Saya Tidak Suka Pedas

Aku adalah salah satu orang yang gak suka pedas. Ya sedikit masih bisalah. Atau ada makanan tertentu yang memang aku suka banget dan pedas. Tapi selain dari makanan tertentu itu, ya gak suka pedas.

Selain gak suka pedas, aku juga menghindari makanan pedas karena perutku ada maag. Jadi pedas dan maag gak seiya sekata. Hindari. And thats what I do.
Kalo di inget lagi sih dulu aku masih doyan aja makan pedes. Yang paling diinget ya pas SD. Dulu suka jajan patungan berdua sama temenku. Kita ganti-gantian milih menu jajan. Nah setiap giliran aku, pasti gak pedes. Nah giliran dia, pasti pedes karena dia emang doyan pedes. Dan saat itu sih bisa-bisa aja makan pedes. Cuma mungkin karena emang gak terlalu suka sm bentuk sambal (ulek maupun saos) yang terpisah dari makanan jadi ya aku jarang banget makan pedas lagi deh sampai besar.
Oh iya, selain karena maag, salah satu alesan aku adalah karena buat aku, itu salah satu cara menghargai makanan dan pembuatnya. Karena mereka membuat makanan pasti ada tujuan rasa yang ingin di capai. Nah menurutku, dengan menambahkan lagi baik itu saos sambal, tomat, kecap, dll ketika makanan sudah siap di depan kita artinya tidak menghormati yang buat. Aku suka makan makanan apa adanya. Jadi ya makan sesuai dengan keadaan saat di hidangkan. Selain itu, gak suka juga nambahin karena saos, baik itu sambal maupun tomat, beda suhunya sama makanan kita. Dan tidak terintegrasi sama makanannya. Buat aku rasanya jadi aneh. Makanya gak suka. Yah begitu deh kurang lebihnya. Rumit yak.
Nah balik lagi ke gak suka pedas. Salah satu keuntungan yang aku peroleh adalah aku gak rempong ketika orang-orang lain panik karena harga cabai naik. Karena gak pernah pake cabai jadi ya anteng aja toh mau naik berapapun. 
Nah kekurangannya adalah repot kalo mau jajan. Kenapa repot, di Indonesia, Jakarta khususnya, banyak tukang jajanan (bukan mall ya, i’m talking about street food) yang udah terbiasa bikin masakan mereka dan di akhir racik masakan langsung otomatis nambahin sambal. Contohnya: tukang bakso, setelah dia racik di mangkok dan tambahin kuah, pasti naro sendok makannya lalu naro sambel di atasnya. Malah ada yang otomatis udah nambahin saos sambal di racikannya baru naro lagi sambal ulek di sendok. Itu buat aku nyebelin banget. Sungguh. Buat orang yang gak suka pedes, itu bikin kesel. Udah berulang kali bilang jangan pakai sambal sama sekali, tapi karena dia udah otomatis pas racik, hayoh wae di kasih sambel lagi. Jadi kan tuh harus kekeuh minta di buatin baru lagi dan memgawasi ekstra ketat supaya gak di kasih sambel lagi. Ribet ya cyin.
Samapun kayak jajanan yang lain. Gado-gado, mie ayam, ketoprak, sate, dll. Tampaknya mereka jualan menyamaratakan pelanggannya. Pokoknya mereka semua suka pedes. Titik. Naaahh.. Susah kan tuh kalo nemu yang kayak gitu. Rasanya mau emosi aja kalo udah di bilang jangan pedes trus tetep aja di kasih sambel. Iya, emang ini derita gw banget deh. *hiks*
Intinya dari random post ini adalah.. Please dong abang-abang mba-mba yang jualan.. Dengarkan kamiii.. Jangan main asal tambahin sambel aja.. Gak sukaaaaaaa.
*blog post ini terjadi setelah makan sate yang udah di pesen jangan pedes sama sekali  tapi di taro TUJUH CABAI HIJAU di bumbunya sama yang jualan*

2 thoughts on “Saya Tidak Suka Pedas

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.