Bosan Gak Sih?

Seorang teman pernah bertanya ke aku. “Mir, bosen gak sih lo di rumah?”

Jujur aja, aku juga manusia biasa. Jadi jawaban aku “Iyalah, gw juga bosen kok.” Dulu sempet kerja, dan sekarang bener-bener di rumah, gak ngapa-ngapain. Cuma sama dua krucils aja. Wajarlah kalau aku juga bosen. Malah tarafnya bosen banget nget nget.
Dulu pas awal berhenti kerja, masih hamil K1. Pas hamil K1 itu doyannya keluyuran. Jadi ya setelah berhenti kerja itu, aku doyan keluyuran. Walaupun gak tiap hari. Karena pas hamil K1, walaupun ngidamnya keluyuran, aku juga gampang capek. Jadi keluyuran sehari, istirahat 3-4 hari. Lama yak. Hehehehe.
Setelah K1 lahir, aku sempet baby blues. Dan obatnya buat aku ya keluyuran juga. Jadi frekuensi keluyuran juga banyak. Malah pas K1 usia 30 hari, jaitan masih blom sembuh karena infeksi, aku melipirlah ke Bali. Ironis juga sih.. Ke bali gak bisa “terlalu” menikmati karena masih serupa zombie. Jalan masih pelan, masih meringis-meringis karena nyeri jaitan, dan lain sebagainya. Tapi itu bikin aku seneng banget. Refreshing. 
Dan pas awal-awal jadi ibu baru itu aku sempet beberapa kali ikut kopdar sama mama TUM, mommiesdaily, ikut seminar dan juga frekuensi pergi cukup banyak. Jadi pas di rumah masih ok-lah ya. Walaupun memang dari dulu juga di rumah gak ada ART. Jadi emang semua di kerjain sendirian.
Oh iya, ngomong-ngomong ART, Alhamdulillah sampai hari ini di rumah tidak pakai ART. Jadi bebas deh dari drama ART itu. Gak perlu ketar-ketir juga menjelang Lebaran. Walaupun semua di kerjain sendiri, tapi jadi lebih tenang kan. Oh iya, setiap aku abis melahirkan, baik itu K1 atau K2, mamaku slalu kekeuh harus ada tukang cuci baju di rumah. Yang pulang pergi. Jadi cuma cuci, jemur, setrika aja. Biar meringankan beban aku. Apalagi dua kali aku c-sect, dan cucian bayi kan banyak, jadi selama beberapa waktu abis aku melahirkan, di rumah ada mba cuci-setrika buat bantuin. Dan setelah beberapa bulan, ya balik lagi ke no ART. 
Nah sampai sekarang, aku memang masih tinggal di rumah orang tuaku. Jadi masih ramai deh ya. Tapi walaupun ramai gitu, pas siang mah semuanya ya dengan aktivitas dan kesibukan masing-masing di luar rumah. Jadi ya kita mah bertigaan lagi deh. Dulu aunchie belum kerja, jadi kalau aku keluyuran ya masih bisa ajak aunchie buat nemenin dan bantuin aku. Sekarang aunchie udah kerja, jadi otomatis ya kalo keluyuran tanpa Udjo, aku bertigaan aja. 
Nah setelah aunchie mulai kerja, otomatis aku gak ada temen lagi di rumah. Apalagi sekarang kerjaannya aunchie heboh bener kayaknya. Hampir gak pernah di rumah. Rumah udah kayak kost aja. Numpang tidur, naro cucian trus pergi lagi. *sigh* Jadi ya.. Makin berasa kan tuh.
Apalagi keadaan ekonomi sekarang lagi black period. Jadi mau keluyuran juga gak ada dana. Otomatis keluyuran ya ke luar rumah aja. Paling jauh ya ke kompleks depan. Yang gratis-gratis aja deh. Nah kan. Makin berasa kan. Mau “me time” aja sekarang habuseeettt.. Susah. Mandi aja bareng-bareng bocah biar skalian beres. Kalau mau pergi, “me time” dandan juga gak bisa. Ada dua krucil yang asik gratakin alat make-up. Jadinya malah stress dah. Make-up seadanya yang penting gak pucet dan cepet selesai. Hahahahah. 
Jadi semakin kesini, dengan frekuensi keluyuran semakin jauh berkurang rasa bosan itu ya semakin terasa deh. Malah kadang bukan bosen, tapi capek dan frustasi. Karena K2 sekarang smakin aktif, jadi semakin gak bisa di tinggal. Hobi banget manjat pula. Jadi ya tenaga smakin banyak terkuras untuk jagain anak-anak. Nah kadang-kadang kalo lagi capek gitu dan K2 masih aktif, jadinya frustasi dan pengen nangis aja. 
Balik lagi ke bosen. Jadi kalo sekarang di tanya lagi, jawabannya tetep aja “Ya bosenlah gw di rumah aja.” Tapi namanya kehidupan, gak selalu sesuai keinginan kan. Jadi walaupun kerasa bosen banget, ya jalanin aja deh sambil liatin dan nikmatin waktu sama dua krucils yang smakin lama smakin besar.

Time goes by so fast,  so don’t waste your time in sorrow. Enjoy the time you have with your beloved ones.

5 thoughts on “Bosan Gak Sih?

  1. @dian<br />*peluk juga* hehehe.. terima kasih mak.. Itu salah satu cara sebagai pengalih rasa bosan. Daripada mewek gak jelas. Hehehehe.. :)<br /><br />@dhira<br />I am still trying to do it. Not always succeed though, but still hanging on. And true.. Happiness or sadness is just a state of mind. 🙂

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.