Warna-Warni Kehidupan

Dulu pas masih kecil, suka gak sabar rasanya pengen buru-buru besar. So I can do whatever I want to do without anyone saying I can’t do it. Mikir juga kalo udah gede, kayaknya kehidupan itu menarik banget. Keren banget bisa kerja disana, bisa beli ini itu, endebra endebri endebre.

Tapiii.. Setelah akhirnya sampai di usia yang ke 20 *uhuk* ini.. Kenyataannya… Well.. Some is true.. Emang menarik kehidupan ini. Bisa bebas beli ini itu, bebas ngapain aja. Tapiiiii.. Semua ada pro dan kontranya. Ada juga sebab akibat dan berbagai macam hal lainnya.
Contohnya: emang keren sih kita bisa beli ini itu sendiri. Tapiii.. Untuk bisa beli ini itu, harus kerja dulu untuk dapetin penghasilan a.k.a dapetin uangnya. Trus kalo udah dapet penghasilan, harus di perhitungkan juga bibit bebet bobotnya alias perhitungan untuk hidup, bayar ini itu, investasi, tabungan, dan lain lainnya. Baruuuu deh abis itu kalo emang masih ada sisa, bisa buat belanja ini itu. Jadi intinya sih is not that simple yah..
Well, namanya juga pemikiran anak kecil toh.. Jadi blom terlalu paham proses dibelakangnya. Taunya yang keliatan aja. Padahal mah yang keliatan blom tentu seindah kenyataan.. Tsaaaahhh… 😀
Nah.. Ngomong-ngomong kehidupan, emang yah namanya kehidupan, warna warninya macem-macem. It’s a brand new day, and also a brand new color. Dulu pas lagi jaman kuliah, ditanya mlulu kapan mau lulus. Abis lulus, ditanya kapan mau kerja. Udah kerja, ditanya kapan mau nikah. Lanjut kapan hamil. Lanjut lagi kapan punya anak kedua, dan lanjut lagi lagi lagi lagi dan lagi.. Intinya mah, gak slesai-slesai.
Samapun dengan keadaan di sekitar. Kalo dulu pas lagi kuliah, terbagi sama anak-anak yang kutu buku, gaul, suka party, dan sebagainya. Udah kerja, terbagi lagi yang doyan hangout, gosip, pulang tengo, dan sebagainya. Pas udah nikah, lain pulak. Naaaahhh.. PAs udah jadi Ibu… Widiiiiwwwww… Sejutaaaaa… Banyak deh kegiatannya *baca:pro kontranya*… *lap keringet*
Dari yang masalah pencitraan *tentunya sebagai ibu yang sempurna, endebra endebri endebre*, lahiran normal vs caesar, asi vs sufor, sekolah umum vs sekolah internasional, pro vaksin vs kontra vaksin, makan msg vs makan sehat, fast food vs makanan sehat, dan sejuta versus versus lainnya.. *lap keringet lagi*
Dan speaking of which, udah beberapa hari ini TL aku lagi ramai sama hal ini. Kemaren lain, hari ini lain. Like I said before.. It’s a brand new day, It’s a brand new color. Jadi kmaren yang lagi heboh apaan, hari ini lanjut lagi ke hal lainnya. Satu hal yang aku pelajarin.. Intinya mah gak bakalan selesai-selesai. Yang ada capek sendiri euy kalo ngikutin. Karena semuanya pasti kekeuh. Bukannya mau berpihak ke A atau B, tapi capek juga bok.. Apalagi kalo lawannya…
Jadiii.. Seperti yang pernah aku baca di TL aku ada yang komentar.. “Don’t judge a person by it’s choice, because you are not on their shoes.” Nah.. Dengan kata lain, kita kan gak tau gimana keadaan dia sebenernya dan tidak mengalami hal yang dia alami, jadi terserahlah sama apa yang mau dia lakuin. Bukan begitu sodara sodari *kayak ada yang baca aja*
Tapi bener deh… Walaupun gw gemes buangeeeddd sama komentar-komentar yang bersliweran dan sama masalah yang lagi happening di TL itu, mendingan akhirnya gw abstain aja dan memilih membiarkan warna-warni kehidupan itu mewarnai TL gw.. I just do what I do.. Abisnya.. Kan gak bagus juga kalo bumil emosi jiwa karena hal tertentu.. Kasian atuh #babyK.. Jadi mendingan cari hal-hal lain yang menarik.. Sepertiiii.. Menebak inisial-inisial hosip dari mak Ira… Hihihihihi… 😀

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.