A Propper Proposal

Selama ini kalau lihat film-film romantis atau berita tentang lamar melamar suka tiba-tiba terbersit di hati. “Gimana yah rasanya kalau aku dilamar kayak gitu?”

Dan sepanjang ingatan aku, tiap abis nonton film, baca berita atau dengar cerita tentang lamar melamar, pasti gak lama aku komplen ke Udjo. “Kok kamu gak ngelamar aku kayak gitu sih? Aku kan pengen di lamar kayak gitu juga.”

Jawaban Udjo cuma satu “Lah kan waktu itu yang minta nikah juga kamu.” *jleb*
Hahahahahah.. Kalo diinget lagi, iya juga yah. Pas dulu aku udah mendekati tahun selesai kuliah alih program, di akhir tahun 2007 aku nanya sama dia. 
M: “Kita pacaran udah lama, trus kapan kamu mau nikahin aku?”
U: “Ya udah, kita nikah. Tapi kamu harus selesain kuliah dulu. Bisa gak? Trus tanya kakak kamu. Boleh gak kita duluan. Kalo boleh, baru kita tanya papa kamu.”
M: “Hah, beneran? Jadi beneran kamu mau nikah sama aku?” *nanya sendiri, kaget sendiri*
U: “Iya, ya udah. Kalo emang bener mau, kapan kita ngomong ke orang tua kamu.”
M: *diam seribu bahasa*
And that’s that.. Itulah yang terjadi sebelum akhirnya di awal tahun 2008 kami bertanya ke kakak dan setelah dapat persetujuan akhirnya bertanya ke orang tua & keluarga aku. Dan akhirnya menikah bulan November 2008.
Jadi.. Wajar dong kalo aku merasa kok gak dapet lamaran yang indah, romantis, mengharukan, endebra endebre. 
Tapiii.. Kalo lagi inget-inget lagi nih. Selain perayaan “tanggal jadian” dulu, ada satu tanggal lagi yang kami rayakan. Dan itu di bulan Februari. Tepatnya tanggal 4 Februari. 
What happen on that day?
Tepatnya 13 tahun yang lalu, tanggal 4 Februari 2001, di siang menjelang sore hari. Diiringi rintik hujan. Ada dua anak abege. Pulang sekolah, jalan-jalan berdua. Baru mau 5 bulan pacaran. Dan baru 1 bulan intensif ketemu dan mulai deket. (Pas baru jadian malah gak pernah ketemu. Karena beda sekolah dan rumah jauh. Jadi sebulan cuma ketemu 1-2x. Lebih intensif di telepon) Nah apa yang terjadi. Kedua anak abege yang lagi kasmaran itu terlibat obrolan serius. Dan tiba-tiba..
U:”Kamu mau gak nanti jadi istri dan ibu dari anak-anak aku?”
M:”Hah? Serius?”
U:”Iya. Serius. Kamu mau?”
M:”Hmmm.. Aku blom bisa jawab. Aku mikir sebentar yah.”
—– beberapa jam kemudian —–
U:”Gimana? Kamu mau gak jadi istri aku?”
M:”Mmm.. Iya, aku mau jadi istri kamu” *sambil tersipu malu*
U:”Beneran.”
M:”Iya.”
Dan itulah.. Itulah yang terjadi tanggal 4 Februari 2001 yang akhirnya tiap tahun kami rayakan juga selain tanggal jadian. We celebrate it as the day when i said “I do” to his proposal. 
Ya.. Ternyata di usia yang masih amat muda belia. Masih blom tau siapa itu Udjo dan latar belakang Udjo kayak apa. Alias bibit bebet dan bobotnya, saya sudah berkata “Ya.”
Kalau dipikir lagi. Udah gila kali yah gw main iya-iya aja. *yabeeesss namanya juga abege lagi kasmaran* Hehehehe.. Yah mau segila apapun, itulah yang terjadi. Takdir mempertemukan kami di pernikahan dan Alhamdulillah kami akhirnya dipersatukan juga dalam ikatan pernikahan.
Jadi kalau mau di pikir lagi, did I get a propper proposal? hmmm.. Well.. I did. Yah walaupun gak kayak di film-film itu sih. But, yes. The answer is yes, I did get a propper proposal……at a very young age.*jadi gak boleh komplen lagi ya Mir* 😀

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.