Tentang K

Akhir-akhir ini, aku jadi sering banget ngerasa terkagum-kagum dan terharu sama perkembangan K.Terutama sama sikap dan perhatiannya K. Jadi ngerasa sedih banget kalo K minta ditemenin main, tapi aku gak sanggup karena mual-mual dan munti-munti itu. Jadi feel guilty banget.

Dulu sempet khawatir sama perkembangan bicara K. Walau Udjo udah berulang kali bilang ke aku kalau K itu masih males bicara *just like him* dan dia lagi menyerap semua kata-kata yang dia dengar, aku tetep aja khawatir. Dalam hatipun sebenernya meyakini bahwa dia memang lagi menyerap segala informasi yang dia dapat, karena aku lihat dari aku dan Udjo sendiri kita memang pendiam dan lebih suka menganalisa dan menyerap informasi dulu. Jadi aku sedikit banyak yakin hal ini terbawa juga ke K. Tapi ya namanya ibu-ibu.. Ada aja khawatirnya.
Alhamdulillah masuk usia 2 tahun lebih, yah kurang lebih pas masuk tahun 2012 ini, K tiba-tiba aja mulai banyak ngomong. Walaupun awalnya kita masih nebak-nebak maksudnya, tapi makin kesini, makin banyak aja kata-kata yang dia ucapin. Bahkan kadang-kadang terucap kata-kata yang kita kira dia gak paham arti dan penggunaannya. Bener kata orang-orang.. Anak kecil itu cerdas. Mereka bagaikan sponge yang menyerap segala informasi yang mereka terima. Jadiiii.. Ini juga artinya kita harus lebih berhati-hati dalam berkata dan bersikap. 
Kembali ke K.. Beberapa bulan terakhir ini Udjo lagi sibuk-sibuknya travelling keliling Indonesia. Dari Sumatra, Jawa, Bali, Kalimantan sampai Sulawesi. Jadilah di awal-awal kehamilan aku yang agak lebih terasa ini, aku cuma berduaan aja sama K. Dan memang karena sejak awal kita periksa ke DSOG, kita selalu ajak K, jadi kita melihat K mulai memahami bahwa mamanya sedang ada dede bayi di perutnya. Dan kadang-kadang mamanya suka “muah-muah” (baca:mual-mual) apalagi kalau malem.
Dan awalnya K cuma suka cium-cium perut aku aja. Tapi makin kesini, karena tidur juga cuma berdua K, kalo malem aku tiba-tiba “muah-muah”, K suka bangun, nyamperin dan pegang tangan aku. Kalau dia lagi main, sambil pegang tangan aku dia lanjutin main dengan tangan sebelahnya. Kalau dia lagi tidur malah kadang-kadang bangun trus pegang tangan aku sambil tidur-tiduran, dan baru tidur beneran kalau dia lihat aku rebahan dan aku ajak tidur. Sampai sekarangpun kalau aku tiba-tiba lemes dan mulai gak enak badan, K langsung usap-usap aku, ngomong “Mama muah-muah” trus dia pergi main keluar. Kadang-kadang kalau dia lihat aku agak “mengkhawatirkan” dia akan stay di sebelah aku, walaupun aku bilang dia main aja sama Enin, Abah atau Aunchie-nya. Kalo udah gitu, rasanya mau nangis banget. Gak tega banget rasanya. My baby is not a baby anymore.. :’)
Setiap kali kita mau periksa ke DSOG, kita pasti bilang dari seminggu sebelumnya. Dan tentu saja yang paling excited *selain mamanya* adalah K. Dia sibuk cerita kalau dia mau ke “Om” periksa dede trus peragain gaya dokternya pas USG perut aku. Trus kalau dia lihat hasil print USG-nya dia langsung ngomong “dede bayi” trus nyium print-an USG dan perut aku. 
Kalau lagi beres-beres lemari trus ada bajunya yang aku keluarin karena udah kecil, dia langsung bilang ini untuk dede, trus dia taro di atas perutku, seakan-akan dia ngasih ke dedenya. Kadang kala kalau dia lagi main dokter-dokteran atau masak-masakan, dia juga suka pura-pura periksa dede bayi dan kasih dede bayi makan di perutku. 🙂
Hmmm.. Kalo aku berpikir lagi tentang K, smakin banyak sikap dan perhatiannya yang bikin aku terharu banget. Terutama afeksi-nya ke dede bayi yang masih diperutku ini dan keadaanku yang masih not so good ini. Harapanku sekarang adalah semoga keadaan aku bisa lebih kuat, jadi bisa ajak K main lebih sering. Amin

K sayang, maafin Mama ya akhir-akhir ini mama gak bisa banyak nemenin K. Semoga keadaan mama bisa berangsur lebih baik, jadi kita bisa main lagi lebih banyak. Walaupun demikian, satu hal yang harus selalu K ingat, yaitu Mama dan Papa sayang sekali sama K. We love you K.. :-*

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.