K2 dan Cacar Air

Pagi hari sebelum berangkat ke acaranya TUM tanggal 28 Maret 2015 kemarin, Udjo sempet nanya, di pelipis K2 ada semacam ruam merah yang ada gelembungnya. Ada dua dan kalo kata K2, itu “kiiittt” alias sakit. Tapi setelah di periksa, kita juga blom pasti itu kenapa. Apakah ruam, alergi atau bisul. Jadi ya udah. Dan berangkatlah saya ke acara TUM.

Pas udah sampe di venue, lagi nunggu acara, tiba-tiba Udjo kirim foto. Rupanya pas mau mandi, K1 heboh teriak pas liat badannya K2. Dan pas di lihat ternyata dada dan punggungnya ada bintik-bintik merah dan beberapa di antaranya ada yang menggelembung juga, mirip seperti yang di pelipis.

Nah, saat itu, sudah mulai curiga kalau K2 kena cacar air, tapi karena aku lagi di luar, jadi blom bisa perhatiin lagi.

dsc_0603

Selesai acara, aku langsung pulang dan pas sampai rumah, di sambut sama K2 yang langsung heboh mau ngasih liat merah-merah di badannya. Pas di perhatiin makin curiga deh kalo K2 kena cacar air.

Setelah browsing-browsing dan perhatiin gejala dan perkembangan di badan K2, kita semakin yakin kalau itu cacar air. Di awali sama sedikit pilek dan batuk. Lalu timbul bercak merah dan muncul lesi. Nah awalnya di dada, lalu ke punggung. Pas malemnya baru mulai ke muka dan leher.

Paginya, sudah mulai ada di kaki dan kulit kepala. Di tangan juga mulai ada sedikit. Siangnya K2 mulai demam agak tinggi. Tapi walaupun demam, dia malah super usil. Gemes banget deh jadinya. Mamaknya ajak dia tidur biar istirahat eh malah ngajak main terus. Gak beres-beres. *lap keringet*

Pas menjelang sore, barulah dia bisa tidur. Abis itu bangun trus ajrut-ajrutan lagi deh. Selama ini K2 masih aktif, ceria dan banyak makannya. Masih geratakan sana sini juga. Cuma ya itu, lesi semakin banyak. Ada yang agak kempes, ada yang baru mulai keluar.

img-20150329-wa0061

Malamnya K2 demam lagi. Dan walaupun cukup tinggi, dia masih aktif walau sedikit rewel. Paginya dia lemes banget tapi menjelang siang, mulai usil lagi dan setelah itu malah kayak gak lagi sakit. Tetep heboh, tetep ajrut-ajrutan. Makan juga banyak. Cuma lesi aja yang bermunculan. Walaupun demikian, dia tetep ceria dan aktif.

Sebenernya sempet pengen pisahin K2 dan K1, tapi K2 gak mau jauh-jauh dari K1. Dia maunya sama kakaknya terus. Nempel aja terus kayak perangko. Gak tega jadinya. Sempet ada yang bilang, skalian aja di amprokin biar sekalian kena. Tapi mamaknya gak tega. Soalnya awal April kemaren K1 ada field trip dan dia udah semangat banget mau ikutan. Gak tega banget jadinya kalo dia gak jadi ikut karena sakit. Dan namanya orangtua, pasti gak tega kan kalo anaknya sakit. Satu sakit aja sedih, gimana kalau dua-duanya sakit.

Alhamdulillah sekarang bekas cacarnya sudah mulai hilang. Tinggal sisanya sedikit aja yang masih kelihatan. Semoga bisa hilang semua bekasnya dan sehat terus. Aamiin.

0 thoughts on “K2 dan Cacar Air

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.