Bolu Kukus

Akhir-akhir ini lagi suka bikin bolu kukus. Awalnya sih gara-gara K1 yang ngerengek minta bolu kukus. Tapi karena hujan, tukang roti langganan yang biasa jual bolu kukus gak lewat-lewat juga. Jadilah dia manyun dan tetep minta bolu kukus.

 
Nah berhubung waktu itu di rumah lagi ada bapake, jadinya ada yang jagain duo K. Aku browsing deh resep bolu kukus. Nyari-nyari di NCC. Dan nemu deh resep Bolu Kukus 10 menit ini. Cek-cek bahan di rumah ada semua, lanjut deh.
 
Awalnya aku bikin plek ketiplek sama resep itu, cuma ganti essens pisang sama pasta vanili aja. Tapi hasilnya manis banget. Dan anak-anak gak terlalu suka. Akhirnya nyoba lagi dengan gula di kurangin. Nah hasil yang kedua ini laris manis sama K1 dan K2. 
 
 
Bahan: 
  • 400 gr Gula Pasir
  • 500 gr Tepung Terigu
  • 1 sdt Baking Powder Double Acting
  • 4 butir Telur
  • 300 cc Air/Susu Cair/Santan (tadi pakai susu cair)
  • 1 sdm Emulsifier (aku pakai Ovalett)
  • 1 sdt pasta vanilli
Cara membuat:
  • Campur tepung terigu dan Baking Powder Double Acting. Ayak lalu sisihkan
  • Kocok Gula, Telur dan Emulsifier (Ovalett) hingga mengembang dan kental.
  • Masukkan tepung dan Susu secara bergantian sambil di aduk hingga rata.
  • Masukkan pasta vanilli.
  • Jika ingin menggunakan dua warna, pisahkan di wadah terpisah lalu beli pewarna secukupnya.
  • Tuang adonan ke dalam cetakan bolu kukus yang sudah di beri alas kertas roti/papercup hingga penuh.
  • Kukus selama  10 menit
  • Angkat, lepaskan cetakan dan bolu kukus siap untuk di hidangkan.
Untuk 22 buah bolu kukus.
Beberapa tips yang aku temuin pas lagi browsing-browsing itu:
  • Pastikan kukusan dalam keadaan panas sebelum memasukkan adonan, jadi gunakan api besar.
  • Pastikan hasil akhir adonan kental.
  • Masukkan adonan hingga penuh kedalam cetakan.
  • Tutup dandang diikat pakai kain supaya uap air tidak keluar dan tidak menetes ke kue.
  • Jangan memasukkan cetakan terlalu banyak kedalam kukusan karena kue butuh uap air yang cukup supaya bisa mengembang dengan baik.
  • Setelah memasukkan cetakan, jangan buka-buka tutupnya hingga waktu yang telah di tentukan supaya hasil bisa maksimal.
 
Hasilnya.. Udah 3x bikin dan laku keras terus di rumah. Yang rikues juga ganti-ganti. Dari K1, Udjo, Aunchie, sampai Abah juga rikues. 

2 thoughts on “Bolu Kukus

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.