Re-Arrange

Pernah baca di suatu tempat. Kalau menikah dan memiliki anak, lebih baik ketika kita belum mapan. Tujuannya supaya anak melihat perjuangan orang tuanya untuk mapan dan anak juga tidak terbiasa “dimanjakan”. Yah.. kurang lebih begitu sih pemahaman aku.
Sedikit flashback. Di awal pernikahan aku dan Udjo memang tidak bergelimang materi. Pernikahan juga sederhana. Bahkan sempat ada “salah paham” jadi kami memulai pernikahan dengan kondisi keuangan “minus” karena suatu masalah (yang aku udah males banget untuk inget tapi somehow tetep aja inget banget).
Nah. Karena keadaan itu, jadi kami tinggal masih di rumah orang tua saya (sampai sekarang). Bukannya gak mau pindah, tapi uang yang kami miliki di alokasikan untuk yang lain. Selain itu, aku rasa akupun gak (belum) siap kalau harus pindah sendiri dan lain sebagainya yang mengikuti kepindahan itu. (again, males untuk inget tapi somehow tetep aja inget).
Anyway.. Balik lagi ke masalah keuangan. Pas awal menikah, aku masih (semacam) bekerja. Jadi masih punya deh pegangan sendiri. Nah gak lama hamil, lalu di tengah-tengah itu kontrak kerja aku habis dan tidak diperpanjang. Akhirnya ya di rumah aja. Selain itu, kebetulan kehamilan aku waktu itu juga yang gak bisa capek sedikit langsung kram perutnya. Jadi keputusan tidak lanjut kerja tampaknya adalah keputusan terbaik. Untuk saat itu.
Dengan tidak bekerjanya aku, otomatis pemasukan hanya ada dari Udjo seorang. Well, walaupun aku sempet kerja juga dari rumah, tapi itupun gak lama. Jadi ya intinya tetep dari Udjo seorang. Nah sifat aku sama Udjo itu termasuk “boros” juga. Bukannya doyan beli ini itu yang wah sih.. Tapi kita lebih suka “menikmati” hidup. Jadi ya kalau memang ada rezeki, beli. Kalo enggak ya udah. Untuk menabung.. Hell yeah.. GAK PUNYA. *ngumpet*.. Investasi.. Apalagi.. GAK ADA. *kejeblos*.. Tabungan untuk pendidikan anak.. kesehatan.. GAK ADA JUGA DEH. *nyungsep*
Iya.. Emang sekarang udah banyak deh yah itu perencana keuangan dan lain sebagainya yang beredar. Baik itu berupa buku, talkshow, di twitter, dan dimana-mana. Tapiii.. Nyangkut juga enggak deh. *pentung*. Jadi ya jalanin aja apa adanya. 
Kartu kredit.. Hmmm.. Banyak.. Hahahahaha… Bayaran.. Minimum banget.. Hahahahah lagi.. *pingsan*. Jadi ya gitu deh.. We live the life we don’t deserve. Yah.. Emang pada akhirnya harus mengakui juga kalimat ini. Walaupun kalo di liat juga hidupnya mah begitu aja sih. Tapi ya gitu deh.
Life goes on.. Begitupun anak-anak. Mereka semakin besar. Kebutuhan semakin banyak. Dan pendidikan.. Oh well.. Udah pada tau kan.. Pendidikan semakin mahal. Jadi emang udah waktunya untuk sadar *walau telat banget* dan untuk mengatur ulang prioritas.
Tujuan kita saat ini cuma satu dulu sih.. Beres dulu itu utang KK. Jadi ya alokasi dana banyak kesana dulu. Emang masih panjang perjalanan kita kesana. Tapi ya dikit-dikit. Pelan-pelan. Sama kayak semboyan.. Sedikit demi sedikit, lama-lama menjadi bukit. 
Alhamdulillah anak-anak masih bisa di beri pengertian kalau kita memang belum ada dana-nya ketika mereka minta sesuatu. Jadi ya begitu deh. Kalau terlihat kita sering belanja ini itu, percayalah.. It’s been ages since the last time we went on a shopping spree. (kecuali belanja bulanan buat makanan yaa). Jadi ya.. *tarik nafas* begitulah adanya..
Sekarang setelah “sadar” mulai deh bikin prioritas. Di re-arrange strateginya. Walaupun sebenernya bukan di re-arrange sih. Lebih ke di atur. Pokoknya coba bertahan dulu dari paychek ke paycheck. Sekarang sih keadaan masih minus. Dengan kata lain, blom ada yang bisa di alokasiin untuk tabungan ataupun investasi. Masih untuk bayar tagihan-tagihan *yang mana itu juga kurang*. Yah moga-moga ada jalannya. Dan di mudahkan juga. Aamiin.
Post ini dimaksudkan sebagai pengingat supaya tetap “sadar”. Supaya gak terlena lagi. In Shaa Allah tetap sadar dan bisa lebih baik ke depannya. Dan anak-anak juga karena melihat perjuangan kami untuk mapan, bisa jadi lebih menghargai uang dan juga lebih baik perencanaan keuangannya di masa dewasa mereka nanti. Aamiin.. 
Wish us luck. Bismillah. 

6 thoughts on “Re-Arrange

  1. amiiieennn… <br /><br />pasti bisa kok mir pelan-pelan.. akupun masih dalem keadaan ngelunasin hutang2 khususnya di CC itu.. ampuunn dah ga ada matinya, sampe gali lubang tutup lubang.. dulu ada tiga.. skrg alhamdulillah cuma tinggal satu.. yang dua udh di tutup *langsung kapok*<br /><br />semboyannya sama.. &quot;menikmati hidup..&quot; ya kalo ada kenapa ngga.. nah klo ngga ada ya di tahan

  2. @Nike<br />Iya mak.. Emang ampun yah CC itu. Aku sih cuma ada 1.. Tapi bapake.. Ya begitulah.. At least gak nyampe 10 sih. *semaput* Hehehehe.. Ih ih ih… Semboyannya sama bener.. Skalinya ada, langsung deh yah. Bablas. Hahahahaha.. *pingsan rame2* Aamin.. In Shaa Allah bisa cepet beres semua ya mak.. Aamiin. :)<br /><br />@Anggi<br />Hehehehe.. Sebenernya kalo sadar sih udah dari dulu mak..

  3. Hutang CC emang berat mamir.. alhamdulillah aku ama ulil gak punya hutang cc karena kmi gak punya cc hehe..<br />Yah akupun pernah living the lifestyle we don&#39;t deserve.. tapi lama-lama melelahkan juga.. untungnya sekarang semua udah baik jalannya..<br />Semoga mamir dan keluarga segera diberi kemudahan yaaa

  4. *gigit jari* akupun tak punya tabungan…. berdua suami juga blom mikirin dana pendidikan. masih konsen bayar KPR dan membereskan sisa-sisa kesalahan dimasa lalu. CC blm punya. sepertinya kalo diapprove, akan punya 1. itupun butuh krn mau pindah ke LN (katanyaaa kalo mau ke LN kan kudu punya CC, gitu….. ). tp krn sblomnya aku pernah 5 thn nyicil bayar hutang CC-nya ortu, I have learnt my lesson

  5. @dhira<br />Iya mak.. I guess we didn&#39;t really learn from someone else&#39;s experience, but we have to learn it by ourself from our own experience. Emang bener, lifestyle yang begitu itu emang melelahkan, but sometimes it&#39;s hard when it was your kind of lifestyle since you were born. Change is not easy, needs process. Makanya.. Terjadilah. Hahahahah. *nyungsep* Iya. Semoga di beri

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.