Dulu dan Sekarang

Hari ini udah 1 minggu sejak aku tau aku hamil, dan sudah mulai banyak “kejadian” yang mengiringi. Dari mulai merasakan ketidaknyamanan, mual, kepengen ini-itu, dan lain sebagainya.


Tiap orang memiliki pengalaman yang berbeda-beda di setiap kehamilannya, begitupun aku. Dan cara menyikapinya juga mmmm.. slightly different. Dan mengingat ini adalah kehamilan kedua, jadinya sekarang suka agak flashback ke jaman waktu aku hamil K dulu. Misalnya:

Dulu, awal hamil, minggu ke 9 beratnya baru 51kg
Sekarang, hamil 6 minggu, beratnya udah 56kg.. *jleb*
Dulu, awal kehamilan K aku masih kerja dan lagi sibuk-sibuknya nyiapin annual meeting.
Sekarang, aku stay at home aja
Dulu, awal kehamilan K aku lebih suka makan mangga indramayu dan makan jeruk bali buat ngilangin mual.
Sekarang, masih suka mangga indramayu (walau belom dapet) dan lebih suka makan jeruk sunkist buat ngilangin mual.
Dulu, lebih anteng, berasa anehnya di perut aja yang suka kram.
Sekarang, lebih cerewet, lebih paranoid karena bodi rasanya mau remuk redam terus. 
Dulu, stamina masih lumayan ok, masih bisa ke kantor, dan masih bisa ngerjain banyak hal walau gak sebanyak sebelum hamil.
Sekarang, stamina bener-bener drop, cepet banget capek, dari rumah ke warung aja rasanya mau pingsan. *hiks*
Dulu, kepengen banget burger kampung (alias burger abang-abang)
Sekarang, kepengen banget kebab.
Dulu, kepengen banget spaghetti buatan sendiri, sampe heboh nelponin Udjo untuk beli bahan-bahannya. Pas udah sampai, langsung sibuk berkutat di dapur dan bikin spaghetti dengan porsi sekampung. Pas udah jadi, cuma makan 2 suap dan gak kepengen lagi. Ternyata cuma kepengen bikinnya aja.
Sekarang, kepengen banget makan spaghetti buatan sendiri, tapi gak sanggup bikin karena badan lagi cepet banget capek, akhirnya minta Udjo bikinin. Dan walaupun Udjo agak “alergi” sama bawang, dia berhasil bikin spaghetti buat istrinya. Pas akhirnya jadi, cuma kuat makan setengah porsi karena sesek. *hiks* .. Dan besoknya pas tau perjuangan Udjo bikin spaghetti, jadi smakin terharu.. Terima kasih ya Pa.. 🙂
Dulu, jadi getol masak dan baking. Pengennya smua bikin sendiri dan bikin dengan porsi jumbo terus, tapi pas udah jadi, cuma makan sedikit doang, akhirnya yang habisin orang rumah terus.
Sekarang, kepengen makan masakan sendiri, tapi gak sanggup bikinnya, jadinya ngerengek ke Udjo dan Aunchie.. And I am blessed.. They all made it for me.. :’)
Dulu, awal hamil, bisa minum obat dari dokter, walau pas udah mulai trismester ke dua sampai akhir gak bisa lagi minum vitamin dari dokter karena keluar lagi.
Sekarang, masih bisa minum obat, walau abis minum, susah payah nahan supaya gak keluar lagi. 
Dulu, kalo kepengen sesuatu masih tolerable alias kalau gak dapet hari itu, masih ok, bisa kapan aja.
Sekarang, kalo lagi kepengen sesuatu dan gak dapet, bawaannya di badan jadi gak enak, pas udah dapet baru enak. *alesan deh gw*
Dulu, kepengen banget makan Abu*a 
Sekarang, kepengen banget makan sapi suci, abu*ba dan ibob steak.. *maruk*
Dulu, betah di ruangan berAC
Sekarang, gampang sesak dan mual di ruangan berAC *hiks*
Dulu, langsung “sehat” tiap kali mau pergi keluyuran
Sekarang, langsung lemes tiap kali mau pergi keluyuran.
Dulu, agak alergi Udjo
Sekarang, agak alergi K. 🙁
Dulu, masih bisa agak telat makan
Sekarang, kalo telat makan langsung mual dan sesek, yang gak ilang-ilang walaupun udah makan. Kalo makan on time baik-baik aja.
Hmmm.. Apalagi yah.. Sekarang kayaknya baru ini yang kerasa dan keinget.. Mungkin nanti kalo ada lagi di tambahin lagi.. Yang jelas, yang paling bikin sedih adalah jadi gak bisa nemenin K main lama-lama karena agak “alergi” sama K dan juga stamina cepet drop. Sedih banget kalo lihat K yang masih pengen main tapi mamanya dah gak sanggup.
Oh iya.. Yang mau komen aku ngeluh, yap, anda benar sekali.. Kali ini saya lagi doyan banget ngeluh.. Well.. I’m just a human.. Pengennya sih bisa lebih tabah.. Yah dijalanin dulu deh.. Moga-moga seiring bertambahnya usia kehamilan, ngeluh dan cerewetnya jadi berkurang. Amin.. 🙂

Bismillahirrahmaanirrahiim.. A New Journey.. A New Phase..

Hari Jum’at kemarin, keluarga kecil kita dapet kabar baru.. Kabar yang membahagiakan.. Buat kita, ini adalah rezeki dan amanah di awal tahun.. 🙂

Hari Jum’at kemarin, pas aku lagi di rumah, ngerasa gak enak banget. Tiba-tiba mual-mualnya smakin heboh, padahal udah makan dan ngemil kayak biasa. Selama ini memang udah kepengen testpack, tapi suka lupa. Dan baru deh Jum’at kemarin aku testpack. Alhamdulillah setelah testpack, ternyata hasilnya dua garis yang artinya InshaAllah aku hamil.
Nah seperti biasa, aku suka agak gak percaya sama hasil testpack, jadilah aku berulang kali testpack.. Gak cuma 1, 2, 3, tapi..
Ya.. Aku testpack sampai 6 kali dengan beberapa merk testpack selama kurun waktu dari hari Jum’at sampai hari Senin. Saking gak percayanya karena belum ke dokter. Sebenernya hari Jum’at itu DSOG yang dulu praktek, tapi mengingat hari Jum’at itu hujan dan naga-naganya bakalan macet, jadinya di pending sampai hari Senin.
Dan kemarin akhirnya kita periksa ke dr. Amru. Dokter yang dulu menangani aku pas masa kehamilan sampai kelahiran K. Pas sampai di Asih, Udjo sudah sampai disana duluan. Akhirnya daftar dan gak lama kitapun masuk ke dalam ruang periksa.
Tapi… Pas lagi di periksa, gak kelihatan kantung janinnya. Ternyata karena kandung kemih aku kosong. Udah agak stress nih, jangan-jangan aku fatamorgana testpacknya. Tapi gak lama dr. Amru bilang, “Jangan khawatir, sekarang keluar aja dulu, makan bakso dulu di luar, trus minum yang banyak. Kalau sudah rasa mau pipis, balik lagi kesini ya. Nanti kita periksa lagi.”
Akhirnya aku, K dan Udjo keluar. Dan kita makan+minum sambil nunggu kandung kemih aku penuh lagi. Agak dejavu sama pengalaman pas pertama kali periksa kehamilan K dulu. Dulu, aku periksa di rumah sakit deket rumah. Kita coba sama DSOG perempuan. Karena itu pertama kalinya aku diperiksa sama DSOG. Dan langsung deh sama DSOG itu diperiksa pakai trans-v. Daaannn.. Gak kelihatan. Cuma kelihatan dinding rahim ada penebalan. DSOG itu langsung ngomong “Saya tidak bisa memastikan kalau kamu hamil, karena diperiksa memang ada penebalan rahim yang biasa untuk perempuan hamil atau awal haid. Tapi kalau memang hasil testpack positif, biasanya sih bener, cuma memang gak bisa saya confirm aja.Lagian, kamu kan baru nikah 5 bulan. Santai-santai aja dulu, nikmatin pernikahannya.Tapi untuk jaga-jaga, saya kasih penguat kandungan aja ya.”
Doenggg.. Gimana gak jadi down.. Udah hepi karena hasil testpack positif, pas ke dokter nemunya dan di omonginnya yang kayak gini. Bener-bener gak bikin tenang. Malah bikin ragu-ragu. Udah gitu periksa cuma sekali dan that’s it. Beda banget sama yang aku alamin kemaren di dr. Amru. Pas ternyata gak kelihatan, dr. Amru malah nenangin aku dan kasih jeda waktu dulu untuk diperiksa lagi. 
Dan pas udah ngerasa kandung kemih penuh, akupun balik lagi ke dr. Amru. Dan…
There you are.. Kantung janin-nya sudah kelihatan. Dan dari pengukuran kantung janin, diperkirakan usianya sekarang sudah 6 minggu, dan due-datenya adalah awal September.. Barakallah.. 🙂
Bismillahirrahmaanirrahiimi.. Ayo kita mulai lagi perjalanannya.. InshaAllah lancar dan sehat selalu sampai waktunya melahirkan nanti. Amin.. 🙂

Lilypie Maternity tickers

Belajar Fotografi

Sebenernya, dulu gak terlalu care sama masalah foto-foto ini. Cuma taunya jepret aja, untuk mengabadikan momen. Well, sebenernya sampai sekarang sering juga gitu sih. Dan dulu juga tools-nya baru kamera poket aja.

Tanpa disadari, suami saya itu mendoktrin istrinya supaya mulai suka sama fotografi. Memang gak sampai kayak fotografer profesional sih, tapi, pelan-pelan supaya mulai bisa foto dengan lebih baik. Nah, kalo dulu tools-nya baru kamera poket, jadi memang agak susah, walau kalau emang bakat mah sebenernya bisa-bisa aja yah. Namun apa daya, bakat kurang, disuruh baca buku fotografi agak males, jadilah otodidak aja.
Nah sejak Udjo akhirnya mengadopsi kamera idamannya dan akhir tahun kemarin akhirnya menjemput nifty fifty idamannya juga, mulailah eksperimen dengan foto-foto. *walau dari dulu juga eksperimen terus*. Ternyata ada kepuasan sendiri kalo bisa dapet foto yang bagus *menurut gw*. Apalagi kalo foto K dan dapet yang bagus, lebih girang lagi.
Namanya juga masih belajar, masih banyak flaw disana-sini. Tapi boleh dong aplot sedikit hasil jepretan sang amatir ini.. Semua foto ini cuma di tambahin watermark dan dikasih frame putih aja plus di kecilin ukurannya supaya gak berat. 🙂

Hosh hosh hosh hosh.. Masih banyak yang harus dipelajari nih.. Oh iya, kalo ada yang mau kasih saran dan kritik boleh loh.. Namanya juga lagi belajar.. 🙂

Hang Out with K

Hari kedua di bulan Januari ini, Udjo masih libur, jadi kita bisa jalan-jalan deh. Tadinya mau ke salon, nemenin aku potong rambut dulu. Tapi setelah dipikir-pikir, akhirnya gak jadi potong rambut. Akhirnya kita jalan-jalan aja.

Sampai di mall, kita langsung ke food court, karena aku udah kelaperan dan lagi kepengen makan kebab. Sampai disana, malah jadi kepengen juga makan pita bread. Akhirnya aku pesen pita bread plus paket kebab+kentang. Maruk bener yak.
Ini kali pertama aku nyobain pita bread. Ternyata rasanya kayak roti aja. Agak manis, beda sama kulit kebab yang agak gurih. Ternyata eh ternyata.. Setelah habis pita bread dimakan, kebab pun habis aku makan. Ahem.. Itu tampaknya gak normal Mir.. *toyor kepala sendiri*
Setelah kenyang, kita jalan-jalan di deket food court. Kali ini jalan-jalan hemat. K bisa main semua permainan yang ada di sana tanpa harus di nyalain atawa kita mainin. Cukup kutak-katik mainannya aja dia udah seneng. Bahkan yang mainan surfing, K sampai naik ke surf boardnya trus joget-joget ke kanan dan ke kiri kayak lagi surfing. 
Di deket pintu keluarnya ada mainan yang dance. Langsung deh K naik ke dance floor-nya dan beraksi. Asik aja joget-joget di atas dance floor nya.. Seru.. Udah kayak pemain prof aja dia. Sampe miring-miring gitu.. Hehehehe..
Setelah main di atas, kitapun cari tempat untuk kongkow-kongkow skalian papa bisa poto-potoin istri dan anaknya. Akhirnya pilihan jatuh ke Jco, karena Udjo pengen yogurtnya.. 
Kalo flashback di JCo ini, jadi inget pas dulu hamil K. Sengaja beli yg couple, tapi topping bisa sampe 5.. Nyehehehe.. Ada-ada aja dah bumil itu..
Di Jco kita ngobrol-ngobrol, duduk-duduk, foto-foto dan bercanda-bercanda sampai gak kerasa waktu udah menunjukkan jam 8 malem. Akhirnya kitapun pulang.
Dan inilah beberapa hasil jepretan Udjo dengan Nifty Fifty idamannya yang baru itu.. 😀

Me likey.. 😀

Barbecue Night and Late Lunch

Seperti tahun-tahun sebelumnya, setiap tanggal 31 Desember kita selalu ngumpul bareng-bareng di rumahnya Eyang Lili. Ceritanya untuk ngerayain tahun baruan.. Tapi dari tahun ke tahun jadinya kita barbecue night aja trus pas tahun baru malah plain aja. Alias cuma ngomong “Wah udah tahun baru. Happy New Year” abis itu pada masuk kamar trus tidur.

Aku, Udjo dan K dateng setelah maghrib. Smentara disana udah rame. Udah mulai persiapan mau bakar-bakaran rumah tetangga ayam dan daging. Emang dari tahun ke tahun juga yang biasa bakar itu Udjo dan Dika. Jadilah pas sampai langsung Udjo siap-siap nyalain arangnya.
Yang berbeda sama acara kali ini adalah kalau tahun sebelumnya dua anak kecil ini masih krucil krucil banget, sekarang K dan Hasya udah mulai lari-larian gak selesai-selesai *lap keringet*. Mereka berdua anteng aja main kesana kemari dan sibuk makan macem-macem. K juga seneng ada temennya untuk main. Yang satu lari, satu lagi ikutan lari. Satu makan, satu lagi makan. Satu jumpalitan, yang satu lagi ikutan jumpalitan. Gitu aja terus semaleman. 
Yang seru lagi adalah proses K dan Hasya bobo. Awalnya Hasya udah masuk kamar duluan dan di ajak tidur. Di luar, aku lihat K udah mulai ngantuk-ngantuk dan akhirnya aku ajak kekamar untuk bersih-bersih dan ganti baju. Tapiiii.. Pas masuk kamar.. Bubar deh semua. Ternyata Hasya masih bangun dan lagi asik ajrut-ajrutan di kasur. Jadilah K yang tadinya udah ngantuk jadi cenghar lagi. *lap keringet*. Bahkan mereka berdua sempet-sempetnya ngintip para papanya dari jendela. Gak cuma itu.. Akhirnya dua-duanya pun balik lagi keluar kamar dan lari-larian lagi.. *lap keringet*  Setelah di kejar sama para papa, akhirnya Hasya tidur dan gak lama K pun menyusul tidur.. Setelah K tidur, baru deh aku makan dan kita ngobrol-ngobrol sambil nunggu jam 12 malem.. 😀
Pas jam menunjukkan jam 12 malem, seperti biasa, kita cuma bilang “Wah udah jam 12 malem.. Happy New Year” abis itu pada masuk kamar deh. Hehehehe..
Pagi hari di tahun yang baru diiringi dengan hujan yang awet banget sampai menjelang siang. Tadinya para lelaki mau sepedahan, tapi karena hujan, jadinya pada tidur lagi deh. Pagi-pagi kita sarapan makanan sisa semalem. Trus K dan Hasya lagi-lagi melanjutkan mainnya. Bahkan kali ini ada Azka yang dateng. Langsung deh disosor sama K *tepok jidat*.
Setelah hujan reda, tadinya kita mau pergi rame-rame untuk makan siang. Tapi berhubung baju K kotor, akhirnya aku dan Udjo+K pulang dulu untuk ganti baju. Tadinya K mau di ajak pergi lagi, tapi sampai rumah, K malah tidur, jadilah di sandera di kamar Enin dan gak boleh ikut lagi. akhirnya yang pergi aku dan Udjo aja.
Setelah berbagai macam ke labilan, akhirnya kita pergi ke Gandaria City. Kita muter-muter sebentar *labil lagi* untuk nyari tempat makan. Dan memutuskan untuk makan di ri*ng su*da.
Kalo taste, IMHO biasa aja. Apalagi mayoritas yg kita mau pesen sudah habis dan pas ada, porsinya kecil banget.. Dan yang lebih gak make sense adalah bisa-bisanya restoran di mall besar, nasinya habis dan bilang lagi dimasak. Helloooowww… Emangnya gak diprepare apa yah.. Kalo nasi tinggal sekian porsi, langsung buat lagi. Apalagi baru jam 2an.. Aneh banget. Bahkan aku sempet liat ada 3 table yg akhirnya tamunya walkout gara-gara nasi+menu habis-habisan itu.. Bener-bener gak lagi-lagi deh makan disitu.. Para laki-laki yang biasanya makan nambah langsung gelisah dan akhirnya kita nyari alternatif lain yang bisa dimakan.. Kasian banget yak.. 
Terlepas dari restoran aneh gak niat itu, kita cukup senang bisa berkumpul sama temen-temen yang udah seperti keluarga sendiri. Walau frekuensi kumpul-kumpulnya jarang, tapi sekalinya ngumpul, seru banget.. :))