And The Search Continues

Seperti yang udah di ceritain sebelumnya, akhirnya setelah baca-baca di beberapa forum, aku pun periksa #babyK ke dr. C. Karena semangat banget mau ketemu #babyK, kitapun udah sampai di RS jam 8.30. Padahal appointment jam 9.10. Akhirnya kita nunggu dulu deh karena dokternya juga blom dateng.

picture taken from here

Lagi asik ngeliatin K main, tau-tau di panggil. Langsung deh kita ke dalem. Kesan pertama, dokter ini cukup ramah dan saklek. Trus gak lama dia langsung sibuk menelusuri history kehamilan aku yang ada di medical record disana sambil nanya beberapa pertanyaan dan nulis-nulis di kertas catetannya beliau. Sampai saat ini, aku masih terkagum-kagum akan ketelitian beliau.

Gak lama, akupun naik ke meja periksa untuk USG. Lagi-lagi dia langsung sibuk periksa ini itu, dan dari beberapa pemeriksaan beliau yang bisa aku inget cuma jantung #babyK Alhamdulillah normal, berat kira-kira udah 998 gram dan saluran darah dari aku ke #babyK bagus dan lancar yang artinya walaupun aku makannya susah, #babyK akan tetep ngambil kebutuhannya dari badanku. Which is buat aku cukup melegakan, mengingat aku kadang suka telat makan *maafkan mama #babyK *
Tapiiii.. Sayangnya walaupun beliau teliti, tapi karena per pasien dibatasin cuma 10 menit waktunya jadi USG rapelan itupun jadi cepet banget dan aku jadi gak bisa menikmati saat menakjubkan ketika aku lagi di USG itu.
Terlebih lagi, akupun saat di USG itu masih agak shock, karena setauku beliau itu pro-normal, tapi ternyata beliau gak pro-VBAC. Alesannya karena kalo mau coba VBAC, dokternya harus nungguin dan mantau pasien selama proses melahirkan. Jadi misalnya proses melahirkannya 12 jam ya artinya harus stand by dan mantau terus selama 12 jam itu. Katanya itu udah peraturan dari IDI. Dan beliau keberatan untuk nungguin. Dia juga cerita kalau di RS itu cuma ada 1 orang ibu yang berhasil VBAC, dan ibu itu pasien beliau. Tapi sebelumnya udah menandatangani surat pernyataan yang menyatakan bersedia kalau selama proses melahirkan tidak ditunggui dokter, jadi in case terjadi apa-apa, dokter tidak bertanggung jawab. Nah kalo aku mau kekeuh coba VBAC, beliau bilang “Mendingan kamu cari dokter lain yang bersedia, karena saya tidak.”
Dan gak lama beliaupun memperkirakan usia kandungan aku yang katanya ternyata lebih muda 10 hari dari perkiraan awal, jadi 40 minggunya jatuh tanggal 18 sept 2012. Dan aku dijadwalkan caesar pas kandungan 39 minggu. Hyukk mariiii.. Hmmm.. Buat aku yang tadinya berharap banget bisa VBAC, rasanya ini kayak tamparan keras banget. Dapet vonis caesar disaat usia kandungan kurang lebih 26 minggu rasanya kayak bikin hati dan harapan ini tiba-tiba pupus. Walaupun akhirnya aku dan Udjo memutuskan untuk nyari dokter lain, tetep aja bikin aku jadi galau dan labil seharian itu.
Dan yang bikin Udjo keberatan sama beliau adalah pas udah selesai USG, beliau masih sibuk nanya-nanya aku dan menjelaskan beberapa hal ke aku seakan-akan Udjo itu gak disana dan gak berperan apa-apa disana. Padahal dia kan bapak dari #babyK. Dan juga kalau nanti caesar, karena ini anak kedua, pas operasi nanti bapaknya gak boleh masuk. Silahkan nunggu aja diluar. Hmmm.. Setiap kelahiran, mau itu caesar ataupun normal dan anak keberapapun itu pasti unik. Seunik saat hamil dan juga seunik individu anak itu. Jadi kayaknya gak fair yah mentang-mentang anak kedua, bapaknya jadi gak boleh menyaksikan kelahiran anaknya. Selain itu, mau kelahiran keberapapun, istri juga pasti perlu dukungan suami saat menjalani proses melahirkan. Jadi, langsung positif deh Udjo mau cari dokter lain.
Oiya, satu lagi yang bikin aku gak suka. Beliau gak mau nyatet di buku kontrol yang aku punya. Cuma nyatet di kertas catetan beliau dan nulis di medical record aku. Walaupun kadang-kadang gak ngerti sama tulisan dokter, IMHO tetep perlu juga loh dicatet di buku kontrol. Kalo gak perlu, buat apa RS ngeluarin tu buku. Jadi sayangnya untuk kontrol #babyK kali ini mamanya gak punya recordnya. 🙁
On the other hand.. Aku berterima kasih karena beliau cukup tanggap sama request aku untuk check jantung #babyK dan juga langsung nyuruh aku test lab yang harusnya udah dilakuin pas trimester awal plus aku juga diminta untuk screening diabetes karena riwayat di keluargaku yang mayoritas penderita diabetes.
Oh well.. Nyari DSOG yang cocok itu kayak nyari jodoh yah.. Jadi untuk sementara ini, walaupun jauh, aku akan balik lagi periksa #babyK di Asih.
I guess my search of the obgyn still continues.. Semoga bisa cepet ketemu yang cocok deh.. Soalnya kandungan juga kan semakin besar.
Wish me luck..

Sent from my iPhone

4 thoughts on “And The Search Continues

  1. i wish you tons of luck, mbakyu.<br />udah ngerasain sendiri sih, susahhhhnya cari obgyn.<br />sama susahnya kek nyari calon suami di jaman dahulu kala, kayaknya, hehehe…

  2. Hai Mbak, salam kenal yaaa.. :D<br /><br />ObGynnya mesti cewek ga? Coba obGynku aja Dr. UF Bagazi di BWCH. Dia pro normal banget. Dan pas D-Day aku akhirnya mesti caesar dia bolak balik bilang, &quot;anak kedua kita coba lagi ya bu, normal. Pasti bisa kok bu. Masih bisa!&quot;<br /><br />Siapa tau jodoh.. 😀

  3. @YaNda<br /><br />Hallo juga..<br /><br />Aku sih gak harus cewe. Selama ini obgyn-ku selalu cowo kok. Pengalaman pertama ke Obgyn cewe malah bikin trauma, sejak itu malah ke obgyn cowo. Tq untuk infonya, tp BWCH (walaupun dkt Asih) tetep jauh dari rumah. Ke Asih aja rasanya gak nyampe2 euy skarang. Huhuhuhu.. :&#39;(

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.