Self Weaning and Weaning With Love

Bulan Maret tahun ini adalah bulan Maret penuh kejutan. Hari ini, tepat 8 hari sejak K self weaning alias berhenti menyusu sendiri. It was really unexpected. Apalagi prosesnya secepat ini..

 Sering baca, kalau mau weaning itu jangan barengan sama toilet training. Supaya anak jadinya fokus. Tapi yang terjadi di K adalah, disaat aku pelan-pelan TT dadakan ke K, dia malah tiba-tiba self weaning yang aku lanjutin sama weaning with love.
Kebetulan memang dari dulu aku selalu bilang ke Udjo kalau aku maunya K self weaning. Gak mau aku sendiri yang harus menyapih dia. Tapi ketika akhirnya itu kejadian beneran, malah mamaknya yang jadi super galau dan mewek karena K menyapih dirinya sendiri. *hiks*
Awalnya di hari Jumat. Tiba-tiba seharian itu dia gak nyusu sama sekali. Dan berlanjut ke hari Sabtu. Tapi pas hari minggu, tau-tau sebelum tidur kayaknya dia kangen dan ngerengek minta nyusu. Lihat mukanya yang sedih banget itu rasanya hati kayak di cabik-cabik. Sedih banget. Apalagi dia ngerengek gitu. Tapi akhirnya aku kuatin dan bilang kalau “K sekarang sudah besar. Sudah tidak menyusu lagi”. Kalau siang, biasanya dia bisa tuh dibilang gitu. Biasanya dia akan jawab kalau nyen untuk dedek bayi. Tapi kalau malem, duh duh… Sedih deh judulnya.
Kebetulan aku udah pernah dan sering bilang ke Udjo, kalau saatnya tiba untuk weaning, dia harus bisa menguatkan. Baik itu menguatkan aku ataupun menguatkan K. Dan Alhamdulillah hari Minggu itu Udjo lagi ada di rumah dan dia akhirnya mencoba mengalihkan perhatian K dari nyen dan ngajak K tidur. Sementara aku langsung tidur supaya dia gak minta lagi. Dan Alhamdulillah berhasil. Setiap malem dan sehari-hari, aku juga tetep lanjutin “hypnosis” ke K supaya berhenti nyen.
Hari Senin datang, siangnya sempet minta lagi, tapi Alhamdulillah masih bisa di alihkan dan diapun bisa tidur siang tanpa nyen. Malemnya kebetulan dia langsung tidur di kamar Enin, jadi lolos deh. Cobaan datang lagi di hari selasa, ketika K tiba-tiba gak enak badan dan mulai demam.
Sebelumnya kalau K demam, aku langsung gempur aja pake ASI. Tapi sekarang… Gak bisa. Jadi cuma bisa di kasih home treatment dan banyak pelukan aja. Sedih banget rasanya. K sakit, ngerengek minta nyen dan aku gak bisa kasih. Ditambah Udjo yang kebetulan lagi ke Manado pulak. Hancur banget rasanya hati ini. :'(
Akhirnya pas K lagi demam gitu, cuma bisa berpelukan aja supaya K bisa tidur nyenyak. Mesra banget rasanya walau hati sedih karena anak sakit dan gak bisa kasih ASI. Dan besoknya semakin panik karena K demamnya makin tinggi. Smakin tergoda untuk kasih K asi langsung. Berusaha kuat-kuatin hati supaya bisa tetep bisa nahan keinginan itu. Akhirnya kembali berpelukan lagi sama K sampai akhirnya K tertidur. Lagi-lagi sedih banget rasanya.
Pas hari Kamis, Udjo akhirnya pulang. K pun langsung jadi papa mania. Sambil demam gitu minta digendong-gendong dan temenin sama papanya kemana-mana. Dan masalah nyen-pun terlupakan. Dia akhirnya home treatment aja dan tentu saja mendapat banyak pelukan. Dan sejak Udjo kembali dari luar kota, akhirnya K pun bisa lebih mudah teralihkan dari keinginan untuk nen.
Sekarang kondisi K sudah jauh lebih sehat. Walau masih agak bindeng dan meler. Tapi sejauh yang aku lihat, dia sudah tidak meminta nyen lagi. Kadang-kadang bercanda minta, tapi abis itu dia bilang itu untuk dedek bayi. Dan dia ketawa-ketawa.
Sejak K self weaning yang dilanjutin dengan weaning with love, sekarang K punya kebiasaan baru. Selalu minta tidur dipelukan aku. Kalau aku udah duluan tidur, dia minta tidur dipelukan papanya atau enin. Pokoknya tidur dipelukan.
Seminggu sebelum K self weaning, aku sempet sms Udjo dan jadi labil karena dalam hati aku ngerasa K itu lagi mulai proses weaning. Dan karena feeling itu aku jadi galau se galau-galaunya apalagi aku ngerasa itu bonding terkuat banget antara aku dan K..Rasanya 2 tahun cepet banget. Bayi mungil itu udah mau berhenti nyusu aja. Dan baca balesan dari Udjo pun aku mewek.

Tup tup sayang. Gak apa-apa. Cepet atau lambat K akan berhenti nen. Yang penting kamu ikhlas. Kedeketan kamu sama K gak cuma nen. Masih banyak hal lain. Kita sebagai orang tua pasti akan tergeser seiring sama waktu. Yang penting kita memposisikan diri sebagai orang tua, pendamping, guru, temen, penjaga dan penolong buat K dan adiknya nanti. Sabar ya sayang.

Bener banget apa kata-kata Udjo. Weaning itu bukan akhir dari bonding aku dan K. It’s just a begining of a new journey. Awal dari perjalanan baru yang tentu indah juga antara aku dan K.
 
Terima kasih K sayang, kamu telah memberikan kesempatan kepada mama untuk bisa menyusui kamu selama  2 tahun 3 bulan 3 minggu dan 3 hari yang indah. Hari-hari indah antara kita berdua. Kedekatan indah antara kita yang akan selalu mama ingat selamanya.



Mommy loves you so much K.. 

3 thoughts on “Self Weaning and Weaning With Love

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.