Kegalauanku

Gak kerasa waktu berjalan semakin mendekati ke hari perkiraan lahirnya baby K. InsyaAllah sabtu nanti kita juga mau ke dr. Ari untuk kontrol lagi. Dan karena sudah masuk minggu 38, mau sekalian periksa apakah baby K kepalanya sudah turun dan masuk jalur lahir atau belum.

Mengingat sejarah kehamilan K dulu yang belom turun juga sampai minggu ke 40 dan pas akhirnya turun dan kontraksi malah kepalanya naik lagi, kali ini dr. Ari sudah mengingatkan kalau memang aku berencana untuk bisa terus usaha melahirkan baby K secara normal alias VBAC, maka pas kontrol nanti baby K harus sudah turun kepalanya ke jalur lahir. Kalau posisi masih tinggi, terpaksa kita menjadwalkan tanggal untuk operasi.

Dan semakin mendekati hari sabtu ini, akupun semakin gelisah. Di antara kekuatan badan yang mulai gak kuat keluyuran lama-lama, aku berusaha untuk memperbanyak jalan. Jongkok, nungging pun semakin diperbanyak. Dengan harapan baby K akan turun posisi kepalanya ke jalur lahir. Tapi apa daya.. Sampai hari ini, kalau dari pengamatan aku, tampak posisi masih belum berubah. Masih di atas aja. Hmmm.. Jadi semakin gelisah..

Dan kegelisahan alias kegalauan ini akhirnya membuat akupun berpikir tentang proses persalinan yang satu lagi itu. Proses yang aku alami untuk melahirkan K dulu.

Sejujurnya, aku malah merasa jauh lebih takut dan galau kalau harus melahirkan secara caesar lagi. Sebenernya bukan dari prosesnya yah. Kalo prosesnya sendiri aku udah pasrah. Justru yang bikin aku takut adalah setelah operasinya. Justru itu bikin aku semakin galau dan jadi keinget segala macem yang terjadi setelah proses kelahiran K yang bikin aku trauma.

Well.. Ternyata trauma aku setelah kelahiran K dulu masih melekat terlalu erat di diri aku. Apalagi kejadian-kejadian setelahnya.. Dan itu yang bikin aku semakin galau. Aku gak kepengen harus mengalami baby blues lagi.. Harus menghadapi apa yang aku hadapi dulu. Walau memang keadaan tampak sudah berubah, tapi tetep aja.. Aku takut.. I am just too afraid..

Sekarang yang aku bisa lakuin adalah pasrah aja dan terus berdoa semoga aku gak harus menjalani apa yang bikin aku trauma dulu. Just pray for the best..

Wish me luck.

Sent from my iPhone

Mama Mania dan Serba “Tidak”

Kalo kmaren-kmaren sempet post tentang K yang lagi kena syndrome Papa Mania, akhirnya kali ini post tentang syndrome kebalikannya.. Yaitu mama mania..

Seiring perkembangan babyK di perut dan semakin membuncitnya perutku dan mendekati duedate, sekarang K juga jadi semakin manja sama aku.

Kalo kmaren-kmaren tiap ada papanya di rumah K jadi super manja sama papanya, sekarang mah enggak. Walau ada papanya, tetep maunya sama mamanya. Kadang-kadang maksa pula harus sama mamanya.

Di satu sisi seneng banget, tapi di sisi lain juga sedih. Karena skarang aku smakin cepet capek. Jadi gak seimbang sama stamina K yang ampyuuunnn kayak batre yang batu terus itu. Lompat-lompat kesana kemari, joget-joget sampe lari-lari kesana kemari *lap keringet*..

Dan sedih juga karena sejak dia jadi mama mania, jadi jarang main keluar rumah. Seringnya malah di kamar sama mamanya. Karena mamanya sekarang gak bisa lama-lama berdiri atau duduk. Jadi seringnya goler-goleran di kasur sambil nemenin K gambar-gambar atau joged-joged atau main sama Lala. Duh jadi ngerasa bersalah banget..

Sekalinya di ajak jalan keluar, dia kelihatan hepi banget.. Sedangkan mamanya.. Hepi juga tapi gemfor.. *tepok jidat Udjo*

Selain mama mania, sekarang K juga lagi dalam masa “tidak” alias semua dijawabnya dengan awalan “tidak”. Entah itu tidak mau, tidak suka, tidak boleh, tidak tidak tidak tidak.. Pokoknya tiiiidaaaakkk… Hehehehe.. Sometimes it’s annoying.. Tapi kadang-kadang bikin ketawa juga. Jadinya sekarang kalo ngomong sama K harus muter-muter dulu sampai akhirnya tampak seperti dia sendiri yang mau dan comes up with that idea. Yah lumayan juga deh kita puter otak dan kalimat supaya bisa “bujuk” K untuk bilang “mau” *lap keringet*.

Semakin besar K, semakin banyak keseruan yang terjadi. Dan semakin besar kandunganku, semakin heboh pula K. Emang motherhood itu penuh dengan keseruan euy..

Sent from my iPhone

Flashback

Awal Agustus ini di TL twittwit lagi rame bahas tentang World Breastfeeeding Week yang jatuh pada tanggal 1-7 Agustus. Awalnya sih gak terlalu kepikiran.. Karena K juga udah weaning dan juga baby K masih di perut. Ditambah aipon lagi sering di bajak sama K yang mau nonton hello kitty atau minnie. Jadi makin jarang deh baca-baca TL.

Sampai tadi pagi. Kebangun pas nona kecil masih asik bobo. Buka TL dan lagi di rituit banyak deh tuh tentang pengalaman para ibu-ibu menyusui. Akhirnya mau tak mau, akupun jadi flashback.. Inget ke masa awal aku menyusui K.

Dulu sebenernya udah aware tentang menyusui dan ASIX ini. Walau gak sampe seniat itu sih untuk ikutan kelas-kelas persiapan laktasi, dll. Cuma baca-baca aja selewat-selewatnya pas masih hamil.

Abis lahiran K, Alhamdulillah dapet kesempatan untuk IMD bahkan sampai 2 jam lebih. Dan saat itu, K langsung berhasil latch-on. Hari-hari berikutnya juga K bisa langsung menyusu karena Alhamdulillah ASI aku juga langsung keluar. Cuma emang karena masih newbie banget jadi sempet deh tuh yang namanya lecet-lecet karena latch on kurang ok. Tapi setelah banyak trial and error akhirnya masa lecet-lecetpun terlewati.

Pas awal akupun sempet mampir ke klinik Laktasi di Carolus yang kebetulan buat aku malah jadi kapok kesana. Karena udah sengaja dateng pagi-pagi, dapet nomer urut 2, tapi gak jelas kenapa sama susternya malah dilewatin dan akhirnya nunggu berjam-jam. Pas masuk, rame-rame pula jadinya malah gak nyaman. Oh well.. There’s always a first experience toh..

Yang aku sesalin waktu itu malah yang nemenin aku ke klinik laktasi itu, bahkan ikutan dengerin penjelasan dari konsultan-nya dan ikut sempet nanya-nanya malah ujung-ujungnya yang nyaranin aku nambah sufor ke K. *gubrak*

Dan buat ibu baru yang punya kebiasaan jelek terlalu mikirin sesuatu plus hormon abis melahirkan yang amburadul, jadilah hal ini adalah salah satu pendorong aku ke jurang nestapa babyblues syndrome.

Well, walau kalo menurutku gak parah-parah banget tapi cukup berat. Aku sampe stress tiap kali K nangis. Padahal mah wajar kan kalo newborn baby itu nangis. Tapi pada saat itu aku malah mau lari aja tiap kali K nangis. Aku malah bingung, gak ngerti kenapa bayi ini gak mau diem. Gak bisa tidur tenang. Malah tidur, bangun, nangis terus.. Rasanya Aku pengen pergi aja. Blom lagi tiap terima telpon malah disuruh tambah sufor aja kalo K nangis. Padahal jelas-jelas aku udah bilang mau ngasih K asix 6 bulan kok ya dipaksa mlulu kasih sufor. Waktu itu rasanya pengen ngumpet aja dari semua orang, termasuk K.

Ya Allah.. Sekarang nulis ini aja jadi berlinangan air mata. Kok ya bisa aku egois gitu yah.. Alhamdulillah pada waktu itu aku bisa pulih dari baby blues syndrome itu. Dan juga berhasil nyusuin K sampai 2 tahun lebih.

Emang bener.. Menyusui itu tidak mudah, tapi juga tidak sulit. It’s one of the memories that you’ll always remember. Cuma sayangnya, buat aku, “noda” awal menyusui itu juga lekat juga di pikiran. Mungkin karena itu adalah hal yang traumatis buat aku kali yah..

Sekarang doaku adalah semoga saat menyusui babyK nanti, bisa jauh dari oknum yang bikin stress dan setelah melahirkan juga jauh dari babyblues syndrome. Sehingga masa menyusui babyK nanti bisa lebih lancar. Amin

Sent from my iPhone