Babies

Ternyata baby K masih betah di bedong. Setelah sekian lama swaddle free, tampaknya dia kangen juga. Gara-gara tadi siang udah ngantuk, udah nyen, tapi masiiihhh aja mau main. Setelah sendawa, akhirnya karena iseng di bedong aja sama mamaknya.

Eh ternyata lama-lama dia tidur. Hehehehe.. Enak ya nak di bedong itu.. Hehehehe.. Dan pas liat adenya di bedong, kakaknya langsung deh minta di bedong juga.
Hasilnya.. Ada dua bayi di bedong bobo sebelahan.
Kalo K setelah tidur, gak lama bedongnya udah bubar jalan kakinya udah keluar. Sedangkan kalau baby K, sampai saat inin masih rapih dan bobo manis.
Babies.. :))

Ikan Bawal Goreng Tepung

Akhir-akhir ini lagi merasa menjadi mamak-mamak banget karena lagi suka eksperimen masak dan mencoba resep-resep baru. Masaknya tentunya di sesuaikan sama bahan yang ada di rumah dan juga yang di bawa sama tukang sayur hari itu. Abisnya kalau udah cita-cita banget eh ternyata kehabisan, jadinya kayak patah hati. *lebay*

Dan kebetulan hari ini Udjo request masak ikan. Dan ikan yang di bawa hari ini adalah ikan Bawal. Yang lainnya dah habis. Ya sudah.. Kita browsing deh. Nah entah kenapa, agak labil untuk memutuskan resep mana yang di pake. Akhirnya iseng-iseng aja deh cemplang cemplung. Ternyata enaaakk.. Ninka aja sampai nambah berkali-kali. 

Kalo di tanya ini resep dari mana, kayaknya di ingatan aku ini resep campur-campur antara resep ikan goreng sama cumi goreng tepung deh. Gado-gado deh jadinya. Tapi hasilnya ok juga kok. Aku share yah. 
Bahan: 
  • 3 buah ikan Bawal ukuran sedang, sayat-sayat
  • 1 buah jeruk nipis
  • Garam secukupnya
  • Tepung panir kasar (tadi pake tepung untuk tempura)
  • Tepung kanji
  • Tepung beras putih
  • Putih telur
  • Minyak untuk menggoreng

Bumbu di haluskan:
  • 4 siung bawang putih
  • 8 siung bawang merah
  • 2 cm kunyit
  • 1,5 sdt ketumbar
  • 1,5 sdt garam
  • merica secukupnya
  • 1/3 cup air
Cara membuatnya:
  1. Bersihkan ikan, sayat, lalu lumuri dengan air perasan jeruk nipis. Diamkan kurang lebih 15 menit. Lalu cuci bersih dan tiriskan.
  2. Lumuri ikan dengan bumbu yang sudah di haluskan, lalu diamkan selama kurang lebih 30-45 menit. Tadi di masukkan ke kulkas.
  3. Campur kurang lebih 1/2 – 1 cup tepung panir (tepung tempura), 1/3 cup tepung kanji, 1/3 cup tepung beras putih, 1/2 sdt garam, aduk rata.
  4. Ambil ikan, celupkan ke kocokan putih telur, lumuri hingga rata, lalu balur dengan campuran tepung sambil di tepuk-tepuk supaya menempel.
  5. Panaskan minyak.
  6. Goreng ikan hingga berwarna keemasan. Angkat lalu tiriskan.
  7. Sajikan dengan nasi hangat, lalapan dan sambal terasi (jika suka).
Hasilnya, ikan-ikan ini langsung habis tak bersisa. Hehehehe…
Selamat mencoba.

See You in 10 Days

Alhamdulillah datang juga harinya. Hari dimana Ninka bersama-sama Aki Awan, Enin Lina dan Auntie Leidy berangkat menjadi tamu Allah SWT. Perjalanan ibadah yang pertama kali untuk Ninka. 

Dan sebelum berangkat dari rumah, kita makan siang bareng-bareng, lalu sedikit sepatah kata dan berdoa bersama. Aku, Udjo, baby K dan Abah gak ikut anterin Ninka ke airport. Jadi kita gupay-gupay aja deh di rumah. 

“Have a safe trip Ninka.. Semoga ibadahnya lancar, sehat selalu, dimudahkan dan di lancarkan perjalanannya dan kembali lagi ke rumah dengan selamat, tidak kurang suatu apapun. We love you so much Ninka. See you again in 10 days..”

Sisters

Sejak masih hamil baby K, kita udah kasih tau K kalau dia akan punya adik. Dan dia excited banget mau punya adik. Udah heboh mau punya ade bayi.

Dan pas baby K lahir, dia bener-bener bahagia. Di pandang-pandangi terus adiknya. Pokoknya gak boleh jauh deh baby K. Protektif banget.
Naaaahhhh.. Sekarang.. Seiring perkembangan baby k, mulai deh.. Usilnya keluar. Bukan cuma K.. Tapi baby K juga.. *lap keringet*
Yang paling hits sekarang adalah perseteruan pas lagi tidur. Kalau K lagi tidur atau mau tidur dan baby K masih bangun, terjadilah.. Kalo gak kakaknya di raup mukanya, di colek-colek tangannya, di kasih iler, atau bahkan kemarin di tarik rambutnya sampai kakaknya bangun atau ngomel-ngomel. *lap keriget lagi*
Kakaknya dijambak sama baby K 
Nah bagaimana kalau kejadian sebaliknya? Kalau K masih bangun dan baby K lagi tidur atau mau tidur, maka terjadilah juga.. Kalo gak adiknya di cium-ciumin, di sosor, di gusel-gusel, ngomong keras-keras, bolak balik di atas kasur atau bahkan lompat-lompatan di atas kasur sampai adenya bangun atau ngomel-ngomel lalu nangis histeris. *lap banjir keringet*
Pokoknya.. Akhir-akhir ini tiap salah satu mau tidur atau lagi tidur, pasti deh ada drama dulu. 
Yah namapun kakak beradik. Kalau gak ada kehebohan, bukan kakak adik toh. Ada juga kok saat-saat romantis di antara mereka. K juga kadang-kadang aku minta tolong jagain adiknya sebentar kalau aku lagi ngerjain sesuatu dulu. Dan itu beneran di jagain sama dia. Kalau adiknya nangis, dia coba hibur. Kalau gak berhasil, kabur nyari mamaknya.
Semakin besar anak-anak, semakin heboh, semakin seru, semakin semuanya deh.. :))

Onion Rings

Kalo ini, sebenernya yang kepengen adalah Aunchie. Jadi dia yang browsing di mbah gugel. Makanya aku kurang tau juga dapet resep dari mana. Tampaknya sih juga di modifikasi dikit sama dia. Dan sama kayak aku, kita gak suka resep yang ribet. Jadi resep ini juga gampang banget. 

Bahan:
  • Bawang bombay (banyak sesuai selera, potong cincin, pisahkan)
  • 1 cup tepung terigu
  • 1 sdm garam
  • 1 sdt merica
  • 1/2 sdt soda kue
  • 1-2 sdm tepung beras putih
Caranya:
  1. Potong bawang bombay
  2. Rendam di air dingin sebentar
  3. Campur semua bahan (kecuali bawang bombay), beri air secukupnya.
  4. Celup bawang bombay ke adonan sampai rata.
  5. Goreng di minyak panas sampai kecoklatan. Angkat lalu tiriskan
  6. Sajikan selagi panas.
Hasilnya.. Enak dan udah beberapa kali bikin, masih doyan ajah. Hehehehe.. 😀