The Batch That Got Away

Judulnya mirip banget sama lagunya neng keti peri yah.. Sayangnya beda banget maksudnya.

Awal november kemarin, kulkas di rumah tiba-tiba mati dan gak dingin lagi. Pas banget wiken dan tukang servis deket rumah gak ada yang bisa langsung dateng. Rupanya tanpa sadar udah mengalami perubahan suhu dari jumat.

Dan pas sabtu siang di bongkar, ternyata yang di freezer udah pada thawing semua. Ninka kayaknya gak mau aku sedih, jadi asip yang sekiranya masih ada yang bekunya langsung di titipin di freezer tetangga. Sedangkan yang udah cair, sekitar 10 botol mau tak mau di buang. 1000ml.. *mewek*

Mungkin karena udah umur juga, jadi akhirnya kulkas itu pensiun. Dan akhirnya belilah yang sesuai budget.

Sejak itu pelan-pelan mulai nabung lagi asip. Tapi sampai sekarang baru sampai 5 botol aja.

Tadi pagi, akhirnya Ninka inget beneran untuk ambil asip ditetangga. Dan setelah di lihat, ternyata semuanya juga gak selamat. Warnanya udah berubah semua dan agak menggumpal gak kayak asip beku yang ada di kulkas sekarang. Aku kalo mau simpen juga ragu-ragu.

Sedih banget liatnya. 11 botol asip terbuang begitu saja menyusul botol-botol yang sudah di buang sebelumnya. Kali ini 1100ml.. Sedih.. Banget.. Moga-moga bisa ngumpulin lagi asip yang banyak. Dan produksinya berlimpah. Amin.