-gara baca fenomena mama-papa di anak muda sekarang ini aku jadi mengingat-ingat dan flashback ke jaman dulu aku pacaran sama Udjo. Dan akhirnya keinget deh sama si bola-bola ini.

Lalu aku terhenyak..

Ternyata.. Tanpa aku sadari.. Si bola-bola ini, ternyata udah menjadi kenyatan dan ada dalam sosok anak aku dan Udjo beneran. Tepatnya di sosok K2. Ya.. Si bola-bola yang ndut, gak bisa diem, gak sabaran, makan banyak, heboh dan agak rusuh dalam “pemikiran” aku ternyata sama persis sis sis sis sama kelakuan K2 sekarang. Hahahahahah..

Aduh aku kaget..

Be careful with what you wish for because it could come true. 🙂

0 thoughts on “Rahasia Kecil

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.