Tentang Profesi

Guru: “Mira, cita-cita kamu kalau sudah besar mau jadi apa?”

Mira: “Saya mau jadi Ibu Rumah Tangga.”

Kira-kira itulah jawaban saya pas masih kecil. Dari jaman dulu yah, cita-cita aku cuma satu. Jadi Ibu Rumah Tangga. Aku menikah, hamil, punya anak dan di rumah jadi ibu rumah tangga. Kenapa? Aku juga gak paham sih kenapa. Kok ya dari kecil cita-cita begitu amat yak. 🙂

Padahal ya, pekerjaan dan profesi yang bisa di pelajari dan di cita-citain kan banyak bener. Kok ya bisa-bisanya aku kepengenan jadi Ibu Rumah Tangga aja dari kecil. Well, ada yang bilang itu profesi (seperti saya), ada juga yang bilang itu kodrat, tapi apapun itu, ternyata jadi Ibu Rumah Tangga itu gak gampang.

Jangan salah, bukan mentang-mentang kepengen jadi Ibu Rumah Tangga, trus saya cuma lulus sekolah seadanya aja. Well, Alhamdulillah saya lulus sekolah dengan baik. Lanjut ke D3 Perhotelan. Alhamdulillah lulus dengan predikat Cum Laude. Dan setelah bekerja sekitar 2 tahun, saya lanjut lagi ke D4 Alih Program Perhotelan yang setara dengan S1. Dan Alhamdulillah kembali lulus dengan predikat Cum Laude. Sampai saat ini, masih terpendam keinginan saya untuk lanjut lagi kuliah S2. Tapi nampaknya masih harus menunggu sampai waktunya tiba.

Kenapa sih dulu milih Perhotelan? Gampang.. Karena aku beneran gak minat sama segala jurusan yang ada di Universitas umum. Mau itu Psikologi, Hubungan Internasional, Hubungan Masyarakat, dan lain sebagainya. Pokoknya gak minat. Dan selain itu, aku pilih Perhotelan karena aku memang seneng samaambience di hotel dan suka sama dunia Perhotelan plus aku pikir gak bakalan ketemu matematika yang mana ternyata saya salah.  Daripada gak kuliah, ya aku yakin aja milih Perhotelan. Itu adalah satu-satunya kampus dan jurusan yang saya daftar. Nah, long story short, saya akhirnya kuliah di Perhotelan dan sempet juga job training di Bali lalu lulus. Seru.

Setelah lulus kuliah, saya lanjut dapet kerja sebagai barista. Tapi cuma sebentar karena lalu saya dapat kerja di sebuah hotel. Sayangnya karena gak kuat samaoffice intrigue yang terlalu kental plus ritme kerja 6-1 yang ternyata gak cocok sama saya, akhirnya sayaresign. Alhamdulillah abis itu dapet kerja lagi di salah satu hotel di bilangan bundaran HI. Disana cuma sekitar 1,5 tahun karena abis itu hotel mau renovasi besar. Selain itu saya juga lanjutin kuliah lagi, makanya akhirnya resign. Selama lagi kuliah, aku juga sempet magang di salah satu perusahaan otomotif yang kebetulan kantornya masih searah sama kampus. Jadi pulang kerja bisa langsung kuliah, karena kuliahnya sore.

Menjelang tugas akhir di kampus, aku juga di sibukin sama persiapan nikah. Dan akhirnya 2 hari setelah saya menikah, saya sidang akhir skripsi di kampus. Stress yaaa.. Hahahahahah.. Baru lega abis nikah, langsung belajar buat sidang akhir yang sebetulnya di jadwalin 1 hari setelah nikah. Tapi trus di jadwal ulang sama kampus jadi 2 hari setelah nikah. Akhirnya saya sidang akhir di hari ulang tahun saya, di temani sama suami baru. Cihuy deh. 🙂

Setelah menikah, saya lanjut kerja di perusahaan otomotif itu. Disana saya berkecimpung di bidang IT. Implementasi system baru di dealer-dealer. Pening kepala barbie? BANGET. Hahahahah.. Apalagi saya kan IT gadungan.. Yang IT itu suami saya, jadi suka nanya-nanya deh sama dia. Beberapa bulan setelah menikah, saya ternyata hamil. Dan kehamilan pertama saya itu, saya sering banget jadi drop kesehatannya yang akhirnya sering bolos kerja. Karena inilah akhirnya saya berhenti bekerja, sampai sekarang.

Sebetulnya suami mengizinkan saya untuk bekerja, tapi waktu itu kesepakatannya saya sudah selesai menyusui anak saya sampai 2 tahun. Nah, kejadiannya, anak pertama belum di sapih, udah hamil lagi anak kedua. Ya lanjut aja deh jadinya gak kerja sampai sekarang. Hahahaha.

Ternyata Allah SWT Maha Baik, di kabulkanlah keinginan saya dari kecil. Yaitu jadi Ibu Rumah Tangga. Pertama kali berhenti kerja dan jadi Ibu Rumah Tangga, rasanya hepi bener. Bisanya harus kerja, sekarang bisa ongkang-ongkang kaki di rumah trus nunggu suami pulang. Ih hepi berat deh. Tapi namanya manusia, pasti ada titik jenuh kan. Dan akhirnya saya juga kena titik jenuh. Apalagi pas akhir bulan. Biasa pegang uang sendiri, tau-tau harus nunggu transferan dari suami dan apa-apa harus minta. Ih rasanya gak berguna banget udah kuliah sampe lulus cum laude segala eh ujung-ujungnya minta uang doang sama suami. Selain itu, yang biasanya ada kegiatan, sekarang ya di rumah aja terus. Masak, nyuci baju, beberes rumah dikit trus udah. Setelah anak pertama lahir, aku sempet kenababy blues pula. Hidih.. Makin jadi deh tuh stressnya. Serius deh. Udahlah gak kerja, lahiran caesar, di rumah gak ada ART, plus ada desakan nyuruh ngasih anak susu formula pula, hidih.. Berat. Sumpah. Langsung mikir, gue gak mau di rumah aja. Gue mau kerja, gue mau keluar dari rumah. Capek. Banget.

Sempet mikir, ini Ibu Rumah Tangga kok ya begini amat sih, jauh dari yang biasa di liat di tipi-tipi. Ibu Rumah Tangga yang serba bisa dan serba hebring dimana kehidupannya terlihat hepi terus. Aduh mak, kayaknya salah banget ya cita-cita gue. Alhamdulillah Allah mempertemukan saya dengan suami yang mengerti bener istrinya. Mau bantuin di rumah dan gak malu mengerjakan pekerjaan di rumah. Jadi di saat saya lagi stress sama baby blues, suami yang handle bayi. Hampir semuanya bisa dia kerjain kecuali menyusui sama masak. Jadi lambat laun saya pulih dari baby blues dan bisa melanjutkan kehidupan seperti biasa.

Kehidupan Ibu Rumah Tangga aja udah mencakup banyak hal. Dari jadi Chef yang harus memasak, HouseKeeping yang harus membersihkan rumah, Laundry yang membersihkan kain dan pakaian, Financial Controller, Greeter, saaampai kadang-kadang jadi plumber dan handyman. Nah, kalau udah punya anak, tambah lagi deh tuh tugasnya. Dari jadi guru, penghibur, perawat, sampai supir juga ada semua. All in one deh ya.

Semakin kesini, ternyata banyak juga loh yang harus di hadapin sama Ibu Rumah Tangga ini, bukan cuma masalah di rumah aja ya, tapi jugapeer pressure dari sesama Ibu Rumah Tangga. Percayalah.. Peer pressure ini berhembus kencang dan kuat sekali. Seakan berlomba menjadi Ibu yang Sempurna. Kalo gak tahan, bisa stress sendiri. Ya sama aja sih kayak office intrigue ya. Cuma kalo ini kayaknya mau kerja atau enggak tetep bakalan di alamin sama seorang Ibu deh.

Selain itu, jadi Ibu Rumah Tangga yang gak ada ART juga berat. Terlebih di saat kita pengen pergi sendiri untuk “me time” tapi gak bisa karena anak-anak gak ada yang jaga. Believe me. It happens to me all the time. Tapi semakin lama, akhirnya aku bisa nemuin ritme jadi Ibu Rumah Tangga ini. Walaupun masih jauh ya dari ibu sempurna bak tante Astri Nugraha yang segala bisa. Dan sekarang, weekend selain jadi family time sama suami, kadang-kadang juga jadi waktu aku untuk “me time”. Aku pergi keluar rumah sendiri sementara Udjo di rumah sama anak-anak. Jadinya aku dapet “me time”, Udjo dapet bonding time sama anak-anak tanpa aku. Sounds like a win-win solution, right. 🙂

Kalau ditanya, sebenernya ada gak sih kepengenan kerja lagi. Well, ada. Aku masih pengen kerja. Pengen bisa mengaktualisasi diri. Tapi, mungkin gak kayak dulu yah. Makanya sekarang aku lebih ke blogging aja. Bisa untuk curhat, bisa untuk ketemu temen baru, bisa juga untuk aktualisasi diri. Tapi yang paling penting, aku bisa tetep di rumah selama ngelakuin semua itu.

Apa kabar sama Cum Laude? Well, kabar baik. Masih di simpen tuh serifikatnya di kamar. Kalo ada yang nanya apa gunanya kuliah pinter-pinter trus malah gak kerja, well gampang aja. Mengutip kata-kata seorang Dian Sastro.

“Entah akan berkarir atau menjadi ibu rumah tangga, seorang wanita wajib berpendidikan tinggi karena mereka akan menjadi seorang ibu. Ibu-ibu yang cerdas akan melahirkan anak-anak yang cerdas.”

Jadi, walaupun punya pendidikan tinggi lalu jadi Ibu Rumah Tangga, yakinlah kalau semua itu akan tetap berguna. Karena kita akan bisa mendidik anak-anak yang kelak akan menjadi penerus bangsa yang InShaaAllah berguna bagi agama, keluarga dan sekitarnya. Aamiin.

So here I am..

Nama: Mira

Profesi: Ibu Rumah Tangga

Gaji: Cinta dari Anak dan Suami. 🙂

Blogpost ini diikutsertakan dalam IHB Blog Post Challange bulan Maret 2015.

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.