A Date With Him

Rasanya udah lama banget gak jalan-jalan keluyuran sama Udjo.. Dan kemarin, K di ajak sama bunda, om, aunchie dan Enin ke Living World, meninggalkan aku dan Udjo berduaan di rumah.. Tadinya kita emang mau pergi ke SenCy. Ceritanya mau nyobain mesin self check-in di counternya maskapai itu *norak*. Tapi karena aku labil, akhirnya pas Udjo nanya mau kemana, aku cuma bilang “Terserah papa aja mau ajak aku kemana.”.

Dan akhirnya dengan senyum terkulum, dia bawa kamera lalu kamipun pergi berduaan. Pas lagi di jalan, Udjo sempet nanya, “Emangnya kamu tau kita mau kemana?”. Aku jawab “Gak tau, kan terserah kamu.” Lalu kita berdua diem lagi dan menyusuri jalan ibukota. *tsaahh*
SenCy, lewat, GI, lewat juga. Mulai curiga nih mau dibawa kemana.. Apalagi ceritanya istrinya udah bermanis-manis ria walaupun ternyata agak saltum karena bajunya bikin terlihat gendut, kan gak lucu kalo dibawanya ke tempat aneh-aneh.
Daannn ternyata… Istrinya ini dibawa saja ke Taman Menteng.. Emang sih, aku dan Udjo belom pernah kesana. Tapi, iseng amat yak kesana sore-sore, ngeliatin orang berduaan di taman.. *tepok jidat*.
Ternyata aku di ajak kesana itu karena dia pengen foto-foto istrinya yang cantik jelita ini di sana, skalian dia nyari settingan yang dia suka untuk kameranya. Maklum, Udjo lagi suka banget fotografi, jadilah dia sibuk berkutat sama masalah fotografi itu. Dan pas udah sampe disana, langsung deh nyari spot untuk foto. Akhirnya nemu bangku taman kosong, langsung deh disuruh duduk disana dan difoto. Berasa jadi model dadakan euy..*kibas rambut*
Sambil ngobrol, Udjo asik aja motret-motret istrinya ini. Ternyata lama-lama seru juga di sini. Bisa lihat banyak orang. Merhatiin tingkah lakunya, bahkan kita juga asik ngeliatin orang yang lagi foto prewed disana. Dibanding yang foto, malah lebih heboh fotografernya.. Lucu dan aneh. Hehehehe..
Ada juga yang sibuk jualan minuman naik sepeda. Bolak balik aja nawarin kita mau minuman apa enggak. Udara juga karena lagi mendung-mendung labil jadinya sejuk-sejuk menyenangkan.. Selain itu, ada juga mahasiswa yang kayaknya lagi bikin film untuk tugas kuliah. Mereka rame-rame, ada yang bagian wardrobe bawa-bawa koper isi baju, sampai yang jadi sutradara. Seru juga liatnya.

Abis sibuk di fotoin di kursi, Udjo “ngerjain” istrinya untuk bolak-balik lompat dari kursi untuk ambil foto pas luncat.. *lap keringet*. Berhubung bapak Udjo ini masih nyari settingan yang pas untuk kameranya, jadi dia “mengkaryakan” istrinya ini untuk jadi model dan bolak-balik lumpat dari kursi.. Setelah beberapa kali lumpat, akhirnya diapun berkesimpulan bahwa dia makin pengen beli lensa, sedangkan istrinya berkesimpulan makin pengen pergi ke tempat refleksi. *elus-elus kaki*

Setelah puas istrinya di karyakan lumpat-lumpat, kamipun beranjak ke spot berikutnya. Dan kali ini nemu tempat di pinggir jalan. Istrinya dipoto-poto lagi di art-work yang ada disana. Berhubung pas disana lagi ada yang sibuk foto-foto juga, jadi udah mulai cuek *padahal emang udah gak peduli* kalo di liatin orang pas poto-poto.

Gak cukup di artwork itu, istrinya pun dipoto-poto juga di halte bis yang super sepi.. Sempet di godain pulak sama orang-orang yang lagi lewat disana. Tapi yah, namanya juga lagi asoy berduaan (baca: aku asoy difoto, udjo asoy moto) akhirnya dicuekin aja dan lanjooottt lagi poto-potonya.. 😀

Setelah sesi foto di halte, akhirnya Udjo menyerah karena perut sudah berontak. Akhirnya sesi foto-fotopun selesai, dan kamipun pergi meninggalkan taman itu. Pas lagi bingung-bingung mau makan apa, akupun request, mau makan di deket mesjid Sunda Kelapa. Udah lama banget sejak terakhir kali kita berdua makan disana. Dan berhubung lokasi juga deket plus perut udah kerucukan, langsung aja di setujui sama Udjo.

Sampai di Sunda Kelapa, kita langsung pesen makanan masing-masing. Berhubung aku lagi pengen banget batagor, langsung deh pesen satu porsi plus dibungkus juga. *gak mau rugi*. Di sana, sedikit nostalgia pas lagi hamil K. Karena pernah aku request ke Udjo minta di beliin es kelapa muda yang jualan disana. It’s been a while..

Dan setelah perut kenyang, kamipun pulang ke rumah. Seru juga keluyuran berduaan aja, doing nothing and spend less money. Kali ini judulnya nge-date yang irit. Menghabiskan waktu di taman, lalu makan di kaki lima.. Irit di kantong, mahal di hati.. Walau irit di kantong, tapi tetap bisa menyenangkan hati. 🙂

3 thoughts on “A Date With Him

  1. owww… ini dia nih yg pake lens kit ya?? jago deh suami nya motret nyaaaa…. karena kalo gue, guenya yg hobi foto, jadi foto gue sendiri yg ga ada.. fotoin suami ama anak2 melulu! hahaha!

  2. @Ija<br />hehehe.. iya.. ini pake lens kit aja.. Masih belajar juga kok.. 🙂 Sebenernya gw juga doyan dikit.. Kalo gak ada Udjo mah gw yang doyan foto K, tapi kalo ada Udjo, dia maunya fotoin gw sm K, makanya foto dia jg jarang. Tp baru akhir2 ini aja sih.. Dulu malah lebih sering gw yg foto Udjo daripada gw yg difoto. Skarang gantian *gak mau rugi*. 😀

Please leave a comment and I will catch up to you as soon as possible. Thank you.