Belajar Fotografi

Sebenernya, dulu gak terlalu care sama masalah foto-foto ini. Cuma taunya jepret aja, untuk mengabadikan momen. Well, sebenernya sampai sekarang sering juga gitu sih. Dan dulu juga tools-nya baru kamera poket aja.

Tanpa disadari, suami saya itu mendoktrin istrinya supaya mulai suka sama fotografi. Memang gak sampai kayak fotografer profesional sih, tapi, pelan-pelan supaya mulai bisa foto dengan lebih baik. Nah, kalo dulu tools-nya baru kamera poket, jadi memang agak susah, walau kalau emang bakat mah sebenernya bisa-bisa aja yah. Namun apa daya, bakat kurang, disuruh baca buku fotografi agak males, jadilah otodidak aja.
Nah sejak Udjo akhirnya mengadopsi kamera idamannya dan akhir tahun kemarin akhirnya menjemput nifty fifty idamannya juga, mulailah eksperimen dengan foto-foto. *walau dari dulu juga eksperimen terus*. Ternyata ada kepuasan sendiri kalo bisa dapet foto yang bagus *menurut gw*. Apalagi kalo foto K dan dapet yang bagus, lebih girang lagi.
Namanya juga masih belajar, masih banyak flaw disana-sini. Tapi boleh dong aplot sedikit hasil jepretan sang amatir ini.. Semua foto ini cuma di tambahin watermark dan dikasih frame putih aja plus di kecilin ukurannya supaya gak berat. 🙂

Hosh hosh hosh hosh.. Masih banyak yang harus dipelajari nih.. Oh iya, kalo ada yang mau kasih saran dan kritik boleh loh.. Namanya juga lagi belajar.. 🙂

6 thoughts on “Belajar Fotografi

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.