Saluran Emosi

Dulu sempet ajak K1 ketemu sama pak Ge. Nah pas lagi ketemu itu, pak Ge sempet analisa cepat aku dan Udjo. Dari analisanya, aku itu ada penumpukan emosi yang sudah lama dan akibatnya, jadi sering sakit kepala sebelah sampai ke bahu. Ini terjadi terutama kalau aku lagi banyak pikiran.

Hmmm.. Emang bener sih. Waktu itu juga aku membenarkan hal tersebut. Terutama karena memang itulah yang sering aku alami. Dan juga karena memang kalau di pikir lagi, bener juga analisanya.
Nah analisa yang lain adalah, ketika aku ada “masalah” aku itu cenderung menutup diri dan semuanya dipikirin. Dengan kata lain, aku seperti membunuh diri sendiri dengan pikiran aku sendiri karena memang sifat aku yang emosi masuk ke dalam.
Jadi segala sesuatunya di pikirin, di resapin dan di pendem dalem-dalem. Nah inilah yang bikin saluran emosi aku menumpuk dan tidak lancar. Ya lagi-lagi kalo dipikir, iya juga sih. Emang aku cenderung lebih suka diem dan mikirin semuanya. Susah juga kalau aku ngeluarin isi hati. Yang ada malah nangis, trus mikir lagi, mendem lagi, nangis lagi, makin banyak mendemnya, dan gak seledai-selesai.
Nah, akhir-akhir ini karena memang juga banyak pikiran, aku semakin sering sakit kepala. Hampir tiap hari. Ya mungkin juga sih karena banyak pikiran dan emosi yang ada tidak bisa di salurkan. Dengan kata lain semuanya numpuk lagi di saluran emosi aku.
Sebenernya ada satu hal yang bisa bantu meringankan saluran emosi aku. Yaitu liburan, belanja dan window shopping. Tapiiii.. Mengingat lagi masa krisis, tak mungkinlah aku lakuin. Yang ada malah makin stress karena malah ada “kepengenan”. Suseh juga yak. 
Nah berhubung shopping gak bisa, window shopping gak bisa, jadinya untuk sementara adalah grocery shopping aja deh. Yah lumayan deh bikin adem kepala. 
Just like yesterday, kerasa banget lagi perlu melancarkan saluran emosi aku dan yang bisa di lakukan cuma grocery shopping di mini market deket rumah. Jadi apa yang saya lakukan? Ya nunggu ninka dan abah pulang, titip duo K sebentar dan aku pergi melipir ke mini market. 
It took me 45 minutes just to buy 8 pieces of groceries worth of IDR. 76.900. Gak banyak. Dan yang di beli juga emang yang harus di beli. Tapi waktu yang aku habiskan untuk lihat-lihat barang di rak satu demi satu, rak demi rak sambil dengerin musik yang di pasang di toko cukup bikin hati tenang. Dan ketika tenang, pikiran juga jadi adem
Hmmm.. Kira-kira kapan yah bisa shopping vacation biar saluran emosinya kosong alias bebas hambatan. 

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.