Kawinan Project

Akhir Agustus kemarin sepupu Udjo nikah. Dan kita berdua diminta untuk jadi among tamu. Dari sebelum lebaran aku sudah di jahitkan seragam untuk among tamu dan mendekati acara, Udjo di buatkan setelan jas. Setelah lebaran, kebaya sudah jadi. Tapi memang masih polos alias belum ada payetnya.Namapun ibu-ibu centil, jadi kepengen banget bisa di pakaikan payet. Namun apa daya, dana tidak mendukung untuk pasang payet di tukang jahit, jadi Udjo menyarankan untuk aku pasang payet sendiri. Akhirnya setelah nunggu gajian, melipirlah ke mayestik untuk beli payetnya. Dan akhirnya dimulailah proyek ambisius.

1

Sebenernya separo jalan, sempet stress dan akhirnya mau menyerah. Tapi setelah mikir kalo gak selesai pasti bakalan lebih stress, jadinya pelan-pelan di lanjutin dan hasilnya lumayan deh. Setidaknya gak polos-polos banget. Oh iya, ini kebayanya sebenernya kebaya menyusui. Jadi aku jahit memang ada bukaan menyusui-nya. Dan karena pertimbangan ini kebaya menyusui, jadi payet aku pasang cuma dari pinggang ke bawah. Di tangan dan bagian atas tidak dipasang payet. Karena selain untuk menyusui, juga bakalan ketutup kerudung. Jadi sengaja tidak dipasang payet di bagian atas.

 

Akhirnya kebaya selesai sehari sebelum acara. Dan seperti biasa, ketika hati senang, tiba-tiba kecentilan lagi deh. Pengen bikin hiasan kerudung sendiri yang matching sama payet di kebaya. Karena kebetulan ada sisa payetnya banyak, gatel kalo gak di pake. Akhirnya mulai lagi deh proyek ambisius tahap dua. 😀

2

Nah kalo ini, karena memang nekat banget, jadi udah di camkan di kepala “kalau memang tidak jadi ya sudah.”. Ngerjainnya juga pelan-pelan dan gak ngoyo. Alhamdulillah pagi-pagi pas hari H, hiasannya jadi. Walau gak kece-kece banget, tapi cukup bikin hati senang dan puas.

 

Untuk acara kawinan ini, selain dua proyek di atas, ada satu lagi proyek yang harus di kerjain sendiri. Yaitu make-up. Jadi kemarin itu untuk pertama kalinya aku make-up sendiri untuk jadi among tamu. Make-up lengkap dengan bulu mata palsu.

DSC02348
Berhubung lupa foto before dan after, jadinya baru foto ini pas udah selesai acara dan pulang ke rumah. Jadi udah mulai luntur dan berminyak. 

Sebenernya untuk aku, di sediain make-up juga. Tapi pagi-pagi sebelum acara pemberkatan dan di salon yang jauh dari rumah, berhubung bakalan semaleman ninggalin Kduo jadi aku memilih untuk make-up sendiri. Dan mungkin emang udah jalannya gitu, karena kebetulan paginya aku harus ke sekolah K1 untuk rapat orang tua murid. Jadi tak mungkin juga terkejar waktunya untuk pergi dandan.

 

Nah lagi-lagi karena emang lagi tight budget, jadi aku make-up nya juga sendiri. Awalnya gak pede berat. Tapi akhirnya nekat. Setelah beberapa hari sebelumnya test makeup dulu di rumah lengkap dengan styling kerudungnya. Jadinya pas hari H udah gak bingung lagi, tinggal dandan dan pergi.

IMG_9253
Mr. and Mrs. A.

Pas hari H, aku dandan sendiri di rumah 2 jam sebelum jam berangkat. Yah namapun amatir, jadi banyak gak yakinnya. Hehehehe. Pas berangkat, make up udah siap, tinggal nanti di touch up sedikit dan ganti baju plus rapi-rapi di gedung. Agak ribet yah emak-emak.. Iri bener lihat Udjo yang gak rempong. Cuma pakai celana panjang, kemeja trus jas dan dasi. Siap deh.

 

Alhamdulillah Udjo gak komplain sama hasil make-up amatir ini dan acaranya juga berjalan lancar. Kebetulan kita berdua memang pergi gak sama anak-anak karena pertimbangan kita bakalan jadi among tamu, harus berdiri dan gak ada yang bisa jagain duo K di acaranya. Jadi nitip di rumah aja sama Ninka. Dan karena kita pergi berduaan doang, bawaannya pengen cepet pulang karena kasian sama anak-anak dan Ninka.

DSC02355

Dan pas sampai rumah, ternyata anak-anak belum tidur karena mereka gak mau tidur kalau mama dan papanya belum pulang. Jadinya main-main dulu deh sebelum mereka siap tidur. 🙂

2 thoughts on “Kawinan Project

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.