Labil

Hari ini ngobrol sama Ninka. Katanya di kantor lama Ninka dan aku mau buka lowongan untuk posisi yang kira-kira cocok sama aku. Nah aku jadi berpikir. What if..

Emang sampai sekarang kondisi ekonomi kita masih belum stabil. Apalagi mengingat harga smakin mahal dan K duo juga semakin besar. Sebentar lagi akan masuk sekolah. Jadi ya kalau ada pemasukan tambahan alangkah membantu sekali.
Akhirnya cerita dong ke Udjo tentang ini. Tadinya mikir kayaknya bakalan di tolak mentah-mentah mengingat belum genap 2 tahun K2 menyusu. Jadi ya cuma iseng nanya aja. Eh ternyata jawabannya adalah “Kalau memang mau dibuka, kamu rasa cocok, ya coba apply aja. Kalau emang itu jalan kamu, pasti di mudahkan kok.” 
Jengjengjeng.. Jadi mikir kan tuh. Kalau emang ada, mau coba apply gak tuh. Emang sih belom tentu di terima. Tapi kalau sampai di terima. Kan tentu aja harus udah siap dong sama konsekuensinya. Sementara itu aku aja masih belom yakin apa iya aku bisa balik kerja lagi. Yang office hours. Mengingat di rumah gak pakai ART. Jadi kalau aku balik kerja, artinya harus nyari ART atau BS untuk anak-anak. Nah apa iya bisa dapet yang cocok dalam waktu cepat. Dan kalaupun iya dapet, apa iya hatiku siap? 
Nah jadi labil kan tuh. *semedi*

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.