Cerita Asinan

Pas lagi nemenin anak-anak mau tidur siang, kedengeran suara tukang asinan lewat depan rumah. Lalu tergelitiklah rasa kepengen beli. Dan akhirnya di belilah. 🙂

image

Pas lagi makan, tiba-tiba teringat jaman dulu. Dulu aku gak pernah doyan makan asinan ini. Tiap beli pasti cuma kerupuknya aja sama gula merah. Asinannya yg beli Ninka sm Abah aja. Dan lupa kapan pastinya aku mulai suka makan asinan sayur ini. Yang jelas mah udah lama kayaknya.

Nah, buat aku, asinan itu identik banget sama rumah Enin (ibunya Ninka). Soalnya jaman dulu, belom ada tukang asinan yang lewat di kompleks rumah. Jadi sering banget beli ya di rumah Enin pas kita lagi kesana. Dan itu hampir tiap minggu. Soalnya dulu, kalo hari minggu biasanya kita ke rumah Enin. Dari situ ke rumah Mamih (ibunya Abah) trus baru deh jalan-jalan.

Nah dulu setiap kali bunyi ciri khas tukang asinan kedengeran di kejauhan, kita udah mulai heboh deh. Heboh grasak grusuk minta kerupuk. Dan heboh mau lari keluar takut kelewatan tukangnya gara-gara kalo kita di rumah Enin, gak bisa kayak di rumah yang keluar pintu depan trus teriak bisa kedengeran. Kebetulan rumah Enin itu rumah jaman dulu yang tamannya agak luas dan terdiri dari dua bangunan. Dan kita sering ngumpulnya di bagian tengah. Nah karena itu jadinya pintu rumah bagian depan selalu di kunci, jadi kalo denger bunyi tukang asinan langsung grasak grusuk minta di bukain pintu depan atau lari dari pintu belakang untuk manggil soalnya kalo gak buru-buru keluar, bisa kelewat deh. Tapi lama-lama, mungkin karena emang udah sering beli, tukang asinannya jadi suka “mangkal” sebentar di depan pager. Kalo lama gak ada yg keluar baru dia jalan lagi. Hal ini berlangsung cukup lama. Kayaknya sepanjang aku SD sampai awal SMP kali yah.

Mungkin karena hal ini makanya asinan itu jadi identik banget sama rumah Enin. Soalnya kalo beli asinan ya selalu pas di rumah Enin. Ah jadi kangen sama rumah itu. Rumah tempat ngumpul dan ngariung. Gak cuma lebaran aja. Tapi hampir tiap minggu.

Gara-gara makan asinan, saya jadi nostalgia deh. 🙂

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.