My Kind of Tamasya

Jadi gini. Dulu jaman masih gadis, emang suka iseng jalan-jalan naik bis kota. Beneran naik bis dari point ke point. Jadi misalnya ada bis ciledug-senen. Nah aku naik ya dari ciledug ke senen lalu balik lagi ke ciledug. Atau blok m-pulo gadung. Nah aku naik ya dari blok m ke pulo gadung dan balik lagi ke blok m. Iseng banget yak.

Pas udah ada busway juga gitu. Iseng naik di satu koridor muter-muter. Lalu nyoba naik yang cross coridor. Dan balik lagi. Lagi-lagi iseng bener yak. Hehehehe. 

Walau gak semua bis kota dan koridor busway sih yang di cobain. Tapi mayoritas yang kadang-kadang atau sering aku gunakan yang aku ikutin bolak balik gitu naiknya. Tujuannya sih selain tamasya ikut kemacetan ya cuma satu.. Supaya tau. Supaya tau ini angkutan lewat mana aja dan ini daerah apa. Jadi kalo suatu hari perlu ke daerah tersebut ya masih ada sedikit bayangan atau gambaran deh itu daerahnya gimana dan dimana plus naik apa. 
Nah pas hamil K1 dulu, ngidam saya salah satunya adalah tak lain tak bukan untuk naik busway keliling-keliling. Hehehe. Dan tentu sajaa.. Dilarang sama Udjo. Yah gak dilarang banget sih. Dia waktu itu cuma bilang “jangan sekarang, tunggu aku.” Jadi gak bolehnya karena waktu itu mintanya pas hari kerja dan udjo lagi di luar kota. Gak boleh sendirian. Okelah ya. Akhirnya kesampean juga sih. Kita naik yang ke PIM. Jadi kita ke itc permata hijau dulu, parkir disana, baru deh naik busway dari halte situ ke PIM. Pulangnya juga naik busway ke itc permata hijau baru ke rumah. 
Pas K1 kecil juga gitu. Boleh naik busway tapi sama Udjo dan tujuannya ke PIM. Jadi ya begitu juga. Yah lumayan deh daripada gak boleh sama sekali.
Eh tapi selain busway, pernah juga aku naik angkot dan metro mini berduaan aja sama K1. Lupa deh kemana tujuannya. Yang jelas cuma berduaan aja kita. Seru. Alhamdulillah waktu itu K1 kooperatif. Jadi cuma liat-liat lalu tidur.
Nah pas K2 udah lahir, mengingat kita gak punya mobil dan dana juga gak banyak, boros kan kalo naik taksi terus. Jadi kalo pergi bertigaan sama K1 dan K2, aku lebih suka pergi naik angkot dan bis dulu. Baru pulangnya naik taksi karena biasanya pas pulang itu aku pasti udah gempor. Jadi mending naik taksi aja. Hehehehe.
Seru juga loh naik angkot, metro mini, patas dan bajaj bertigaan sm anak-anak. Justru ya.. Pas lagi naik angkot, metro, patas dan bajaj itu mereka malah lebih anteng daripada pas naik taksi. Jadinya smakin menyenangkan deh.  
Yah walaupun keadaan angkutan unum sekarang ya seperti yang kita tau deh. gak terlalu nyaman. Malah kadang gak aman juga. Jadi pas mau berangkat slalu berdoa supaya diberi keamanan dan keselamatan dalam perjalanan sampai tujuan dan juga dalam perjalanan sampai rumah lagi. Dan Alhamdulillah lancar. Semoga seterusnya juga
Nah karena anak-anak juga seneng di ajak naik angkutan umum, sekarang harapan dan doanya ya supaya angkutan umum di Indonesia bisa membaik. Kalo bisa kayak di singapore malah lebih baik lagi. Makin sering deh aku ajak anak-anak keluyuran naik angkutan umum. Murah meriah seru. My kind of tamasya. 

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.