Sang Idola

Beberapa hari yang lalu, di Jakarta ada konser sebuah boyband yang ramai banget fans fanatiknya. Konon, penjualan tiketnya malah udah laris manis terjual bak kacang goreng dari setahun yang lalu. Fenomenal bener yaa..

Nah, beberapa waktu sebelum konser ada berita miring tentang salah satu personilnya yang bikin doi cukup stress dan pada akhirnya membatalkan kedatangannya ke beberapa negara. Dia memutuskan untuk pulang kampung aja trus semedi tampaknya. Tapi temen-temennya yang lain tetep lanjutin tur-nya walaupun ada yang pulang kampung.

Yang bikin jadi heboh adalah.. Di hari yang sama temen-temennya konser di sini, si doi memutuskan untuk hengkang alias cabut alias check out alias mengundurkan diri dari boyband tersebut.

Dan gemparlah dunia para fans fanatik mereka. Gemparlah para abege di dunia yang mengidolakan mereka. Hoboh boh boh boh..

Aku sendiri, selama ini emang kadang-kadang suka dengerin musik. Sempet suka sama boyband dan artis juga, tapi ya itu.. Alhamdulillah gak pernah sampe ke level fanatik. Bahkan pasang poster di kamar aja cuma yang A4 aja.
Dan itu juga cuma 2 kayaknya. Gak pernah yang sampe menuhin kamar ataupun pasang yang segede alaihim gambreng. Jadi ya liatnya agak aneh aja sih untuk yang bisa ngefans sampe segitu fanatiknya. Tapi ya tiap orang kan beda yah.. Gak bisa menghakimi juga.

Tapi buat aku, kegemparan si boyband yang satu ini udah ke level agak gak make sense, aneh dan apalah itu namanya. Yah intinya mungkin jadinya miris dan kasian sih. Abisnya yah.. Ajaib banget para fans-nya itu. Personilnya keluar eh mereka percobaan metongin diri. Ada lagi yang stress bikin status galau di social media. Nah yang paling sinting ya itu.. Melukai diri sendiri demi menunjukkan bagaimana hatinya yang terluka karena si idola hengkang. Meh meh meh..

Lagian coba yah adek adek fans beratnya itu pada mikir.. Pada kenal secara pribadi aja enggak.. Gak usah kenal pribadi, pernah ketemu dan kenalan aja kayaknya enggak. Lebih jauh lagi.. Dia tau situ idup aja juga kayaknya enggak deh. Ya ngapain juga sampe nyoba-nyoba mau metong atau melukai diri sendiri cuma demi dia gak mundur dari band. Please deh.

Padahal ya, sebagai fans, harusnya juga bisa coba liat dari sisi sang idola. Dia nyaman atau enggak, kehidupannya gimana, dan lain sebagainya. Aku rasa dia akhirnya memutuskan mundur juga pasti udah di pikir bibit bebet bobotnya kan. Jadi bukan sekedar stress lalu mundur gitu aja.

Ya terlepas dari itu berita yang melukai diri itu hoax atau bukan, tetep aja deh.. Gak make sense.

Jadi kasian kan sama idolanya. Dia udah stress trus maksud mau menjalani hidup normal eh malah dibikin makin stress sama kelakuan fans stress-nya dia.

Daripada galau dan melukai diri ataupun nyoba mau metongin diri, mendingan berdoa aja deh. Berdoa untuk kelanjutan karir si idola dan juga berdoa untuk diri sendiri. Siapa tau malah kenalan dan berjodoh sama idola yang ada di sekitar. Yang kemungkinan kenalnya lebih banyaklah. Lebih make sense kan. Daripada gak jelas gitu gara-gara sang idola yang bahkan blom tentu tau kita ada.

Ya kan ya kan ya kan. 🙂

Disclaimer: blogpost ini hanyalah curahan hati seorang ibu yang miris liat kelakuan anak remaja saat ini.

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.