Bobita® Carrier

Suatu waktu iseng ikutan kuis (teteup ya bok) di twitter. Dan Alhamdulillah ternyata menang. Hadiahnya adalah Bobita® Carrier. Kebetulan saat itu Bobita® ngadain kuis sekalian mau launching produk barunya, yaitu Bobita® Carrier. Pas banget deh sama aku dan Udjo yang banci gendongan. Kita jadi punya gendongan baru untuk di uji coba. Hehehehe.


Pucuk di cinta, ulam tiba. Datanglah Bobita® Carrier yang ditunggu-tunggu. Tapi karena kebetulan aku masih recovery abis lahiran baby K, jadi yang test drive pertama ya bapake. Sebenernya kita udah punya gendongan juga yang serupa sama Bobita® Carrier ini. Jadi yah ekspektasinya kurang lebih serupa lah ya sama yang udah kita punya. 

Pas baru dateng, lumayan bikin surprise juga karena Bobita® Carrier ini paketnya sudah termasuk tali pengikat dan carry bag. Jadi kalo pergi-pergi bawa Bobita® Carrier bisa rapi jali di tasnya. Gak kayak gendongan aku selama ini. Harus pake tas lain untuk bawa-bawa.


Nah untuk performance sendiri awalnya kita test buckle-nya. Ternyata emang bener, gak bisa sembarang buka aja. Itu bagus, apalagi untuk keamanan anak yang di gendong. Nah setelah itu, baru deh di coba untuk gendong K. Ternyata Udjo ngerasa nyaman dan enak gendong K pakai Bobita® Carrier ini. Selain pakainya mudah, juga gak bikin cepet capek dan pegel punggungnya. Penting banget deh.

Selain Udjo, Bobita® Carrier juga di coba sama Aunchie. Dan samapun hasilnya. Dia merasa nyaman dan gak cepet pegel. Padahal K udah 13,5 kg. Lumayan juga deh kalo gendong-gendong gak pakai gendongan. Gempooorrr. 

Setelah beberapa waktu, baru deh aku bisa mulai nyobain sendiri Bobita® Carrier nya. Dan bener aja kata Udjo dan Aunchie. Nyaman dan gak bikin cepet pegel. Untuk K aja masih ok, apalagi sekarang untuk baby K yang udah mulai gak betah di gendong pakai Bobita® Wrap. Jadinya naik kelas deh dia ke Bobita® Carrier. Hehehehe.

Overall aku seneng dan puas banget sama Bobita® Carrier ini. Fitur-fitur yang ada seperti foot strap, sleeping hood, military buckle itu ok semua. Bahkan seperti yang pernah aku bilang ke Devi, Bobita® Carrier ini exceeds my expectations. Kenapa? Karena Bobita® Carrier ini memperhatikan detail-detail kecil yang gak ada di gendongan yang selama ini aku punya. Seperti tali pengikat, carry bag dan purse strap. Itu detail kecil yang bagi aku bener-bener jadi additional value untuk Bobita® Carrier. That’s why Bobita® Carrier exceeds my expectation. Bener-bener gak sia-sia deh Devi dan pak suami research segitu lamanya untuk bikin produk Bobita® Carrier ini. Jempol.

Sekarang tinggal colek-colek Udjo nih untuk beliin teething pad sama panel cover batik kencana yang cantik itu deh. Hehehehe. Terima kasih ya Bobita®. 

Perjalanan MPASI Baby K

Hari ini udah masuk minggu ke tiga sejak awal baby K mulai MPASI. Harusnya udah mulai bisa makan sehari dua kali. Tapi kenyataannya berkata lain.

Kalau dulu sama K, MPASI tampak sangat mudah, bahkan aku hampir tidak pernah mengalami yang namanya GTM alias Gerakan Tutup Mulut yang jadi momok banget dalam masa memberi makanan padat ke anak. Malah yang aku alami adalah GMM alias gerakan mangap mlulu dimana K melahap hampir apapun yang aku bikin buat dia. Semuanya masuk. Walaupuuuunnn sekrang malah pilih-pilih kalau mau makan.
Nah karena pengalaman sama K yang mudah banget makannya, harapan pun sama. Apalagi pas liat masa-masa menjelang awal MPASI di mana baby k terlihat antusias banget mau mulai makan.
Tapi ternyata apa daya. Ketika waktunya memulai MPASI untuk baby K, maka mulailah juga perjalanan panjangku untuk memberi makanan padat ke baby K.
Di beberapa hari pertama baby K masih antara ya dan tidak. Bagi kita itu wajar, karena masih perkenalan. Tapi makin kesini, makin jelaslah penolakan baby k. Acara makan seringkali berakhir dengan baby K yang menangis.
Berbagai cara aku coba. Dari yang coba cari waktu berbeda sampai coba metode BLW yang dulu aku terapin juga ke K. Hasilnya, untuk sementara masih sama. Baby K masih menolak untuk makan.
Waktu ke Eyang Wati kemarin, sempat di beritahu, kalau bayi memberi penolakan, jangan putus asa. Coba terus. Karena kalau sekarang menolak, lain waktu dia bisa menerima. Semacam mood juga kali yah. Sekarang gak ok, nanti ok.
Dulu ada tetangga yang anaknya susah banget makan. Dan akhirnya tiap kali makan, selalu sambil di ajak jalan-jalan dan di cekokin sambil di pegang mulutnya. Nah dulu, dalam hati aku gak suka banget lihat dan dengernya. Kasihan bayinya bisa trauma. Eh ternyata, sekarang akupun mengalami hal yang serupa. *kualat tampaknya* Alhamdulillah sampai sekarang aku masih teringat kata-kataku dulu. Bayi jangan di cekokin gitu, bisa trauma. Makanya sekarang aku masih terus mencoba memberi MPASI ke baby k pelan-pelan tanpa mencekoki. Gak tega juga kalau harus nyekokin gitu. Untuk masalah jalan-jalan sambil makan, sampai sekarang aku masih kekeuh kasih baby k makan di highchair-nya. Walaupun kadang-kadang tempatnya pindah-pindah. Misalnya selain di ruang makan, kadang-kadang aku ajak baby k makan di ruang keluarga, di ruang tamu, atau di teras. Tapi dimanapun, tetep harus pakai highchair. Karena baik aku maupun udjo gak suka kalau anak makan sambil di ajak jalan-jalan.
Namapun manusia, pasti ada naik dan turun. Akupun sama. Rasanya udah mau nangis aja tiap kali baby K gak mau makan. Rasanya mau putus asa aja. Tapi apa jadinya kalau aku sampai nyerah. It’s definitely not an option. Jadi tetep harus usaha.
Dan sekarang, walaupun masih belum berhasil lancar makan, aku tetep mulai naikin frekuensi makan baby K jadi dua kali sehari. Walaupuuunnn, tiap kali makan baru berhasil 2-3 suap aja yang masuk mulutnya.
Harapannya sekarang, semoga nanti semakin mudah dan bisa semakin lancar prosesnya. Dan jugaaaaaa.. Semoga aku di berikan sumbu sabar yang paaaaaannnjaaaaaang.
Whooosaaahhh.. Caiyoooo..

My Girls

Allah itu Maha Adil.. 

Dikaruniai dua anak gadis yang beda banget sifatnya. Yang satu super kalem, yang satu super heboh. Yang satu gak gampang crancky, yang satu lagi very moody yang bikin jadi gampang crancky. Yang satu nangisnya merdu dan biasanya di awali dengan “Eh.. Eh.. Eh.. Eh..”, yang satu lagi kalo nangis udah cetar membahana menggelegar, langsung aja histeris “Huaaaaa… Huaaaaa.. Huaaaaa..”.
Yang satu gampang banget makannya dan jaraaaaang banget gtm. Yang satu lagi.. Astaghfirullah..
Oh well, there’s always two sides of the coins. Jadi emang harus belajar lagi untuk bisa banyak bersabar. Belajar lagi untuk bisa jadi orang tua yang baik untuk anak2 yang beda sifat beda kelakuan ini.
Semoga (dan harus) bisa terus berkepala dingin, tenang dan sabar menghadapi dua bocah ini.
Lagipula.. Kalo udah mumet berat, liat mereka berdua bercanda dan ketawa2 itu bener2 bikin hilang segala emosi yang tadi ada.
I love you girls to the moon and back.