Sunday Date with Udjo

Setelah sekian lama kita berdua gak kencan berduaan, akhirnya kemarin sore kitapun pergi berduaan aja. K di rumah aja sama Enin dan Abah-nya.. 

Dengan jadwal travelling Udjo yang lagi padet-padetnya, otomatis dia cuma ada di rumah pas weekend. Dan kalau udah di rumah, seringnya “dikuasai” sama nona kecil yang rindu main sama papanya. Makanya kalau weekend kita seringnya bertigaan aja.
Nah berhubung minggu kemarin agak “ajaib” alias Udjo di rumah dari hari Kamis, jadi otomatis K udah berhasil “menguasai” papanya dari hari Kamis. Jadilah, mamanya minta “jatah” menguasai papanya juga. Hehehe..
Kebetulan kita berdua udah lamaaaa banget gak nonton berduaan. Dan pas banget Udjo lagi kepengen nonton 21 lompat jalan.. Akhirnya kita cek-cek jadwalnya. Ada yang sore. Langsung deh kita siap-siap dan jalan.
Tapi namanya bumil.. Bawaannya kalau mau pergi itu maleeeesss banget. Jadi untuk mandi aja proses untuk “mau mandi-nya” agak lama. Pake acara selonjoran dulu, nonton tv dulu, pokoknya banyak deh upacaranya. Makanya sekalinya udah selesai mandi, langsung deh Udjo bergerak cepat dan siap-siap.
Jadwal yang tadinya kita mau tonton itu jam 16.35. Tapi gara-gara bumil, jadilah jam 4 lewat kita baru berangkat. Pas sampe sana udah mulai 10 menit. Akhirnya kita beli yang setelahnya aja deh. Lumayan juga nunggu dari jam 5 sampe jam 7 kurang. 
Akhirnya kita makan dulu lalu kita jalan-jalan liat-liat perlengkapan bayi *sambil mengingat harga untuk dimasukin ke list* trus liat-liat kompor juga yang sukses bikin mupeng *sigh*. Tapi namanya bumil, gak bisa kelamaan jalan-jalan. Harus istirohat. Akhirnya jam 6 lewat kita udah duduk-duduk di bioskop, sambil nunggu pintunya dibuka.
Filmnya sendiri cukup menarik dan menurut kita berdua lucu. Ketawa-ketawa aja terus. Hehehehe.. Dan pas udah selesai, kita mampir dulu di setarbak untuk beli frappuccino untuk K. Lumayan tiap tanggal 22 setengah harga kalo bawa tumbler.
Abis beli oleh-oleh untuk K, kitapun pulang. Sunday date yang simple tapi lumayan buat refreshing kita berdua. Seru juga jalan-jalan berduaan kayak jaman dulu lagi hamil K. Masih keluyuran berduaan aja. Hehehe.. “Sering-sering ajak aku kencan ya Pah.. :-* “

Syukuran Ultah 4-nya MKH Network

Hari Sabtu kemarin kita pergi ke acara Syukuran Ultah ke 4nya Mama Koki Handal di Ballroom Gedung Gramedia. Kita bertiga perginya gak barengan. Karena kebetulan aku ikut seminar dulu paginya, dan siangnya baru deh Udjo dan K nyusul. Karena K ada acara “Kid’s Cooking Class”. Emang sengaja gak barengan dari pagi supaya K juga gak terlalu capek. Kasian kalau harus ikut dari pagi.

Continue reading “Syukuran Ultah 4-nya MKH Network”

You and Me

Tumben-tumbenan hari ini Udjo pulang cepet. Jadilah K langsung nempel-nempel jadi papa mania. Dan mumpung lagi inget, aku nyari-nyari foto yang kebetulan adanya di HDD-nya Udjo.. Dannnn… Jadilah flashback..

Setelah overcome sama flashback pas K masih kecil, aku kembali flashback ke jaman dulu masih pacaran sama Udjo. 8 tahun bukan waktu yang sebentar yah.. Sewindu bok.. Bahkan kalo kata sepupu, “Itu pertanda kalau kamu itu gak laku.. Karena 8 tahun cuma sama orang yang sama. Dan gak bisa ngapa-ngapain.. Coba kalau udah nikah, 8 tahun udah punya anak berapa coba..”  (-_-“)
Dan pas lagi liat-liat foto ini, iseng deh kumpul-kumpulin potonya jadi satu.. Ternyata oh ternyata.. Dulu kami berdua kurus yak.. Kapan yah bisa kurus lagi kayak gitu.. *sigh* 
Ah.. Time flies.. Gak kerasa aku dan Udjo udah mau menjalani 12 tahun kebersamaan.. Dan di tahun ke 12 ini, InsyaAllah akan lahir lagi buah cinta kita berdua.. 
A bell is no bell ’til you ring it,


A song is no song ’til you sing it,


And love in your heart


Wasn’t put there to stay –

Love isn’t love

‘Til you give it away.

~Oscar Hammerstein, Sound of Music, “You Are Sixteen (Reprise)”


Pregnancy Journal: Week 17

Akhir bulan kemarin kita check lagi ke DSOG. Lucunya lagi-lagi setelah daftar via telp, aku dapetnya nomer 4 dan jam 08.30. Hihihihi.. Jadi curiga, jangan-jangan nanti dede lahir tanggal 4 lagi.. Kayak mamaknya. Hehehe…

Seperti biasa kita udah bilang ke K kalau kita mau ke dokter periksa dede. Jadi kalau K mau ikut, harus bangun pagi. Dan seperti biasa, hari itu K gampang banget bangunnya dan langsung siap sedia. Abis sarapan dan mandi, kitapun berangkat ke rumah sakit.
Sampai disana kita telat, jadi ya daftar ulang aja trus nunggu nasib dipanggil jam berapa. Pas kita lagi nunggu, K heboh narik-narik tangan aku dan Udjo karena mau langsung masuk ke ruang periksanya. Rupanya dia yang udah gak sabaran mau liat dedenya lagi. Hihihihi..
Oiya.. Setelah beberapa bulan awal aku gak naik BBnya, Alhamdulillah bulan ini BB aku naik.. Walaupuuuunnnn.. Naiknya cuma setengah kilo saja sodara sodari.. Tapi walaupun demikian aku tetep bersyukur bb bisa naik. Hehehe..
Gak lama kitapun di panggil dan masuk ke ruang periksa. K langsung ambil ancang-ancang minta di gendong sama papanya supaya bisa kelihatan layar USG-nya. Hehehe..
Daann.. Tak lama terlihatlah dede yang sudah semakin besar itu. Kalau bulan kemarin diperiksa dede masih diem aja anteng-anteng, sekarang… Muter-muter trusss.. Bahkan dokternya mau periksa detak jantungnya cuma sempet kerekam beberapa detik karena abis itu dede dah berubah lagi posisinya. Walaupun demikian dari yang terekam, Alhamdulillah dokter bilang normal.
Untuk ukuran kepala dan perut juga pertumbuhannya normal. Udjo sempet nanya kakinya, dan pas di ukur panjang tulang paha-nya ternyata kata dokter,  Insyaallah dede nanti akan tinggi, karena tulang pahanya panjang. Amin.
Mmmm.. Apalagi yah… Oh iya, kali ini dokter mengingatkan aku untuk lebih banyak minum air putih supaya air ketubannya tidak kurang. Alhamdulillah sekarang sudah bisa lebih bersahabat sama air putih, walau airnya harus panas. InsyaAllah bisa lebih banyak minumnya. Amin.
Untuk kondisi aku sendiri, kali ini sudah jauh lebih baik. Udah hampir g pernah munti lagi. Kalo mual-mual masih kadang-kadang, tapi gak sesering sebelumnya. Kalo untuk stamina sudah lebih baik walaupun masih belum kuat untuk keluyuran seharian *yaiyalah*.
Beberapa hari sebelum kontrol ke DSOG akhirnya aku menyerah dan sempet 2x minum pana*ol karena sakit gigi dan batuk sampai gak bisa tidur semaleman. Setelah aku mencoba bertahan semaleman nahan sakit dan gak berhasil akhirnya akupun menyerah. Abis minum obat, sakitnya berangsur hilang dan akupun akhirnya tidur. Besoknya begitu lagi, dan walau udah minum obat, aku tetep kesakitan, akhirnya Udjo coba cara tradisional dengan kompres es batu di pipi yang sakit dan di antara jempol dan telunjuk tangan yang sama dengan gigi yang sakit. Sempet berhasil sebentar, tapi abis itu agak sakit lagi. Herannya abis Udjo sikat gigi beberapa kali dan dia tidur disamping aku, akupun akhirnya bisa tidur sampai pagi dan gak ngerasa kesakitan lagi. Magic.. 😀
Bulan ini aku mulai rutin minum sari kurma, dengan harapan bisa membantu kondisi badan aku juga. InsyaAllah bisa rutin terus.. Apalagi sekarang karena K tau aku minum sari kurma 3x sehari, dia jadi rajin ingetin aku untuk minum sari kurma tiap aku abis makan. 🙂
Kondisi perut… Tentu saja sudah semakin buncit.. Gerakan-gerakan dede pun mulai kerasa, kadang kerasa kenceng, kadang pelan banget. InsyaAllah kondisi aku, dede, K dan Udjo bisa baik dan sehat terus. Amin. 🙂

Tentang K

Akhir-akhir ini, aku jadi sering banget ngerasa terkagum-kagum dan terharu sama perkembangan K.Terutama sama sikap dan perhatiannya K. Jadi ngerasa sedih banget kalo K minta ditemenin main, tapi aku gak sanggup karena mual-mual dan munti-munti itu. Jadi feel guilty banget.

Dulu sempet khawatir sama perkembangan bicara K. Walau Udjo udah berulang kali bilang ke aku kalau K itu masih males bicara *just like him* dan dia lagi menyerap semua kata-kata yang dia dengar, aku tetep aja khawatir. Dalam hatipun sebenernya meyakini bahwa dia memang lagi menyerap segala informasi yang dia dapat, karena aku lihat dari aku dan Udjo sendiri kita memang pendiam dan lebih suka menganalisa dan menyerap informasi dulu. Jadi aku sedikit banyak yakin hal ini terbawa juga ke K. Tapi ya namanya ibu-ibu.. Ada aja khawatirnya.
Alhamdulillah masuk usia 2 tahun lebih, yah kurang lebih pas masuk tahun 2012 ini, K tiba-tiba aja mulai banyak ngomong. Walaupun awalnya kita masih nebak-nebak maksudnya, tapi makin kesini, makin banyak aja kata-kata yang dia ucapin. Bahkan kadang-kadang terucap kata-kata yang kita kira dia gak paham arti dan penggunaannya. Bener kata orang-orang.. Anak kecil itu cerdas. Mereka bagaikan sponge yang menyerap segala informasi yang mereka terima. Jadiiii.. Ini juga artinya kita harus lebih berhati-hati dalam berkata dan bersikap. 
Kembali ke K.. Beberapa bulan terakhir ini Udjo lagi sibuk-sibuknya travelling keliling Indonesia. Dari Sumatra, Jawa, Bali, Kalimantan sampai Sulawesi. Jadilah di awal-awal kehamilan aku yang agak lebih terasa ini, aku cuma berduaan aja sama K. Dan memang karena sejak awal kita periksa ke DSOG, kita selalu ajak K, jadi kita melihat K mulai memahami bahwa mamanya sedang ada dede bayi di perutnya. Dan kadang-kadang mamanya suka “muah-muah” (baca:mual-mual) apalagi kalau malem.
Dan awalnya K cuma suka cium-cium perut aku aja. Tapi makin kesini, karena tidur juga cuma berdua K, kalo malem aku tiba-tiba “muah-muah”, K suka bangun, nyamperin dan pegang tangan aku. Kalau dia lagi main, sambil pegang tangan aku dia lanjutin main dengan tangan sebelahnya. Kalau dia lagi tidur malah kadang-kadang bangun trus pegang tangan aku sambil tidur-tiduran, dan baru tidur beneran kalau dia lihat aku rebahan dan aku ajak tidur. Sampai sekarangpun kalau aku tiba-tiba lemes dan mulai gak enak badan, K langsung usap-usap aku, ngomong “Mama muah-muah” trus dia pergi main keluar. Kadang-kadang kalau dia lihat aku agak “mengkhawatirkan” dia akan stay di sebelah aku, walaupun aku bilang dia main aja sama Enin, Abah atau Aunchie-nya. Kalo udah gitu, rasanya mau nangis banget. Gak tega banget rasanya. My baby is not a baby anymore.. :’)
Setiap kali kita mau periksa ke DSOG, kita pasti bilang dari seminggu sebelumnya. Dan tentu saja yang paling excited *selain mamanya* adalah K. Dia sibuk cerita kalau dia mau ke “Om” periksa dede trus peragain gaya dokternya pas USG perut aku. Trus kalau dia lihat hasil print USG-nya dia langsung ngomong “dede bayi” trus nyium print-an USG dan perut aku. 
Kalau lagi beres-beres lemari trus ada bajunya yang aku keluarin karena udah kecil, dia langsung bilang ini untuk dede, trus dia taro di atas perutku, seakan-akan dia ngasih ke dedenya. Kadang kala kalau dia lagi main dokter-dokteran atau masak-masakan, dia juga suka pura-pura periksa dede bayi dan kasih dede bayi makan di perutku. 🙂
Hmmm.. Kalo aku berpikir lagi tentang K, smakin banyak sikap dan perhatiannya yang bikin aku terharu banget. Terutama afeksi-nya ke dede bayi yang masih diperutku ini dan keadaanku yang masih not so good ini. Harapanku sekarang adalah semoga keadaan aku bisa lebih kuat, jadi bisa ajak K main lebih sering. Amin

K sayang, maafin Mama ya akhir-akhir ini mama gak bisa banyak nemenin K. Semoga keadaan mama bisa berangsur lebih baik, jadi kita bisa main lagi lebih banyak. Walaupun demikian, satu hal yang harus selalu K ingat, yaitu Mama dan Papa sayang sekali sama K. We love you K.. :-*