Welcome November

It’s always been a pleasure of mine to say Welcome to November, as it is filled with anniversary, birthdays and memorable moments in our family, either it’s a happy moment nor a sad moment. 


But whatever it is, I just want to say it out loud with sheer joy..

WELCOME NOVEMBER.. PLEASE BE KIND TO US.. LET’S HAVE A FUN AND JOYFUL TIME

Mendadak Merah

Akhir-akhir ini sering bersliweran lipen merah baik itu di path, instagram maupun di twitter aku. Nah dari dulu, belum pernah secara sukarela atas keinginan sendiri untuk pake lipen merah.

Dulu pertama kali pake lipen merah itu pas lagi pengibaran bendera pas aku jadi Paskibraka di walikota. Asli itu lipstik merah se-merah warna bendera yang dikerek dan syal yang kita pakai. Waktu itu mah berhubung emang harus pake ya di pakai saja itu lipen mere. Dan selanjutnya pas kuliah juga harus pake lipen merah kalau lagi praktikum.
Pas masuk kerja di hotel, tentu sajah wajib kudu mesti pake lipen merah. Apalagi kalo di front office. Wajib itu hukumnya. Yah skali lagi karena memang keharusan jadi dipakai saja itu lipen merah. Walaupun pada prakteknya aku nyari warna merahnya yang soft dan lebih kearah pink.
Nah lain lipen lain pula kuteks.. Dulu kalo liat orang pake kuteks merah kok kayaknya keren. Dan pas nikah udah niat tuh pengen pake kuteks merah. Tapi apa yang terjadi.. Pas beli kuteks, ujung-ujungnya aku malah beli yang warna peach dan mutiara. Dan pas hari H aku akhirnya pakai warna peach dan mutiara itu.
Nah entah kenapa tiba-tiba sekarang kepengen banget punya lipstick merah dan kuteks merah. Udah beberapa kali ke mall tapi gak kesampaian juga untuk beli dua items tersebut. Sebenernya sih naksir mufe. Tapi kalo ternyata gak cucok kan sayang. Mihil. Nah kalo ternyata cucok… Sutris juga karena mihil. Hehehe.
Nah kemarin pas ke Puri, akhirnya beli deh tuh kuteks merah beauti*tyle 38k dan lipen rev*on 80k sajah. Lumayan deh. Gak sampai bikin kantong jebol. Dan ternyata ok juga lipennya. Nah saking girangnya jadilah abis dibeli langsung dipakai kuteks dan lipennya. Danakhirnya akupun mendadak pakai lipen dan kuteks merah deh hari itu. Hohohohoho…

Belajar Tentang K

Dulu sempet baca postingan Anggi yang belajar tentang Aghnan (An Expert Help) sebelum Anggi pergi ke Boston di blognya. Awalnya cuma tertarik biasa. Trus cerita sama Udjo. Eh kok ya tiba-tiba jadi makin tertarik untuk bisa belajar juga tentang K. Apalagi sekarang K udah jadi kakak. Dan aku agak khawatir tentang sibling rivalry. Jadilah aku dan Udjo akhirnya sepakat mau belajar tentang K lebih dalam lagi.

Continue reading “Belajar Tentang K”

Baby K’s 2nd Month

Gak kerasa hari ini udah tanggal 25 lagi. Artinya hari ini baby K udah berusia 2 bulan. Cepet banget yah waktu berjalan.

Mengenai perkembangan baby K, Alhamdulillah sekarang dia udah mulai ada interaksi sama orang-orang di sekitarnya. Waktu untuk bangun juga susdah agak lebih lama. Mulai senyum dan mulai bergumam kalau di ajak ngobrol. Jadi smakin gemes kalo liat baby K.
Sekarang juga dia sudah sedikit demi sedikit mulai bisa nahan angkat kepala. Udah mulai punya rutinitas. Bangun tidur pas Subuh. Biasanya minta nyen aja trus kriyep-kriyep tidur males atau minta di ajak ngobrol. Jam 6 pasti udah heboh minta di ganti popok lalu keluar kamar. Kalau udah keluar, trus di taro di stroller, pasti gak lama heboh lagi minta di ajak jalan-jalan keluar skalian berjemur. Kalau di luar biasanya dia tidur. Trus masuk, kadang-kadang minta nyen, kadang-kadang bablas tidur.
Sekitar jam 9, baby K mandi. Kadang-kadang abis mandi dia minta nyen, kadang-kadang cuma di gendong trus tidur lagi.
Kalau siang, maunya tidur di stroller, di luar kamar. Kalo masuk kamar, tidur sebentar abis itu rewel. Maunya di luar kamar. Dan abis itu seperti biasa tidur, bangun, nyen, main, tidur lagi. Dan menuju jam 9 malem pasti dah grasak grusuk lagi minta ganti popok dan ganti pake sleepsuit. Abis itu nyen dan bobo deh. Kalo malem biasanya bangun sekitar jam 12 – 01 pagi. Cuma nyen aja. Kadang plus ganti popok. Abis itu tidur lagi sampai subuh.
Alhamdulillah schedulenya baby K gak beda jauh sama K dulu. Jadi gak terlalu bikin mama dan papanya jetlag.
Kalau untuk K, dia skarang makin usil ke baby K. Dan baby K juga udah mulai interaksi kalau di ajak ngobrol sama K. Seru kalau liat mereka berdua “ngobrol”.
Sehat terus, smakin besar dan smakin pinter ya sayang. Minum asi yang banyak juga. Selamat ulang bulan ke 2 baby K sayang..

Berburu Baju Menyusui

Nah.. Jadi begini… Gara-gara dulu pas hamil K aku doyan banget beli baju tapi yang dress atau baju biasa, jadinya pas udah lahiran aku jadi mati gaya. Mati gayanya juga karena aku gak terlalu kreatip dan belom kenal yang namanya baju menyusui. Jadilah kemana-mana pake kemeja lagi kemeja lagi.. 

Nah setelah beberapa lama jadi busui, barulah aku kenal dan tahu yang namanya baju menyusui. Sejak itu baru deh pelan-pelan nyicil beli baju menyusui. Tapi apa daya.. Karena pada saat itu tampaknya baju menyusui masih jarang, jadi harganya masih lumayan mehong yak. Kalo buat aku mah lumayan mehong. Wong buat beli satu baju aja dulu bisa dapet 2-3 baju biasa jadi buat aku itu lumayan deh. Apalagi ternyata bahannya so so. Jadi makin berasa deh tuh mahalnya. 
Dan sedihnya lagi.. Model baju menyusui saat itu masih standar banget. Dan blom beragam kayak sekarang. Dulu mah begitu aja modelnya. Sampe bosen. Dan karena cuma punya beberapa doang, jadinya kalo pergi ya pake bajunya itu lagi itu lagi. Untuk menyiasati kebosenan, baru deh tuh mulai pake tanktop menyusui di combine sama baju biasa. Tapi ya gitu.. Jadinya dobel-dobel bajunya.
Pas hamil baby K kemarin, based on previous experience, akupun jadi gak tertarik untuk beli baju hamil biasa. Aku huntingnya baju hamil-menyusui atau baju menyusui sekalian. Walaupun udah mulai banyak, tapi tetep aja yang model aku suka susah banget nyarinya.
Jadinya pas hamil cuma berhasil beli 1 aja deh. Dan karena itu, jadinya pas abis ngelahirin aku jadi doyan beli baju menyusui terus. Dan entah kenapa aku lagi doyan dress. Jadilah mayoritas yang aku beli ya dress kabeh. Tapi namanya belin online, jadinya ya kadang cocok, sering juga enggak. *sigh*. Pas acara mader en bebi kemaren juga muter-muter di beberapa booth, tetep aja gak nemu yang sreg. 
Pas akhirnya beli, disana bagus, di bodi ya gitu deh.. Masih post labor body jadi masih sembarang bentuknya. Tapi itu gak menyurutkan niatku. Jadilah nyobain beli di berbagai vendor onlen sop. Dari yang baju korea, private label sampai yang aku bikin custom.
Hasilnya.. Ya gitu deh.. Some ok.. Some will stay in my closet.. Tampaknya masih bakalan terus hunting baju menyusui nih.. 
And speaking of hunting.. Gak ada apa yah vendor baju menyusui private label yang mau ngasih sample untuk aku supaya bisa di review di blog? *ngarep bener* *boleh dong ngarep* 😀

Perbedaan

Punya anak itu adalah suatu anugerah. Dan bikin kita belajar lagi tentang segala hal. Dari sejak masa kehamilan, melahirkan, hingga saat kita membesarkan dan mendidik anak kita itu. Dan di saat kita memiliki anak kedua, lagi-lagi kita belajar lagi dari awal.

Di masa kehamilan, antara yang pertama dan kedua pastinya ada yang berbeda. Kalo di aku, hamil K itu doyaaann banget keluyuran sedangkan pas hamil baby K.. Doyannya leyeh-leyeh dan jadi anak rumahan banget. Hamil K centil banget suka dandan sendiri.. Lah hamil baby K.. Boro-boro dandan.. Pergi pake bedak aja udah bagus.. Malah maunya beli perlengkapan lenong-nya aja. Makenya mah kapan-kapan.. *dipentung Udjo* Dan masih banyak lagi beda-beda yang lain.
Saat melahirkan juga demikian. Kalo pas K, aku akhirnya caesar setelah mencoba untuk melahirkan normal tetapi tidak tambah juga bukaannya. Jadi akhirnya diputuskan untuk melahirkan melalui operasi sectio. Sedangkan pas melahirkan baby K kemarin, setelah berdoa dan berusaha supaya bisa melahirkan secara normal, pada akhirnya di putuskan untuk melahirkan melalui operasi sectio lagi karena prediksi baby K yang sudah lebih besar dari K waktu lahir dulu dan juga ada pengapuran di plasenta. Makanya akhirnya di bongkar lagi.
Masa pemulihan pun berbeda.. Di saat K dahulu, pemulihan agak lama, ditambah ada infeksi pleus baby blues pula. Jadinya lebih lama. Sedangkan pas baby K kemarin, walaupun pas abis operasi aku sempet minta pain killer tambahan, tapi pemulihannya cenderung lebih cepat. Walaupun sempet lukanya ada yang terbuka gara-gara beberapa hari pasca pulang dari RS sempet nekat nyuci baju+jemur ke atas dan ngosrek bak mandi. Hyukkk.. *di pentung lagi sama Udjo* Overall tetep lebih cepet pemulihan pas baby K ini.
Naahhh untuk K dan baby K pastinyaaaa berbeda.. Dulu pas K, ASI aku produksinya biasa aja. Dan kalau di perah, hasilnya paling banyak 70ml. Makanya kalau K nyusu, dia doyan banget kalau lagi dalam keadaan penuh. Nah kalau baby K, tampaknya aku menyusui K 2 tahun lebih itu memiliki dampak juga ke produksi ASI aku. Sekarang produksinya lebih banyak. Bahkan keliatan baby K kayak kewalahan. Kalau di perah, minimal bisa 100ml. Dan karena ini, baby K justru tampak gak suka kalau lagi dalam keadaan penuh. Malah jadi keselek trus gumoh. Jadinya harus di pompa dulu sebelum di kasih ke baby K.
Untuk urusan tidur.. Ini yang seru.. K sudah terbiasa tidur pakai AC. Jadi kalau tidur gak pakai AC, walaupun bisa tetep tidur, tapi dia pasti jadi cacing kepanasan. Dan keringetan berat. Kebalikan dari K, kalau baby K malah bisa anteng kalau tidur gak pake AC. Mungkin karena sejak pulang dari rumah sakit, pas siang baby K suka aku taro di ruang tengah sambil nemenin K yang lagi main. Jadi mungkin karena itu dia juga terbiasa tidur tanpa AC. Bahkan sekarang, kalau mau tidur, kita pasti matiin AC dulu. Pas baby K udah tidur nyenyak baru deh AC dinyalain supaya K bisa tidur. Suhunya pun sekarang kisaran 25-26 aja. Padahal dulu 24 aja kayaknya udah gerah.
Kalau siang-siang begini, agak ribet. Aku ajak K tidur di kamar bareng-bareng baby K. Pas K udah tidur, baby K tiba-tiba bangun dan rewel. Aku bawa keluar kamar dan taro di stroller, langsung blas tidur nyenyak. Lucu deh jadinya.. I have summer baby and winter toddler.. Perbedaan itu seru banget yah.. :))

Doctor’s Visit

Its been a while.. Udah lama juga yah blognya diam membisu.. Bukannya gak sayang sama blog. Tapi emang  masih perlu banyak menyesuaikan diri sama kehidupan baru jadi ibu beranak dua. Apalagi ngurus mereka sendiri. Jadinya ya gitu deh. Kalo mereka tidur, emaknya ya ikut tidur atau leyeh-leyeh. 


Awal Oktober kemarin aku, K, baby K dan ninka pergi ke RSPI untuk ketemu sama eyang Wati. Udah waktunya baby K imunisasi dan juga K catch-up imunisasi yang sempet kelewat gara-gara emaknya kelupaan.. *pentung*

Seperti biasa kalau mau ke dokter aku udah sounding ke K dari beberapa hari sebelumnya. Aku bilang mau pergi sama baby K juga ke dokter. Kakak K dan ade mau di suntik. Awalnya K gak mau pergi ke dokter, tapi setelah tau baby K juga mau ke dokter dan di suntik, baru deh dia semangat mau ke dokter. Bahkan dengan bangga dia cerita mau ke dokter, mau di suntik.
Pas hari H, kita sampai disana pas sebelum waktu appointment-nya. Kebetulan K dan baby K dapet nomer berurutan. Jadi waktunya bisa lebih lama. Pas sampai sana langsung ke poli Anak. Dan pas di timbang.. Jeng jeeeennggg.. Ternyata baby K beratnya sekarang udah 5,190g. *emaknya nganga* Pantesan dia sekarang kalo di gendong berat yak.. Naiknya banyak juga dari terakhir kontrol ke dokter pas abis pulang dari rumah sakit. Panjang baby K sekarang 55cm dan lingkar kepala 38cm.. Itu baby K.. Kalau untuk K, sekarang beratnya udah 13.5 kg dan tingginya 91.5 kg.. Wah dikit lagi semeter dia. Hehehehe..

Pas masuk ke ruangan dokter, sama eyang Wati di tanya siapa duluan yang mau di periksa. Feeling aku langsung berkata yang diperiksa baby K duluan. Jadi aku langsung bilang baby K duluan. Pas di periksa, seperti biasa K ikutan observasi. Dia ikutan liat pas baby K di periksa. Bahkan pas baby K nangis, dia seperti mau menenangkan. Dan pas akhirnya baby K jejeritan pas lagi di imunisasi BCG, keliatan banget K sedih banget liatnya. Tapi sama kayak K dulu. Abis imunisasi, pas aku gendong, langsung berhenti nangisnya. K yang tadinya keliatan agak takut jadi keliatan lebih tenang.

Setelah imunisasi baby K selesai, eyang Wati pun ngobrol sebentar sama aku tentang perkembangan baby K. Sementara menunggu, Ninka nemenin K yang observasi stetoskopnya eyang Wati. Dan pas saatnya K mau di periksa, surprisingly K mau naik sendiri ke meja periksa dan anteng aja selama di periksa. Pas waktunya di suntik, biasanya dulu dia udah curiga. Sekarang agak gak nyaman. Tapi masih tenang. Dan pas di suntik, dia nyureng-nyureng aja karena sedikit sakit. Selesai di suntik dia langsung ceria lagi.

Bener-bener bikin kaget, dan bahagia. Bahkan K dengan bangga cerita ke papanya, Abah, bunda, aunchie dan Om kalau K abis ke dokter dan di suntik. Dia bahkan gak nangis dan gak ngelawan sama sekali. Oh K.. You’ve grown up already.. Mommy so proud of you.. K udah jadi anak yang besar. Dia sudah berani ke dokter dan di suntik. Ah senangnya.. Can’t describe gimana seneng dan leganya setelah ke dokter kemarin.

Dan mendengar berita tentang kakak K yang pinter itu, papanya pun mau kasih hadiah ke K. Jadilah dari dokter kita melipir ke PIM untuk makan dan beli hadiah untuk K. Abis itu baru pulang deh.

What a lovely day.. I love you both so much my baby.. Sehat terus yaa..