Pregnancy Journal: Week 9

week 9
Setelah beberapa minggu yang lalu ke DSOG untuk check kehamilan, akhirnya Sabtu kemarin kita ke dokter lagi untuk kontrol. Kali ini kita gak ke dr. Amru lagi. Tapi nyoba ke DSOG lain yang tempat prakteknya lebih deket ke rumah. Karena pertimbangannya ini kehamilan kedua dan nantinya kalau InshaAllah melahirkan, maunya agak lebih deket ke rumah supaya K juga bisa main lihat dedenya.

Tadinya kita mau bikin appointment sama DSOG, tapi udah full dan disarankan walk-in aja. Jadilah sabtu pagi kita bertiga kesana. Alhamdulillah gak terlalu lama nunggunya. Dan pas ketemu pak dokter, Udjo langsung sreg. Kalo aku, sebenernya gak masalah. Cuma sedikit kecewa aja karena kalo dulu sm dr. Amru pas lagi USG sejak ada detak jantung, selalu diperdengarkan di speaker. Nah kemarin baby#2 udah ada detak jantungnya, tapi gak diperdengarkan. Jadi mommy-nya sedikit kecewa. Tapi selain itu, overall aku cocok sama DSOG-nya.
Alhamdulillah ketakutan aku selama beberapa minggu terakhir juga gak terjadi. Air ketubannya cukup banyak, padahal beberapa minggu terakhir (sampai sekarang) aku susah banget minum air putih. Bawaannya mual terus makanya jadi males banget minum. 
Selama beberapa minggu sejak visit pertama, kondisi badan jadi drop. Cepet banget lemes. Dan mual seharian. Kalau dulu pas hamil K, aku mulai ngerasa sesek pas kandungan udah agak besar, kali ini dari awal aku udah sering ngerasa sesak. Dan kalau udah dikombinasiin sama mual, jadinya super lemes.
Kehamilan kedua ini aku doyan banget makan steak. Pengennya makan steak terus. Dan untuk penawar mual, sementara lagi suka makan sunkist dan apel. Aku juga gampang banget laper. Jadi kalo udah krucukan biasanya aku makan apel dulu. Kalau gak “nampol” juga, baru deh makan beneran. Oiya, aku lega banget sama DSOG yang baru ini aku gak dikasih obat/vitamin apa-apa. Katanya nanti aja setelah fase mual-mual selesai. Betapa bahagianya.. Apalagi pas minggu-minggu kemaren, setiap kali mau minum obat udah kayak mau disiksa aja. Keluar terus obatnya. Sampai berlinangan air mata. Alhamdulillah gak usah minum lagi.. 
Hmmm.. Apalagi yah.. Oh iya.. Kalo kebiasaan, sekarang nambah lagi nih “upacara” sebelum tidur. Kalo dulu bisa tidur langsung, sekarang sebelum tidur, punggungnya harus di pijit+balur vicks dulu sama Udjo. Baru abis itu bisa tidur nyenyak. Ternyata setelah di runut-runut, ini adalah kebiasaan Udjo jaman kecil dulu kalo lagi sakit. Tampaknya baby#2 ini bakalan mirip bapake lagi.. Bapake lagi, bapake lagi.. 😀
Untuk K sendiri, sejak visit pertama ke dokter, kita selalu ajak K untuk lihat. Dan pas di USG juga kita kasih K lihat, sambil di gendong dan dijelasin sama Udjo. Dengan harapan K mulai mengerti kalau sebentar lagi K mau punya adik. Dan Alhamdulillah sepertinya K sudah mulai tau kalau di perut mamanya ada dede-nya K.
Kakak sayang Dede
Sekarang K suka elus-elus perut dan cium perutku juga. Apalagi sebelum tidur. Dia elus-elus dulu trus di kiss perutnya. 🙂
Untuk weaning, sementara ini aku masih belum sanggup weaning K. Alhamdulillah walaupun K menyusu, kandungan aku masih aman. Jadi untuk sementara waktu masih berlanjut, tapi perlahan aku tetep kasih “hypno” supaya K selesai menyusunya. 
Walaupun kehamilan kedua ini buat aku di awali dengan agak berat, semoga bisa tetap kuat menjalaninya dan jabang bayi yang di kandung bisa tumbuh dengan sehat dan sempurna. InshaAllah. Amin.

2 thoughts on “Pregnancy Journal: Week 9

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.