Udjo dan Cacar Air

Di post sebelumnya aku cerita tentang K2 yang kena cacar air. Nah tepat 2 minggu setelah pertama kali timbul lesi di badan K2, ternyata muncul juga lesi di badan Udjo.

Sebetulnya pas awal K2 kena cacar air ini sempet khawatir juga. Karena Udjo belum pernah sakit cacar dari kecil. Jadi otomatis dia punya resiko tertular yang cukup besar. Tapi namanya orang tua, lebih khawatir kalo anaknya sakit, jadi kita perhatiin banget K1 karena gak mau sampai dia ketularan. Eh ternyata malah bapaknya yang ketularan.

Awalnya lesi muncul di bagian perut pas hari Jumat. Nah sebenernya dari sehari sebelumnya Udjo udah mulai drop kondisi badannya. Tapi dia kekeuh harus masuk kerja. Dan pas lesi muncul, dia gak berpikir kalo itu adalah cacar. Pas Jumat itu, dia telat makan, dan pas makan salah pula menunya. Alhasil perutnya melilit sakit gak karu-karuan. Akibatnya dia langsung makin drop kondisinya. Bahkan sempet tidur cantik dulu sebelum pulang.

Pas sampai rumah langsung terkapar dan tidur. Sabtunya dia mengeluh perutnya sakit banget. Tampaknya ada luka di lambungnya. Jadinya sakit banget. Bahkan dia mau duduk aja gak bisa lama-lama karena kesakitan. Nah pas Sabtu itu, dia liat perutnya, ternyata merah-merahnya tambah. Baru deh dia cerita ke aku. Dan pas aku cek, ternyata itu adalah lesi yang mulai bermunculan. Dan cukup banyak.

Reaksi pertama.. Ngakak.. Hahahahah.. *salim Udjo* 🙂 Ngakak gara-gara akhirnya dia ketularan cacar juga.. Dari kembaran kecilnya. Hehehehe..

Nah dari hari sabtu sampai senin itu Udjo bener-bener kesakitan sama perutnya. Mau makan sakit, gak makan makin sakit. Serba salah. Setelah beberapa kali minum obat lambung, baru deh mulai enakan. Sayangnya pas udah mulai enak perutnya, masalah muncul di mulut dan tenggorokannya. Ternyata di mulut dan tenggorokannya ada lesi juga. Kalo dia hitung ada 9 lesi di dalem mulutnya.

Lesi yang muncul di badan Udjo jauuuuuhhh lebih banyak daripada yang muncul di badan K2 waktu itu. Bahkan munculnya juga agak lama. K2 sempet demam selama 1 hari saja, sedangkan Udjo, dia demam dari hari Sabtu sampai hari Kamis kemarin. Dan selama itu, lesi masih aja bermunculan.

Kita baru bisa ke dokter hari Selasa kemarin karena sebelumnya dia gak kuat untuk pergi. Jadi baru mulai minum obat antivirus dari hari selasa itu.

Sekarang kondisinya sudah lebih baik. Sudah mulai bisa makan sedikit lebih banyak, mulai selera makan ini itu dan sudah mulai buka laptop untuk cek kerjaan. *pentung Udjo*

Lesi di muka, sudah mengering dan mulai rontok. Tapi di bagian badannya yang lain masih belum kering. Sudah tidak demam walau masih sering gampang menggigil kedinginan.

Setelah melihat dengan mata kepala sendiri, ternyata sakit cacar pas sudah dewasa itu JAUH LEBIH BERAT dan lama ya prosesnya. Di bandingkan dengan K2 kemarin, proses keluar lesi lebih lama. Demamnya juga lebih lama. Padahal udah minum air kelapa ijo juga yang katanya bisa bantu cepet keluar lesinya. Lesi yang keluar juga lebih banyak dan tersebar dimana-mana sampai bibir, mulut dan tenggorokan juga ada.

Untuk treatment cacarnya, selain obat antivirus, Udjo juga pake bedak dan dikasih salep untuk lesi yang sudah kering. Mandi pakai sabun antiseptik dan kadang-kadang pakai air PK.

Semoga bisa cepet kering lesinya dan cepet sembuh. Sedih liat Udjo yang biasanya kuat tapi akhirnya tumbang gara-gara cacar air ini. Apalagi sekarang bapaknya keliatan banget udah mulai mati gaya di rumah soalnya kan gak boleh keluar sama sekali.

Get well soon PapaJo. 🙂

0 thoughts on “Udjo dan Cacar Air

    1. Kalo cacar air itu asalnya dari virus. Dan penularan selain dari kontak langsung dengan penderita, bisa juga dari udara. Termasuk sangat menular. Nah kalo untuk kasus Udjo, jelas dia tertular dari K2. Nah untuk K2, kalo di runut flashback ke sekitar 12 hari sebelumnya (karena inkubasi cacar air sekitar 2 minggu) saat itu kita pergi ke salah satu mall. Nah disana kita lumayan lama. Kayaknya dia terpapar disana. Karena setelah itu, kita memang gak pergi kemana-mana, di rumah aja dan di rumah gak ada yg cacar air. Makanya kita curiga dia terpapar di mall itu. Apalagi itu kan bisa dari udara, jadi bisa aja kan. Yang penting kita jaga kesehatan aja. Makan yg bergizi dan minum vitamin. Aku sebenernya was-was juga, makanya hajar minum sari kurma tiap hari. 🙂

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.