The Nyinyirs

Hmmm… Lagi mau curhat sedikit biar agak lega.Kejadiannya itu waktu ngerayain ulang tahun K1. Ini aku di ceritain sih. Kebetulan papaku lagi nungguin kita di tempat nunggu. Nah disana ada ibu-ibu juga yang lagi nungguin anak-anaknya pulang. Kebetulan karena deket, jadi kedengeran deh obrolan para ibu-ibu itu sama bokap.

Nah ceritanya, ada temen sekelasnya K1 yang dateng bawa goodie bag dari K1. Trus terjadilah percakapan ini. *kurang lebih begini yang di ceritain ya*

————–

A: Eh ini goodiebagnya bikin loh. Rajin yah.

B: Ah ngapain bikin, Kayak beginian kan udah banyak. Pelit aja tuh ibunya.

C: Kalo emang ibunya suka masak, bikin kayak gini beda loh rasanya. Feelnya beda.

*lalu ada yang ngeluarin cookies K1 yang aku beli dari tas goodie bag*

B: Nah itu buktinya dia beli. Bohong aja kali tuh bikin sendiri. Lagian kalo cuma beginian doang ngapain bikin. Sekarang udah banyak lagi.

A: Eh itu topinya juga bikin loh.

B: Ah kayak gituan doang. Gw juga bisa bikin kayak gitu doang.

—————

Hmmmm… Pas denger itu, aku rasanya pengen silet-siletin itu ibu B yang super nyinyir. Aku emang gak tau yang mana orangnya, tapi taulah yang mana yang duduk-duduk deket bokap waktu itu.Mau nyilet-nyiletin aja karena sebel bener. Eh itu orang kok rempong bener yah.. Pake bilang gw pelit pula. Zzzzz..

Asal doi tau yah.. Aku itu bukan pelit. Kalo emang ada dana-nya dan emang kita berdua pikir itu bagus untuk K1 dan K2, kita pasti akan usahain deh. Ngapain coba kerja capek-capek buat anak tapi trus malah pelit untuk urusan anak. Lagian ya, kalo emang aku pelit, gak bakalan deh aku buat itu goodiebag. Kasih kue ulang tahun aja trus beres. Gak usah deh repot-repot ngasih goodie bag.

Alesan aku bikin adalah karena emang aku suka. Walaupun rempong, capek dan ngabisin waktu, tapi karena aku suka dan aku seneng jadi ya di jalanin. Toh pas prosesnya K1 juga lihat. Bahkan dia kadang-kadang bantuin. Dan karena dia lihat prosesnya, jadi buat dia itu lebih berkesan. Walaupun hasilnya gak rapih dan gak sekece kalo beli, tapi K1 senengnya luar biasa. Dia bangga pakai topi ulang tahun buatan aku. Bangga juga sama kue ulang tahun buatan aku. Jadi itu buat aku malah lebih berharga rasanya daripada kalau aku beli jadi. Kebersamaan pas buat goddie bagnya juga bikin seneng. Dan karena K1 tau prosesnya, jadi pas K1 bagiin ke temen-temennya, dia juga bangga dan menghargai sekali. Itu rasanya buat aku luar biasa banget.

quotes

 

Nah balik lagi ke ibu Nyinyir itu yah, sampai sekarang emang gak paham deh yang mana manusianya. Abisnya aku juga gak doyan nungguin K1 di sekolah. Mendingan nyuci baju di rumah atau ngerjain kerjaan lain. Selain itu seringnya itu juga jamnya aku main sama K2 aja. Jadi daripada nungguin dan interaksi sama the nyinyirs mendingan main sama K2 kan.

Bukannya gak mau bergaul sih. Tapi aku membatasi aja. Daripada gw ikutan nyinyir atau emosi karena di nyinyir-in mendingan gak usah ikutan gaul toh. Lagian, aku juga gak sanggup kayaknya ikutin “pergaulan” ibu-ibu di situ yang arisannya banyak bener. Uangnya gak ada cyiinn..

Pas cerita kejadian ini ke Udjo, tanggepan dia adalah “diketawain”. Apalagi pas aku dengan emosinya cerita kalo gak terima dikatain pelit. Oh well.. Bener juga sih kata Udjo, ngapain juga omongan kayak gitu di tanggepin. Anggap aja anjing menggonggong, mama mira kece berlalu. *kibas jilbab* 🙂

Dan pas curhat di Path, malah banyak yang ikutan emosi. 🙂 *salim emak2 path* Hahahahah.. Emang bener yah.. Kalo negative thinking (plus nyinyir) terus gak bakalan menghasilkan yang lebih baik. Malah jadi semerawut aja kayaknya.

Ya sudahlah.. Mari kita belajar untuk selalu positive thinking aja ya. Dan bermotto “Anjing menggonggong, mama Mira kece berlalu.” 🙂

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.