K’s Animal Encounter at Bali Bird Park

This is what we do on our last family holiday. This was K’s first encounter with birds. We went to Bali Bird Park and had a memorable experience.

Although she was afraid to hold the birds, until now, this is one of her most memorable moments. She still remembers when one of the bird climb on top of my head and still repeatedly telling everyone how it happens..
Oh I can’t wait to have another family holiday again.. Hopefully the next time it’ll be the four of us. Udjo, me, K and baby K.. 🙂

Expressions

Siang-siang, lagi berduaan sama K di kamar, K minta nonton minnie di bubut papa (notebook papa) dan mamak-nya iseng foto-fotoin K. Dan inilah foto ekspresinya K pas dipanggil-panggil sama mamanya supaya nengok ke kamera.


a

She’s no longer a baby.. Udah macem-macem euy ekspresinya.. :))
Dan ini adalah gaya favoritnya pas abis mandi. Katanya mau kayak mama.. Pake mono-mono dan handuk di kepala.. 😀
Oh baby.. you’ve grown so fast.. T_T

Happy Birthday Aunchie

Count the blessings
Count the candles

Count the gifts you have

Count the goodies

Count the friends

Count the cheers you have 

On this special day 

We all want to say 

That we love you and wish you 

A very Happy Birthday!
May all of your hopes and dreams comes true.
Smoga cepet dapet kerjaan juga ya cyiiinnn.. 😀
And also Happy Birthday To Our Late Sister.
Happy Birthday Kak Virna,
Smoga kakak bahagia di sisi Allah SWT.
We love you Sis. :-*

A Date With K

Tumben-tumbenan euy posting cerita di hari yang sama. Ini akibat perut kram (nanti dibawah cerita kenapa kramnya), lagi rebahan trus ada bapak-bapak yang terdampar di Gorontalo minta tolong di cariin tiket. Jadinya bangun trus buka lappie. Dan setelah selesai, malah transfer foto di hape trus edit dan skarang posting di blog. Hyukkk… 
Minggu kemarin aku iseng ikutan kuis di U Fm, dan Alhamdulillah ternyata menang. Hadiahnya adalah 2 tiket gratis nonton Barney Space Adventure hari ini jam 2 siang. Opening show gitu deh. Kebetulan kita dapetnya yang Silver Class. 🙂
Pas dulu denger mau ada show ini, sebenernya aku udah mau beli. Cuma pas dipikir-pikir lagi kok kayaknya K gak terlalu suka sama Barney. Akhirnya aku urung beli deh. Eh ternyata menang kuis, jadinya hayoh kita nonton Barney. Dan sejak aku menang kuis itu, aku udah bilang ke K kalo kita mau nonton Barney, dan sejak itu K kadang-kadang minta nonton Barney di yutub. Udah agak “terkontaminasi” Barney tampaknya. Hehehehe.. 😀
Akhirnya tadi siang kita berangkat deh berduaan. Skalian kencan sebelum #babyK nanti lahir. Di jalan K udah semangat banget mau liat Barney. Sampai di mall itu, sempet melipir dulu liat preview sale MC dan GS disana. Sebenernya pengen beli undies buat K, tapi berhubung gak diskon, gak jadi beli deh. *makirit*. Di GS-pun demikian. Liat yang diskon 50% aja, dan ternyatah gak ada yg nyantol di hati dan ukurannya juga gak ada. Akhirnya dompet selamat. Hehehe..
Setelah cek sale, kita langsung ke atas. Beli roti dan minum dulu untuk bekel di atas. Pas kita sampai, gak pake antri, langsung masuk ke dalem. Di area sebelum auditoriumnya sendiri ada beberapa booth. Tapi yang ke isi cuma 3. Jualan air mineral, merchandise dvd Barney dan photobooth Barney yang bayar IDR 100K.
Tapi tadi kita gak beli-beli atawa poto-poto, langsung masuk dan nyari posisi strategis, berhubung dapetnya kelas Silver yang kursinya pilih sendiri. Aku dapetnya row 2 dari pembatas antara Gold dan Silver. Milih yang agak deket tengah walau jalannya jauuuhhh ke dalem. Kalo konfigurasinya sendiri blas rata. Dan levelnya pendek. Hanya ada di pertengahan kelas dan antara kelas. Jadi kalo dapet di belakang mah Wassalam.. Gak keliatan. Apalagi ada 2 layar cuma burem. 
Kebetulan ini adalah live show pertama yang aku dan K lihat. Awalnya sempet khawatir K bakalan gak suka. Ternyata dia enjoy juga. Bahkan ketawa ketiwi dan sempet joget-joget. Mungkin karena kita juga jarang nonton Barney, jadi gak terlalu familiar yah sama lagu-lagunya. Cuma beberapa aja yang kita tau. Walaupun demikian, K tetep enjoy dan jogedan di kursinya. :))
Sayangnya karena banyak yang berdiri di pager pembatas, jadi K kadang kehalangan. Akhirnya demi bisa liat, dia terpaksa berdiri di kursi deh. Dan sayang banget petugas disana cuma senyum-senyum doang liat banyak yang berdiri di pager. Mungkin dia tugasnya jagain pager aja kali yah biar gak di bawa kabur.
Di tengah-tengah, ada break 20 menit. Dan pas break itu.. *lap keringet* cuma satu namanya.. “CHAOS a.k.a Rusuh”. Anak-anak pada lari-larian kesana kemari. Pada pindah-pindah kursi, bahkan ada beberapa anak kecil yang malah jadi berantem *lap keringet lagi*. Aku dan K sampe terpana ngeliat anak-anak kecil yang berhamburan itu. Pening rasanya. Bukannya gak ngertiin anak kecil, tapi mbok ya jangan dibiarin rusuh lari-larian di venue yang penuh gitu toh.. *pening*
Setelah break, shownya lanjut lagi. Dan kali ini, lebih banyak lagi yang berdiri-berdiri di depan pager. *sigh*. Dan lagi-lagi petugasnya cuma senyum-senyum. Pas show berlangsung, aku sempet liat banyak juga yang hijrah dari Silver ke Gold. Mungkin selain karena di Gold sepi, gak keliatan di Silver, juga karena kayaknya petugasnya pasrah aja. Jadinya banyak yang hijrah deh.
Show baru berjalan sekitar 10-20 menit setelah break, K kayaknya udah mulai bosen. Mungkin karena jeda kelamaan juga kali yah. Dan diapun minta pulang. Alias minta keluar. Akhirnya aku dan K pun keluar dari auditoriumnya sebelum acaranya selesai. 
Dari venue, kita melipir ke Payless. Kebetulan aku emang lagi nyari sendal jepit untuk K. Eh ternyata disana sendal jepitnya lagi sale jadi IDR 30K saja. Akhirnya setelah K nyobain beberapa model dan warna, begitu nemu yang sreg, sendal pilihan K langsung di adopsi deh. 
Dari situ langsung nyari makan, karena emaknya kelaperan. K ditawarin makan gak mau lagi. Malah minta cheesecake aja. Sayangnya berhubung udah kelaperan, jadi salah pilih tempat. Pas udah di restorannya baru ngeh kalo ternyata restoran itu ada di smoking section. *my bad* 🙁
Abis makan yang terburu-buru supaya cepet keluar dari smoking area itu, kita melipir ke supermarket. Supaya trolley-nya bisa skalian dipake buat ke atas. Hehehehe..
Daann.. Mulailah cerita keluh kesah saya.. 🙁
Setelah kita belanja, aku dan K langsung ke luar untuk nyari taksi. Kebetulan antrian panjang. Dan berhubung cuma berdua, jadi mau gak mau aku dan K antri disana dong. Kalo ada Udjo mah dia aja yang antri, aku sama K main-main di dalem sampe dapet telpon dari Udjo yang artinya dia udah sampe antrian paling depan.
Nah pas lagi antri itu, mungkin karena capek jalan dan nguber-nguber K, perut aku udah mulai kram. Dan itu juga salah satu alasan kenapa aku belanja dan trolley-nya aku bawa ke atas. Supaya K bisa duduk manis di trolley itu. 
Pas lagi nunggu, K udah mulai crancky dan tau-tau dia nempel-nempel ke badanku dan mulai merem. Berhubung gak mungkin aku diemin dia ketiduran di trolley, akhirnya K aku gendong. Pas di gendong langsung tidur di bahu aku. Saat itu, aku masih di antrian, kurang lebih 5 orang lagi.
Perut yang udah mulai kram akhirnya beneran kram setelah beberapa saat gendong K. Kali ini ditambah keringet dingin, kesemutan dan keliyengan. Akupun akhirnya bertumpu sama trolley, menjaga supaya aku gak jatoh dan pingsan. Apalagi aku lagi gendong K.
Bukannya manja, tapi rasanya gak fair banget petugas-petugas di mall dan petugas taksi itu. Pas aku lagi nunggu, ada ibu-ibu sepuh yang pakai tongkat. Taksi dateng nurunin penumpang langsung di kasih ke ibu-ibu itu. Kalo gak salah sempet ada 2 orang yang begitu. Sedangkan aku, hamil 7 bulan, gendong balita yang tidur, udah pucet pasi keringet dingin dan mau pingsan tetep aja disuruh antri panjang.
Daan.. pas aku sampai antrian paling depan, baru sama petugasnya aku disuruh duduk (yang mana kursinya jauh dan penuh). Tapi berhubung aku udah gak sanggup jalan, akupun nunggu aja. Ternyata orang sebelum aku, cancel naik taksi yang baru dateng karena gak searah sama arah pulang supir taksinya. Akhirnya mereka turun lagi. Petugas yang udah liat aku pucet pasi tetep aja gak ada hati untuk ngasih taksi yang dateng selanjutnya ke aku. Aku tetep aja nunggu di antrian.
Dan nasib kayaknya blom berpihak sama bumil yang udah mau pingsan ini. Setelah orang sebelum aku naik taksi, taksinya pun kembali kosong. Akhirnya ada taksi “cepat” akupun langsung naik. Gak nunggu lagi taksi pool situ karena aku udah mau munti. Sayang banget mall dan perusahaan taksi sebagus itu petugasnya cuma care sama manula aja. Ibu hamil 7 bulan yang gendong balita tidur udah pucat pasi di diamkan aja sampai mau pingsan.
Alhamdulillah akhirnya dapet juga taksi untuk pulang, dan sepanjang perjalanan aku nelpon Udjo supaya tetep “sadar” walau kadang “hilang” juga gak ngerti ngomong apaan ke dia. Alhamdulillah juga perjalanan pulang gak terlalu macet, jadi bisa cepet sampai di rumah. Dan sempet rebahan sebentar sebelum dimintain tolong sama Udjo.
Well you can call me lebay, I dont care. Karena situ bukan yang ngerasain apa yang aku rasain saat itu.
Anyway.. Terlepas dari pengalaman buruk itu, hari ini berlangsung cukup menyenangkan. Akhirnya bisa date berduaan aja sama K. Dan sekarang waktunya untuk kembali rebahan dan istirahat.

And The Search Continues

Seperti yang udah di ceritain sebelumnya, akhirnya setelah baca-baca di beberapa forum, aku pun periksa #babyK ke dr. C. Karena semangat banget mau ketemu #babyK, kitapun udah sampai di RS jam 8.30. Padahal appointment jam 9.10. Akhirnya kita nunggu dulu deh karena dokternya juga blom dateng.

picture taken from here

Lagi asik ngeliatin K main, tau-tau di panggil. Langsung deh kita ke dalem. Kesan pertama, dokter ini cukup ramah dan saklek. Trus gak lama dia langsung sibuk menelusuri history kehamilan aku yang ada di medical record disana sambil nanya beberapa pertanyaan dan nulis-nulis di kertas catetannya beliau. Sampai saat ini, aku masih terkagum-kagum akan ketelitian beliau.

Gak lama, akupun naik ke meja periksa untuk USG. Lagi-lagi dia langsung sibuk periksa ini itu, dan dari beberapa pemeriksaan beliau yang bisa aku inget cuma jantung #babyK Alhamdulillah normal, berat kira-kira udah 998 gram dan saluran darah dari aku ke #babyK bagus dan lancar yang artinya walaupun aku makannya susah, #babyK akan tetep ngambil kebutuhannya dari badanku. Which is buat aku cukup melegakan, mengingat aku kadang suka telat makan *maafkan mama #babyK *
Tapiiii.. Sayangnya walaupun beliau teliti, tapi karena per pasien dibatasin cuma 10 menit waktunya jadi USG rapelan itupun jadi cepet banget dan aku jadi gak bisa menikmati saat menakjubkan ketika aku lagi di USG itu.
Terlebih lagi, akupun saat di USG itu masih agak shock, karena setauku beliau itu pro-normal, tapi ternyata beliau gak pro-VBAC. Alesannya karena kalo mau coba VBAC, dokternya harus nungguin dan mantau pasien selama proses melahirkan. Jadi misalnya proses melahirkannya 12 jam ya artinya harus stand by dan mantau terus selama 12 jam itu. Katanya itu udah peraturan dari IDI. Dan beliau keberatan untuk nungguin. Dia juga cerita kalau di RS itu cuma ada 1 orang ibu yang berhasil VBAC, dan ibu itu pasien beliau. Tapi sebelumnya udah menandatangani surat pernyataan yang menyatakan bersedia kalau selama proses melahirkan tidak ditunggui dokter, jadi in case terjadi apa-apa, dokter tidak bertanggung jawab. Nah kalo aku mau kekeuh coba VBAC, beliau bilang “Mendingan kamu cari dokter lain yang bersedia, karena saya tidak.”
Dan gak lama beliaupun memperkirakan usia kandungan aku yang katanya ternyata lebih muda 10 hari dari perkiraan awal, jadi 40 minggunya jatuh tanggal 18 sept 2012. Dan aku dijadwalkan caesar pas kandungan 39 minggu. Hyukk mariiii.. Hmmm.. Buat aku yang tadinya berharap banget bisa VBAC, rasanya ini kayak tamparan keras banget. Dapet vonis caesar disaat usia kandungan kurang lebih 26 minggu rasanya kayak bikin hati dan harapan ini tiba-tiba pupus. Walaupun akhirnya aku dan Udjo memutuskan untuk nyari dokter lain, tetep aja bikin aku jadi galau dan labil seharian itu.
Dan yang bikin Udjo keberatan sama beliau adalah pas udah selesai USG, beliau masih sibuk nanya-nanya aku dan menjelaskan beberapa hal ke aku seakan-akan Udjo itu gak disana dan gak berperan apa-apa disana. Padahal dia kan bapak dari #babyK. Dan juga kalau nanti caesar, karena ini anak kedua, pas operasi nanti bapaknya gak boleh masuk. Silahkan nunggu aja diluar. Hmmm.. Setiap kelahiran, mau itu caesar ataupun normal dan anak keberapapun itu pasti unik. Seunik saat hamil dan juga seunik individu anak itu. Jadi kayaknya gak fair yah mentang-mentang anak kedua, bapaknya jadi gak boleh menyaksikan kelahiran anaknya. Selain itu, mau kelahiran keberapapun, istri juga pasti perlu dukungan suami saat menjalani proses melahirkan. Jadi, langsung positif deh Udjo mau cari dokter lain.
Oiya, satu lagi yang bikin aku gak suka. Beliau gak mau nyatet di buku kontrol yang aku punya. Cuma nyatet di kertas catetan beliau dan nulis di medical record aku. Walaupun kadang-kadang gak ngerti sama tulisan dokter, IMHO tetep perlu juga loh dicatet di buku kontrol. Kalo gak perlu, buat apa RS ngeluarin tu buku. Jadi sayangnya untuk kontrol #babyK kali ini mamanya gak punya recordnya. 🙁
On the other hand.. Aku berterima kasih karena beliau cukup tanggap sama request aku untuk check jantung #babyK dan juga langsung nyuruh aku test lab yang harusnya udah dilakuin pas trimester awal plus aku juga diminta untuk screening diabetes karena riwayat di keluargaku yang mayoritas penderita diabetes.
Oh well.. Nyari DSOG yang cocok itu kayak nyari jodoh yah.. Jadi untuk sementara ini, walaupun jauh, aku akan balik lagi periksa #babyK di Asih.
I guess my search of the obgyn still continues.. Semoga bisa cepet ketemu yang cocok deh.. Soalnya kandungan juga kan semakin besar.
Wish me luck..

Sent from my iPhone

The Battle of Maternity Belt

Hihihihi.. Dari judulnya aja udah ketauan, maksudnya mau review tentang Maternity Belt. Kalo pas hamil K aku cuma asal beli maternity belt yang mursida seharga 20rban di ITC dan berakhir dengan gatal-gatal karena belt-nya, kali ini aku mau coba beli yang agak bagus. Apalagi kali ini aku udah mulai pakainya dari sejak usia kandungan 6 bulan. Supaya lebih awet aja.

Continue reading “The Battle of Maternity Belt”

Busy Weekend

Seperti yang sudah diketahui khalayak ramai, bahwa bumil satu ini akhirnya resmi gagal nonton konser sang pujaan hati, jadilah di rumah ini weekend starts early.. Yap.. Biasanya hari Jum’at (yang mana merupakan juga hari H konser ituh) Udjo itu baru pulang atau masih berada di perantauan nah karena dia ngerasa gak enak badan, jadi dia udah pulang hari kamis malem. Dan jum’atnya dia istirahat di rumah deh.

Continue reading “Busy Weekend”