Flashback

Kemarin aku bikin vla, dan seperti biasa ada bapak-bapak yang asik minum vla tanpa agernya. *lirik Udjo* Nah gara-gara vla itu, pagi-pagi dia telat bangun dan menyalahkan vla. *pentung*.Dan setelah Udjo pergi kerja, akupun ngobrol-ngobrol sama Ninka. Ngomongin tentang vla sama Ninka bikin aku jadi inget. Selama sejarah aku dan Udjo, baru sekali dia dibuatin vla dan gak di sentuh sama sekali sampai akhirnya dibuang karena basi. Itu cuma satu kali kejadian. Aku bikinin dia satu panci besar vla tanpa agernya.
Kejadian itu terjadi pas Eyang Kung meninggal. Ya, setelah Udjo ambil di rumahku, besoknya papah (EyangKung) meninggal. Dan karena itu si vla gak tersentuh sama sekali dan akhirnya terbuang karena basi. Dan kalo inget hari itu, jadi inget juga. Kalau bukan karena aku maksa mau beli batagor di depan RSCM itu, hari itu aku gak bakalan ada di samping papah dampingin Sakaratul Maut-nya papah.

Hari itu, aku dan Udjo sebenernya rencananya gak ketemu. Istirahat karena kemarin-kemarinnya aku ikut jagain papah di rumah sakit. Nah namanya Mio, suka tiba-tiba ngidam yang harus keturutan hari itu juga. Dan saat itu aku lagi suka banget makan batagor yang di jual di depannya RSCM. Tadinya Udjo bilang besok aja belinya, sekalian ketemuan. Tapi aku maksa mau hari itu juga. Bahkan aku rela naik bis cuma untuk beli batagor itu.
Akhirnya sebelum ke rumah sakit, Udjo jemput aku dulu di rumah. Pas di perjalanan dia di telponin sama mamah. Dan akhirnya aku turun di lampu merah RSCM, dan Udjo duluan ke Carolus. Aku disana tenang aja beli batagor, bahkan entah kenapa, nyebrangnya sampe jauh banget. Padahal mah di depan situ juga bisa. Dan pas lagi nyebrang menuju Carolus itu aku di telpon sama Udjo yang nyuruh aku buruan.
Terbirit-biritlah aku ke kamar papah. Pas sampe sana, suasana udah hening banget. Cuma ada aku, Udjo, mamah, papah, dan dua orang yang biasa jaga di rumah. Dan sampai sana, mamah cuma diam sambil berdoa di samping papah. Gak lama mamah panggil Udjo yang baru selesai wudhu mau sholat. Kitapun akhirnya bareng-bareng Sholawat dan mengucap “Laa Illaa ha Illallaah” mengiringi Sakaratul Maut papah. Aku disebelah kanan dan Udjo di sebelah kiri telinga papah sementara mamah di dekat aku memegang tangan papah. It all happened so fast. Bahkan aku gak sadar kalau papah sudah tidak ada. Baru sadar pas lihat semuanya mulai menangis.
Sampai hari ini, kejadian hari itu masih teringat lekat di kepala. I was honoured to be there. To be present on his last moment eventhough I am still nobody at that time.
I miss you papah.
Al Fatihah.

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.