Choosing The Right One

Selama ini kalau lihat temen-temen di twitter, path ataupun di blog sebelah sana sini lagi pada sibuk browsing dan trial sana sini untuk sekolah anaknya, entah kenapa masih belum tergerak hatinya. Yaaahh.. Salah satu alesannya sih karena emang belom waktunya mau masukin K1 ke sekolah.Dan juga karena emang waktu itu udah agak yakin mau masukin K1 ke TK yang di kompleks. Nah makin kesini, smakin dekat waktu K1 untuk sekolah, baru deh kepikiran. Dan lagi emang sebenernya di lubuk hati yang paling dalam gak terlalu sreg sama sekolah yang di kompleks itu. Ya lebih karena pergaulannya sih. Agak kasar. Jadi ya walau bilangnya mau masuk situ, tapi dalam hati gak yakin.
Nah sebenernya dari dulu ada keinginan masukin K1 ke TK aku jaman dulu. Masih ada dan memang gak terlalu jauh dari rumah. Yaaa.. Lumayan deh. Tapi ya itu.. Mikir lagi. Kalau nanti harus anter jemput K1 gimana yah. Harus naik kena macetnya itu loh.. Hidiihhh.. Mana tahan.

Continue reading “Choosing The Right One”

Flashback

Kemarin aku bikin vla, dan seperti biasa ada bapak-bapak yang asik minum vla tanpa agernya. *lirik Udjo* Nah gara-gara vla itu, pagi-pagi dia telat bangun dan menyalahkan vla. *pentung*.Dan setelah Udjo pergi kerja, akupun ngobrol-ngobrol sama Ninka. Ngomongin tentang vla sama Ninka bikin aku jadi inget. Selama sejarah aku dan Udjo, baru sekali dia dibuatin vla dan gak di sentuh sama sekali sampai akhirnya dibuang karena basi. Itu cuma satu kali kejadian. Aku bikinin dia satu panci besar vla tanpa agernya.
Kejadian itu terjadi pas Eyang Kung meninggal. Ya, setelah Udjo ambil di rumahku, besoknya papah (EyangKung) meninggal. Dan karena itu si vla gak tersentuh sama sekali dan akhirnya terbuang karena basi. Dan kalo inget hari itu, jadi inget juga. Kalau bukan karena aku maksa mau beli batagor di depan RSCM itu, hari itu aku gak bakalan ada di samping papah dampingin Sakaratul Maut-nya papah.

Continue reading “Flashback”

Berapa Ya?

Di suatu sore hari, pas lagi menyusui K2, tiba-tiba terlintas sebuah pertanyaan yang lalu aku lontarkan ke Udjo.

M:”Beb, skarang kan aku udah mau 18 bulan menyusui K2. Nah, kira-kira udah berapa banyak yah ASI yang aku produksi. Dan berapa banyak juga kalau di hitung dari awal mula aku menyusui. Dari tanggal 22 November 2009?”
U: *diam seribu bahasa, tapi tatapannya aneh*
M:”Iiissshhh.. Kok aku diliatin aneh gitu sih?”
U: *masih diam dan memberi tatapan aneh*
M:”Iiisshhh.. Jawab dong.. Kira-kira berapa banyak yah?”
U:”Hmmm.. Kalo abege jaman dulu bilang, Noh.. Situ aja yang mikir sama keluarga lo yang metal-metal itu.”
M:”Hiiihhh.. Kalo gue mikir sama keluarga gue yang metal-metal, artinya gue mikir sama elo kaliiii.”
U: *ngeloyor keluar*
Hihihihihi.. Rupanya suami saya yang metal males di ajak mikir kira-kira udah berapa banyak ASI yang di produksi sama istrinya.
Jadi kepikiran beneran.. Kira-kira berapa banyak yah? *lalu mumet sendiri* *ya sudahlahya gak usah maksain ngitung*

Animals and K2

Dari kecil, K2 itu suka banget jalan-jalan di luar. She’s an outdoor girl.

Pas bayi hobi banget jalan-jalan di luar ruangan. Jadi kalau rewel, aku taro di stroller, ajak keluar, muter-muter di kompleks, gak lama dia tidur deh. Dan sekarang pun sama. Dia seneng banget kalau di ajak jalan-jalan keluar. Langsung tertawa bahagia.
Nah bedanya sekarang, karena sudah semakin besar, rasa ingin tahu semakin besar juga. Dan sekarang K2 lagi suka main sama binatang. Apalagi di sekitar rumah banyak yang piara binatang, jadilah K2 suka main sama binatang-binatang disini.

Oh iya, pas lagi main sama kucing itu, kucingnya pasrah banget. Dan pas akhirnya cut video, gara-gara di deket kita lagi ada kucing berantem. Heboh deh jadinya. Mamaknya terbirit-birit matiin video trus amanin K2. Sementara anaknya mah anteng aja. *lap keringet*

Want vs Need

Namanya manusia, pasti pernah bersinggungan sama masalah ini. Masalah antara kebutuhan dan keinginan.

Kalo lagi ada rezekinya untuk memenuhi segala kebutuhan dan keinginan ya Alhamdulillah. Bersyukur. Cuma kalau lagi pas untuk kebutuhan aja ya Alhamdulillah juga. Tetap bersyukur juga. Karena masih bisa memenuhi kebutuhan. Ya kan.
Nah namapun manusia, suka gak ada puasnya. Rasanya kalau lagi kepengen sesuatu itu. Hidiihhh.. Pengennya bisa ada semua. Kalau bisa mah bayar pakai daun aja. Tapi kan.. *nanem pohon duit*
Inti dari random post ini sebenernya adalah gara-gara lagi galau sama want yang tidak diiringi sama ability to fulfill. Jadi lagi galau-galau la yau.
Nah daripada mampet saluran emosi sayah, mendingan curhat random post aja deh. 
Sekian.

Saluran Emosi

Dulu sempet ajak K1 ketemu sama pak Ge. Nah pas lagi ketemu itu, pak Ge sempet analisa cepat aku dan Udjo. Dari analisanya, aku itu ada penumpukan emosi yang sudah lama dan akibatnya, jadi sering sakit kepala sebelah sampai ke bahu. Ini terjadi terutama kalau aku lagi banyak pikiran.

Hmmm.. Emang bener sih. Waktu itu juga aku membenarkan hal tersebut. Terutama karena memang itulah yang sering aku alami. Dan juga karena memang kalau di pikir lagi, bener juga analisanya.
Nah analisa yang lain adalah, ketika aku ada “masalah” aku itu cenderung menutup diri dan semuanya dipikirin. Dengan kata lain, aku seperti membunuh diri sendiri dengan pikiran aku sendiri karena memang sifat aku yang emosi masuk ke dalam.
Jadi segala sesuatunya di pikirin, di resapin dan di pendem dalem-dalem. Nah inilah yang bikin saluran emosi aku menumpuk dan tidak lancar. Ya lagi-lagi kalo dipikir, iya juga sih. Emang aku cenderung lebih suka diem dan mikirin semuanya. Susah juga kalau aku ngeluarin isi hati. Yang ada malah nangis, trus mikir lagi, mendem lagi, nangis lagi, makin banyak mendemnya, dan gak seledai-selesai.
Nah, akhir-akhir ini karena memang juga banyak pikiran, aku semakin sering sakit kepala. Hampir tiap hari. Ya mungkin juga sih karena banyak pikiran dan emosi yang ada tidak bisa di salurkan. Dengan kata lain semuanya numpuk lagi di saluran emosi aku.
Sebenernya ada satu hal yang bisa bantu meringankan saluran emosi aku. Yaitu liburan, belanja dan window shopping. Tapiiii.. Mengingat lagi masa krisis, tak mungkinlah aku lakuin. Yang ada malah makin stress karena malah ada “kepengenan”. Suseh juga yak. 
Nah berhubung shopping gak bisa, window shopping gak bisa, jadinya untuk sementara adalah grocery shopping aja deh. Yah lumayan deh bikin adem kepala. 
Just like yesterday, kerasa banget lagi perlu melancarkan saluran emosi aku dan yang bisa di lakukan cuma grocery shopping di mini market deket rumah. Jadi apa yang saya lakukan? Ya nunggu ninka dan abah pulang, titip duo K sebentar dan aku pergi melipir ke mini market. 
It took me 45 minutes just to buy 8 pieces of groceries worth of IDR. 76.900. Gak banyak. Dan yang di beli juga emang yang harus di beli. Tapi waktu yang aku habiskan untuk lihat-lihat barang di rak satu demi satu, rak demi rak sambil dengerin musik yang di pasang di toko cukup bikin hati tenang. Dan ketika tenang, pikiran juga jadi adem
Hmmm.. Kira-kira kapan yah bisa shopping vacation biar saluran emosinya kosong alias bebas hambatan. 

My Kind of Tamasya

Jadi gini. Dulu jaman masih gadis, emang suka iseng jalan-jalan naik bis kota. Beneran naik bis dari point ke point. Jadi misalnya ada bis ciledug-senen. Nah aku naik ya dari ciledug ke senen lalu balik lagi ke ciledug. Atau blok m-pulo gadung. Nah aku naik ya dari blok m ke pulo gadung dan balik lagi ke blok m. Iseng banget yak.

Pas udah ada busway juga gitu. Iseng naik di satu koridor muter-muter. Lalu nyoba naik yang cross coridor. Dan balik lagi. Lagi-lagi iseng bener yak. Hehehehe. 

Walau gak semua bis kota dan koridor busway sih yang di cobain. Tapi mayoritas yang kadang-kadang atau sering aku gunakan yang aku ikutin bolak balik gitu naiknya. Tujuannya sih selain tamasya ikut kemacetan ya cuma satu.. Supaya tau. Supaya tau ini angkutan lewat mana aja dan ini daerah apa. Jadi kalo suatu hari perlu ke daerah tersebut ya masih ada sedikit bayangan atau gambaran deh itu daerahnya gimana dan dimana plus naik apa. 
Nah pas hamil K1 dulu, ngidam saya salah satunya adalah tak lain tak bukan untuk naik busway keliling-keliling. Hehehe. Dan tentu sajaa.. Dilarang sama Udjo. Yah gak dilarang banget sih. Dia waktu itu cuma bilang “jangan sekarang, tunggu aku.” Jadi gak bolehnya karena waktu itu mintanya pas hari kerja dan udjo lagi di luar kota. Gak boleh sendirian. Okelah ya. Akhirnya kesampean juga sih. Kita naik yang ke PIM. Jadi kita ke itc permata hijau dulu, parkir disana, baru deh naik busway dari halte situ ke PIM. Pulangnya juga naik busway ke itc permata hijau baru ke rumah. 
Pas K1 kecil juga gitu. Boleh naik busway tapi sama Udjo dan tujuannya ke PIM. Jadi ya begitu juga. Yah lumayan deh daripada gak boleh sama sekali.
Eh tapi selain busway, pernah juga aku naik angkot dan metro mini berduaan aja sama K1. Lupa deh kemana tujuannya. Yang jelas cuma berduaan aja kita. Seru. Alhamdulillah waktu itu K1 kooperatif. Jadi cuma liat-liat lalu tidur.
Nah pas K2 udah lahir, mengingat kita gak punya mobil dan dana juga gak banyak, boros kan kalo naik taksi terus. Jadi kalo pergi bertigaan sama K1 dan K2, aku lebih suka pergi naik angkot dan bis dulu. Baru pulangnya naik taksi karena biasanya pas pulang itu aku pasti udah gempor. Jadi mending naik taksi aja. Hehehehe.
Seru juga loh naik angkot, metro mini, patas dan bajaj bertigaan sm anak-anak. Justru ya.. Pas lagi naik angkot, metro, patas dan bajaj itu mereka malah lebih anteng daripada pas naik taksi. Jadinya smakin menyenangkan deh.  
Yah walaupun keadaan angkutan unum sekarang ya seperti yang kita tau deh. gak terlalu nyaman. Malah kadang gak aman juga. Jadi pas mau berangkat slalu berdoa supaya diberi keamanan dan keselamatan dalam perjalanan sampai tujuan dan juga dalam perjalanan sampai rumah lagi. Dan Alhamdulillah lancar. Semoga seterusnya juga
Nah karena anak-anak juga seneng di ajak naik angkutan umum, sekarang harapan dan doanya ya supaya angkutan umum di Indonesia bisa membaik. Kalo bisa kayak di singapore malah lebih baik lagi. Makin sering deh aku ajak anak-anak keluyuran naik angkutan umum. Murah meriah seru. My kind of tamasya. 

A Propper Proposal

Selama ini kalau lihat film-film romantis atau berita tentang lamar melamar suka tiba-tiba terbersit di hati. “Gimana yah rasanya kalau aku dilamar kayak gitu?”

Dan sepanjang ingatan aku, tiap abis nonton film, baca berita atau dengar cerita tentang lamar melamar, pasti gak lama aku komplen ke Udjo. “Kok kamu gak ngelamar aku kayak gitu sih? Aku kan pengen di lamar kayak gitu juga.”

Jawaban Udjo cuma satu “Lah kan waktu itu yang minta nikah juga kamu.” *jleb*
Hahahahahah.. Kalo diinget lagi, iya juga yah. Pas dulu aku udah mendekati tahun selesai kuliah alih program, di akhir tahun 2007 aku nanya sama dia. 
M: “Kita pacaran udah lama, trus kapan kamu mau nikahin aku?”
U: “Ya udah, kita nikah. Tapi kamu harus selesain kuliah dulu. Bisa gak? Trus tanya kakak kamu. Boleh gak kita duluan. Kalo boleh, baru kita tanya papa kamu.”
M: “Hah, beneran? Jadi beneran kamu mau nikah sama aku?” *nanya sendiri, kaget sendiri*
U: “Iya, ya udah. Kalo emang bener mau, kapan kita ngomong ke orang tua kamu.”
M: *diam seribu bahasa*
And that’s that.. Itulah yang terjadi sebelum akhirnya di awal tahun 2008 kami bertanya ke kakak dan setelah dapat persetujuan akhirnya bertanya ke orang tua & keluarga aku. Dan akhirnya menikah bulan November 2008.
Jadi.. Wajar dong kalo aku merasa kok gak dapet lamaran yang indah, romantis, mengharukan, endebra endebre. 
Tapiii.. Kalo lagi inget-inget lagi nih. Selain perayaan “tanggal jadian” dulu, ada satu tanggal lagi yang kami rayakan. Dan itu di bulan Februari. Tepatnya tanggal 4 Februari. 
What happen on that day?
Tepatnya 13 tahun yang lalu, tanggal 4 Februari 2001, di siang menjelang sore hari. Diiringi rintik hujan. Ada dua anak abege. Pulang sekolah, jalan-jalan berdua. Baru mau 5 bulan pacaran. Dan baru 1 bulan intensif ketemu dan mulai deket. (Pas baru jadian malah gak pernah ketemu. Karena beda sekolah dan rumah jauh. Jadi sebulan cuma ketemu 1-2x. Lebih intensif di telepon) Nah apa yang terjadi. Kedua anak abege yang lagi kasmaran itu terlibat obrolan serius. Dan tiba-tiba..
U:”Kamu mau gak nanti jadi istri dan ibu dari anak-anak aku?”
M:”Hah? Serius?”
U:”Iya. Serius. Kamu mau?”
M:”Hmmm.. Aku blom bisa jawab. Aku mikir sebentar yah.”
—– beberapa jam kemudian —–
U:”Gimana? Kamu mau gak jadi istri aku?”
M:”Mmm.. Iya, aku mau jadi istri kamu” *sambil tersipu malu*
U:”Beneran.”
M:”Iya.”
Dan itulah.. Itulah yang terjadi tanggal 4 Februari 2001 yang akhirnya tiap tahun kami rayakan juga selain tanggal jadian. We celebrate it as the day when i said “I do” to his proposal. 
Ya.. Ternyata di usia yang masih amat muda belia. Masih blom tau siapa itu Udjo dan latar belakang Udjo kayak apa. Alias bibit bebet dan bobotnya, saya sudah berkata “Ya.”
Kalau dipikir lagi. Udah gila kali yah gw main iya-iya aja. *yabeeesss namanya juga abege lagi kasmaran* Hehehehe.. Yah mau segila apapun, itulah yang terjadi. Takdir mempertemukan kami di pernikahan dan Alhamdulillah kami akhirnya dipersatukan juga dalam ikatan pernikahan.
Jadi kalau mau di pikir lagi, did I get a propper proposal? hmmm.. Well.. I did. Yah walaupun gak kayak di film-film itu sih. But, yes. The answer is yes, I did get a propper proposal……at a very young age.*jadi gak boleh komplen lagi ya Mir* 😀