Pregnancy Journal: Week 22

Akhirnyaaaa… Akhirnya datang juga hari yang di tunggu-tunggu.. Harinya kontrol #babyK ke dokter. Senangnyaa… Dan seperti biasa kalo mau pergi ke dokter, kita udah bilang ke K dari lama. Dan hari Jumatnya K di ajak tidur siang dan tidur cepet supaya bisa bangun pagi.

Tapii.. Ternyata pas Jumat, K malah malem tidurnya. Jadinya pagi-pagi agak susah deh bangunnya. Jadinya proses males-malesan untuk bangunnya agak lama. Dokter mulai praktek jam 8, jam 8 kita masih pada di rumah dan belum mandi.. 
Pas jam 9 udah mandi, dapet sms ternyata paginya dr. Ari ada tindakan, jadi praktek di undur jadi mulai jam 10. Ok deh.. Santai-santai deh jadinya. 
Berhubung kali ini kita balik lagi ke dr. Ari di Asih, jadi kita nungguin taksi dulu deh. Perjalanan… Well.. Sabtu gitu loh.. Dan jam segitu.. Maceeettt… Huhuhuhu… Blom lagi jalanan rame.. Duh, langsung jadi mulai mikir deh untuk bulan depan dan seterusnya kalo harus kontrol lagi kesana. Tampaknya aku gak sanggup sama trafficnya. Kalo dulu pas hamil K, kenapa bisa betah yak.. Sekarang berasanya kayak ada di ujung dunia. *lebay*
Jadi tampaknya untuk bulan depan, kita bakalan coba DSOG lain di RS yang deket rumah lagi aja. Biar lebih terjangkau tempatnya. Gak harus membelah lautan, menyebrangi daratan. *lebay*.
OK. Balik lagi ke #babyK.. Kemaren kita sampe di Asih jam 10.30an. Langsung daftar ulang. Pas ditimbang akhirnyaaa naik juga. Sekarang naiknya 3,5kg. Jadi BB aku sekarang adalah 60kg.. Berat juga yak.. Pantesan badan udah mulai berasa besar bener.. Abis timbang dan tensi, seperti biasa nunggu dulu. Ternyata dr. Ari belum sampai, jadilah nunggunya masih lama. Apalagi aku dapet nomer antrian 10 *lap keringet*.
Karena tau bakalan lama, jadi kita jalan-jalan dulu deh di RSnya. Kita liat-liat ke ruang bayinya. K seneng banget liat ada banyak dede bayi disana. Sampai gak mau pergi dia dari depan kaca disana. Pas lagi lihat-lihat bayi-bayi kecil nan lucu itu kok aku tiba-tiba jadi agak parno yah.. Hampir 90% bayi yang ada di kamar bayi saat itu lahirnya SC alias Sectio alias caesar.. Waakkksss… Kenapa pada caesar semua yah? Jadi parno dah gw..
Anyway.. Setelah berhasil membujuk K untuk meninggalkan kamar bayi, kitapun makan siang dulu di deket Asih. Lumayan.. Nostalgia pas hamil K dulu. Selesai makan, balik ke polikliniknya, ternyata masih jauh. Baru nomer 3. Hyukk.. Jadi nunggu lagi deh. 
Pas aku dan K lagi ke toilet, ternyata aku dipanggil, jadilah Udjo duluan yang masuk, ceritain tentang kehamilan aku ke dr. Ari, baru gak lama kemudian aku masuk. Aku dan K masuk, langsung deh ke tempat periksa. Ternyata #babyK lagi tengkurep. Kepalanya ada di sebelah kanan, pantat dan kakinya ada di sebelah kiri dan tangannya dibagian bawah. Lucu deh.
Pas lagi diperiksa, #babyK gerak-gerak terus. Tapi kali ini tiap dr. Ari/Udjo ngomong mau periksa apa, pasti  gak lama #babyK gerak dan ngasih tunjuk yang mau diperiksa. Termasuk pas mau dilihat kelaminnya. Langsung deh #babyK ngengkes a.k.a buka kakinya lebar-lebar jadi langsung kelihatan di layar USGnya. Hehehe.. Tau aja kamu kalo dokternya lumayan cakep. Hihihihi.. 😀
Sekarang beratnya #babyK kira-kira 500gr. Kondisi wajah normal, kondisi kaki dan tangan juga normal. Kesimpulannya #babyK sehat. Alhamdulillah.
Aku juga sempet tanya-tanya tentang kemungkinan untuk VBAC ke dr. Ari. Dan dijelasin kalau untuk bisa atau tidaknya baru bisa terlihat pas kandungan udah 9 bulan. Dilihat dari ketebalan rahim, kondisi rahim, dan ketebalan jahitan sebelumnya juga. Tapi Insyaallah kalau memang memungkinkan tetep boleh untuk VBAC. Amin..
Setelah puas nanya-nanya ke dr. Ari, kita keluar. Berbekal resep vitamin dan obat stop kontraksi, karena kebetulan perut aku lagi sakit banget akibat kemarennya K lagi rewel dan minta gendong terus sementara cuma berduaan aja di rumah. Alhasil aku gendong-gendong K keliling-keliling rumah dan perut kram sejadi2nya. *hiks*. Dannnn kita gak tebus aja dulu resepnya.. Hehehe.. Ternyata di Asih sekarang bayarnya 2x lipat dari pas periksa di RS yang deket rumah. Jadi bikin mikir lagi deh. Udah effort ke Asih lebih jauh, lebih mahal pulak. Positif ini mah balik lagi ke RS deket rumah.
Untuk kondisi aku sendiri di minggu 17-22 ini sudah lebih baik. Udah bisa makan macem-macem, dan mulai banyak minum. Udah gak bisa minum soda lagi, dan kalau abis minum teh langsung berasa pahit. Jadi sekarang minumnya selain air putih ya jus aja deh. Lebih sehat toh.
Kalau kondisi perut udah makin buncit. Makin besar juga badan sayah. Udah mulai perlu support belt, yang sayangnya sampai hari ini belum nemu juga yang ok. Di MC adanya yang S aja. Gak cukuuuppp.. Huhuhuhu..  Masih kepengen banget bisa pijit bumil. Masih blom kesampean euy. Untuk tidur, mulai lebih enak tidur nyamping ke kiri. Mungkin itu juga sebabnya pantat #babyK adanya di sebelah kiri kali yah.
Anyway.. Seneng banget akhirnya bisa liat #babyK lagi. Tumbuh dengan baik dan sehat terus ya #babyK.. See you next month with our new doctor.. Mommy, Daddy and K loves you #babyK.. :-*

2 thoughts on “Pregnancy Journal: Week 22

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.