Pregnancy Journal: Week 17

Akhir bulan kemarin kita check lagi ke DSOG. Lucunya lagi-lagi setelah daftar via telp, aku dapetnya nomer 4 dan jam 08.30. Hihihihi.. Jadi curiga, jangan-jangan nanti dede lahir tanggal 4 lagi.. Kayak mamaknya. Hehehe…

Seperti biasa kita udah bilang ke K kalau kita mau ke dokter periksa dede. Jadi kalau K mau ikut, harus bangun pagi. Dan seperti biasa, hari itu K gampang banget bangunnya dan langsung siap sedia. Abis sarapan dan mandi, kitapun berangkat ke rumah sakit.
Sampai disana kita telat, jadi ya daftar ulang aja trus nunggu nasib dipanggil jam berapa. Pas kita lagi nunggu, K heboh narik-narik tangan aku dan Udjo karena mau langsung masuk ke ruang periksanya. Rupanya dia yang udah gak sabaran mau liat dedenya lagi. Hihihihi..
Oiya.. Setelah beberapa bulan awal aku gak naik BBnya, Alhamdulillah bulan ini BB aku naik.. Walaupuuuunnnn.. Naiknya cuma setengah kilo saja sodara sodari.. Tapi walaupun demikian aku tetep bersyukur bb bisa naik. Hehehe..
Gak lama kitapun di panggil dan masuk ke ruang periksa. K langsung ambil ancang-ancang minta di gendong sama papanya supaya bisa kelihatan layar USG-nya. Hehehe..
Daann.. Tak lama terlihatlah dede yang sudah semakin besar itu. Kalau bulan kemarin diperiksa dede masih diem aja anteng-anteng, sekarang… Muter-muter trusss.. Bahkan dokternya mau periksa detak jantungnya cuma sempet kerekam beberapa detik karena abis itu dede dah berubah lagi posisinya. Walaupun demikian dari yang terekam, Alhamdulillah dokter bilang normal.
Untuk ukuran kepala dan perut juga pertumbuhannya normal. Udjo sempet nanya kakinya, dan pas di ukur panjang tulang paha-nya ternyata kata dokter,  Insyaallah dede nanti akan tinggi, karena tulang pahanya panjang. Amin.
Mmmm.. Apalagi yah… Oh iya, kali ini dokter mengingatkan aku untuk lebih banyak minum air putih supaya air ketubannya tidak kurang. Alhamdulillah sekarang sudah bisa lebih bersahabat sama air putih, walau airnya harus panas. InsyaAllah bisa lebih banyak minumnya. Amin.
Untuk kondisi aku sendiri, kali ini sudah jauh lebih baik. Udah hampir g pernah munti lagi. Kalo mual-mual masih kadang-kadang, tapi gak sesering sebelumnya. Kalo untuk stamina sudah lebih baik walaupun masih belum kuat untuk keluyuran seharian *yaiyalah*.
Beberapa hari sebelum kontrol ke DSOG akhirnya aku menyerah dan sempet 2x minum pana*ol karena sakit gigi dan batuk sampai gak bisa tidur semaleman. Setelah aku mencoba bertahan semaleman nahan sakit dan gak berhasil akhirnya akupun menyerah. Abis minum obat, sakitnya berangsur hilang dan akupun akhirnya tidur. Besoknya begitu lagi, dan walau udah minum obat, aku tetep kesakitan, akhirnya Udjo coba cara tradisional dengan kompres es batu di pipi yang sakit dan di antara jempol dan telunjuk tangan yang sama dengan gigi yang sakit. Sempet berhasil sebentar, tapi abis itu agak sakit lagi. Herannya abis Udjo sikat gigi beberapa kali dan dia tidur disamping aku, akupun akhirnya bisa tidur sampai pagi dan gak ngerasa kesakitan lagi. Magic.. 😀
Bulan ini aku mulai rutin minum sari kurma, dengan harapan bisa membantu kondisi badan aku juga. InsyaAllah bisa rutin terus.. Apalagi sekarang karena K tau aku minum sari kurma 3x sehari, dia jadi rajin ingetin aku untuk minum sari kurma tiap aku abis makan. 🙂
Kondisi perut… Tentu saja sudah semakin buncit.. Gerakan-gerakan dede pun mulai kerasa, kadang kerasa kenceng, kadang pelan banget. InsyaAllah kondisi aku, dede, K dan Udjo bisa baik dan sehat terus. Amin. 🙂

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.