Dendam

Disclaimer: Ini adalah salah satu blogpost dimana saya mengeluarkan unek-unek yang terpendam supaya hati lega. 

Jadi ya..  Hari ini adalah salah satu hari dimana aku beneran bertigaan doang dari pagi buta sampe sore sama K1 dan K2 karena Udjo harus  berangkat ke kantor barunya pagi-pagi buta. Selain itu Abah dan Ninka juga harus pergi dari pagi-pagi buta. Dan biasanya kalo udah gini, K1 gak sekolah karena mamaknya udah gak sanggup lagi anter jemput K1 naik angkot sambil gendong K2. Seringnya berujung mamaknya sakit dan K1 malah jadi gak sekolah seminggu. Makanya daripada demikian lagi, akhirnya K1 gak sekolah aja untuk 1 hari ini.

Dan seperti biasa, kalo di rumah sepi, entah mengapa bocah pada bangun pagi bener. Emaknya celeng, anaknya fully charged *pening* 🙂

Nah mumpung lagi ada matahari, naluri emak-emak langsung gatel mau nyuci baju. Langsung dong nyuci dua kloter. Sembari nyuci, nyiapin bahan-bahan untuk dimasak. Dan hari ini beneran saya lagi rajin. Bikin sepanci sop jamur & bakso untuk anak-anak di tambah sepanci ayam bumbu rendang tanpa santen buat yang lain.

Singkat cerita, masakan mateng, cucian selesai lalu lanjut jemur baju. Nah kebiasaan si Mira ini, kalo abis masak banyak, malah males makan masakan yang baru jadi itu. Entah , mengapa. Jadinya abis selesai jemur baju itu, lanjut aja nyusuin K2 yang udah mulai uring-uringan mau tidur siang. Setelah K2 tidur, lanjut nemenin K1 makan siang. Tapi karena gak kepengen makan masakan itu, akhirnya nyemil sedikit sopnya aja. Mikir mau makan ayam sama nasinya nanti aja.

Setelah K2 selesai makan dan nurunin makanannya, kita ke kamar dan aku rebahan nemenin anak-anak tidur dulu sambil istirahat. Panasnya matahari pas lagi jemur baju tadi itu bikin kepala kliyengan berat. Makanya istirahat dulu.

Maksud hati pengen makan pas anak-anak tidur malah kebablasan jadinya. Pas mau keluar makan, anak-anak malah udah bangun lagi. Akhirnya kita keluar, dan udah bilang ke anak-anak kalo mamaknya mau makan.

Udah terbayang ayam yang tadi di masak. Makan pake nasi anget. Sedap bener pasti. Dan perutpun udah kerucukan. Namun.. Pas sampe di dapur, tutup panci udah bergeser dari tempatnya semula. Celingukan dong liat-liat sekitar kompor. Dan ternyata.. Di bawah panci.. Ada sepotong ayam, udah terkoyak dan di tinggalkan di situ aja. Di deketnya keliatan ada jejak warna kuning bumbu rendang yang sampai ke lantai dan bawah lemari. Saat itu rasanya pengen banget teriak dan jejeritan. Karena artinya sepanci ayam yang sama sekali belum di makan itu harus di buang. Keluarlah itu semua sumpah serapah. Kesel sebel dendam. Semua jadi satu. Dan semua itu gara-gara siti(kus)..

Siyaaaaallllll.. Aku benciiiii. Aku dendaaaaammm.. Haaaaaaakkkk.. @”/):$-?:$@”•]€€%#[<€_*\=¥_>>%€\£_!>_>€~£*]%[>\¥=+*[>%,?

Sekian.

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.